Tanggapi Polemik TWK, Ngabalin: KPK Itu Independen, Jadi Jangan Kaitkan dengan Urusan Politik! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Rabu, 09 Juni 2021

Tanggapi Polemik TWK, Ngabalin: KPK Itu Independen, Jadi Jangan Kaitkan dengan Urusan Politik!

Tanggapi Polemik TWK, Ngabalin: KPK Itu Independen, Jadi Jangan Kaitkan dengan Urusan Politik!

Tanggapi-Polemik-TWK-Ngabalin-KPK-Itu-Independen-Jadi-Jangan-Kaitkan-dengan-Urusan-Politik

DEMOCRAZY.ID - Tenaga Ahli Utama KSP, Ali Mochtar Ngabalin, menanggapi terkait polemik Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang tak kunjung selesai, Rabu (9/6/2021).


Ali Mochtar meminta kepada semua pihak agar tidak mengkait-kaitkan polemik intern KPK ini dengan urusan politik.


Dikutip dari tayangan Kompas Pagi, Kompas TV, Rabu (9/6/2021), Ali Mochtar menyampaikan bahwa KPK merupakan lembaga negara yang bersifat independen.


Untuk itu, Ali Mochtar bersikeras meminta masyarakat dan segenap pihak yang merasa dirugikan untuk tidak menghubung-hubungkan permasalahan ini dengan urusan politik.


"KPK (merupakan) lembaga negara yang bersifat independen, (sehingga) tidak bisa diintervensi dari pihak manapun, makanya jangan (sampai) menyelesaikan dengan cara politik terhadap kasus-kasus seperti ini."


"Bahwa TWK itu tidak semata-mata menjadi satu bagian yang dilakukan oleh KPK."


"Jadi fenomena polemik ini harus segera selesai, dan jangan KPK dibawa-bawa pada urusan politik," terangnya saat melakukan diskusi virtual bersama juru bicara KPK dan koordinator Indonesia Corruption Watch (ICW).


Dalam kesempatan tersebut, Ali Mochtar juga mengatakan, tindakan KPK yang menonaktifkan ke 51 pegawainya kemarin biarlah bersifat final.


"Apa-apa dan tindakan-tindakan yang telah dilakukan KPK biar bersifat final," terang Ali Mochtar.


Tenaga ahli utama kantor staf presiden itu mengatakan bahwa presiden juga akan tunduk dan taat terhadap semua keputusan terkait yang telah ditentukan KPK.


"Pesiden akan tunduk dan taat terhadap semua keputusan terkait keputusan internal yang ditentukan KPK," ujarnya. 


Menanggapi hal tersebut, Koordinator ICW, Adnan Topan Husodo, mengatakan dirinya sudah memprediksi polemik ini telah disetel dari awal, yakni terkait pemecatan ke 51 anggota tersebut.


Tidak hanya itu, Adnan juga menilai polemik yang tak kunjung mungkin akan membuat KPK mengalami kemunduran.


Hal tersebut lantaran fokus KPK terpecah.


"Kalau menurut saya dari proses yang terjadi, saya sudah melihat dari awal finalnya 51 itu dipecat."


"Masalahnya sudah ada set dari awal mereka dipecat."


"(Sehingga) pemberantasan korupsi di KPK akan mengalami kemunduran," terang Adnan. [Democrazy/trb]