Terbongkar! Wakil Ketua LPSK Ungkap Ada 'Gesekan' Antara Kuat Maruf dengan Brigadir Joshua di Magelang | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

23 Agustus 2022

Terbongkar! Wakil Ketua LPSK Ungkap Ada 'Gesekan' Antara Kuat Maruf dengan Brigadir Joshua di Magelang

Terbongkar! Wakil Ketua LPSK Ungkap Ada 'Gesekan' Antara Kuat Maruf dengan Brigadir Joshua di Magelang

Terbongkar! Wakil Ketua LPSK Ungkap Ada 'Gesekan' Antara Kuat Maruf dengan Brigadir Joshua di Magelang

DEMOCRAZY.ID - Edwin Partogi Pasaribu, Wakil Ketua LPSK hadir sebagai narasumber di Acara Fakta TvOne mengemukakan beberapa hal yang kini mulai terkuak ke publik. 


Salah satunya adalah peristiwa yang terjadi di Magelang. 


Edwin Partogi menyebutkan bahwa suatu peristiwa di Magelang terjadi keributan dan cekcok dari asisten rumah tangga atau sopir dari Putri Candrawathi yang bernama Kuat Maruf dengan Brigadir J atau Nofriansyah Yoshua Hutabarat. 


"Di Magelang ada peristiwa di tanggal 7 Juli, dimana ada keributan mulut antara Kuat Ma'ruf dan Yoshua, apa yang diributkan jangan saya bilang, tapi ada sesuatu," ucapnya.


Pada saat terjadinya cekcok di rumah pribadi Ferdy Sambo di Magelang, Putri Candrawathi sedang berada di Lantai 2, sedangkan Kuat Maruf dan Yoshua berkonflik di lantai 1, yang saat itu sempat dipisahkan dan dileraikan oleh Bharada E atau Richard Eliezer. 


Edwin Partogi menuturkan bahwa pada saat kejadian cekcok atau gesekan berlangsung, Irjen Ferdy Sambo sudah terlebih dahulu pulang ke Jakarta pada tanggal 7 saat subuh. 


Lebih lanjut, Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu tak menjelaskan apa yang sumber pertengkaran antara tersangka Kuat Ma'ruf dengan Brigadir Yoshua Hutabarat.


Terungkap sosok yang melakukan pengancaman kepada Brigadir J 


Sebelumnya, melalui pengakuan Kamaruddin Simanjuntak Pengacara Keluarga Brigadir J, mendiang Yoshua mendapatkan ancaman akan 'dihabisi' sebelum insiden penembakan dan pembunuhan penuh pertanyaan dan akhirnya terungkap siapa sosok yang mengancam Brigadir J. 


Setelah beberapa tersangka ditetapkan termasuk aktor utama yakni Ferdy Sambo dan sang istri Putri Candrawathi yang ikut terlibat membantu.


Baru ini Komnas HAM mengungkapkan siapa sosok skuad yang melakukan pengancaman kepada Brigadir J. 


Komisioner Komnas HAM Choirul Anam mengatakan, Brigadir J pernah menerima ancaman pembunuhan dari "Skuad" sebelum tewas pada 8 Juli 2022 lalu.  


Ternyata, Skuad yang dimaksud adalah sopir sekaligus asisten rumah tangga istri Irjen Ferdy Sambo, yaitu Kuat Maruf. 


"Kami ada informasi dan coba komunikasi dengan Vera (mantan kekasih Yosua), Yosua diancam dibunuh. Intinya betul tanggal 7 Juli 2022 malam memang ada ancaman pembunuhan,” ujar Anam, Senin (22/8/2022).   


Dia memaparkan Vera mengatakan kalau Yosua atau Brigadir J diancam oleh Skuad.  


Anam mengaku pada awalnya dirinya dan timnya tidak mengetahui siapa itu Skuad.  


Setelah diselidiki, ternyata Skuad itu adalah Kuat Maruf. 


“Kalau video Yosua yang nangis-nangis itu urusan pribadi (bukan urusan tentang pekerjaan),” katanya. 


Anam menirukan pernyataan Vera, “Kurang lebih kalimatnya seperti ini: Yosua dilarang naik ke atas menemui Ibu P karena membuat Ibu P sakit. Kalau naik ke atas akan dibunuh”. 


Kesaksian Kuat Maruf atau KM Soal Hal Tak Lazim Antara Nyonya dan Ajudan di Magelang


Dilansir dari kanal Youtube Refly Harun pada Senin (15/8/2022), ada pengakuan dari salah satu tersangka yang terlibat dalam kasus pembunuhan Brigadir J, yakni Kuat Maruf si asisten rumah tangga. 


Refly membahas bahwa KM memergoki kejadian janggal di Magelang yakni Putri Candrawathi dan Brigadir J terlihat duduk berdekatan di sofa dan kamar.


Dari kejadian itu, diduga Putri Candrawathi dan Brigadir J memiliki kedekatan khusus. 


Diduga, Kuat Maruf melaporkan kejadian itu kepada Irjen Ferdy Sambo sehingga membuatnya marah besar. 


Menanggapi pernyataan KM atau Kuat Ma´ruf, Refly Harun mempertanyakan tentang kebenaran dari pengakuan KM. 


"Let´s say itu yang benar jadi pemicu, apakah itu setimpal untuk merencanakan pembunuhan?" tanya Refly Harun. 


"Lets say dia bilang lihat Brigadir J dan Putri Candrawathi berdekatan di sofa dan kamar, tapi berdekatan ini kan gak jelas, katakanlah misal intim begitu kan, tidak mungkin Ma´ruf langsung menegur. Dia kan tidak bilang berpelukan, atau berciuman, hanya berdekatan," sambungnya. 


Refly Harun lalu mengatakan jika memang benar ini dijadikan alasan untuk membunuh Brigadir J, maka Irjen Ferdy Sambo sangatlah kejam. 


"Dia bilang kan duduk berdekatan (bukan melakukan hubungan intim), lalu dilaporkan ke Putri, katakanlah misal mengaku dilecehkan, maka apakah iya Ferdy Sambo tiba-tiba merencanakan pembunuhan? Kalau begitu kejam sekali, baru mendengar isu saja langsung merencanakan pembunuhan," pungkasnya.


Refly Harun juga mengungkapkan keanehan dalam kasus pembunuhan Brigadir J. 


Dia mempertanyakan kenapa Irjen Ferdy Sambo membuat konspirasi padahal dia adalah seorang jenderal. 


"Menurut saya itu aneh, keanehan kedua kenapa dia harus berkonspirasi dengan anak buahnya untuk membuhun Brigadir J, dia kan jenderal tinggal panggil yang lain saja, kenapa dia harus berkonspirasi?" pungkas Refly. 


Refly Harun menilai jika benar motifnya adalah berdasarkan pengakuan KM, dia menilai itu hal yang tidak masuk akal. 


Menurutnya, lebih diterima logika jika ada kasus besar yang melibatkan komplotan sedang ditutupi. 


"Kalau seperti yang dikatakan IPW, terkait perjudian narkoba, ini pasti bukan karena Ferdy sendiri, pasti ada sebuah komplotan, nah kalau itu masuk akal, kalau kejahatan mereka mau terbongkar, paling gampang menghabisi orang biar tidak ada bukti," ujarnya [Democrazy/tvone]