EKSKLUSIF: Surat Ferdy Sambo Siap Tanggung Jawab ke Polisi 'Terdampak' | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

25 Agustus 2022

EKSKLUSIF: Surat Ferdy Sambo Siap Tanggung Jawab ke Polisi 'Terdampak'

EKSKLUSIF: Surat Ferdy Sambo Siap Tanggung Jawab ke Polisi 'Terdampak'

EKSKLUSIF: Surat Ferdy Sambo Siap Tanggung Jawab ke Polisi 'Terdampak'

DEMOCRAZY.ID - Irjen Ferdy Sambo mengungkapkan penyesalan dan permintaan maaf atas kasus pembunuhan terhadap Brigadir Yosua yang ia lakukan. 


Permintaan maafnya itu ia sampaikan secara khusus kepada senior-senior dan rekan-rekan sejawat di Polri yang terkena dampak perbuatannya itu.


Dalam surat yang diperoleh secara eksklusif, Ferdy Sambo menyampaikan siap menjalani setiap konsekuensi sesuai dengan hukum yang berlaku atas pembunuhan terhadap Brigadir Yosua. 


Ia juga siap menanggung akibat hukum yang dilimpahkan kepada rekan sejawatnya.


"Saya juga siap menerima tanggung jawab dan menanggung seluruh akibat hukum yang dilimpahkan kepada senior dan rekan-rekan yang terdampak," ujar Ferdy Sambo.


Surat itu ditulis tangan oleh Ferdy Sambo. Surat permintaan maaf itu ditandatangani oleh Ferdy Sambo di atas meterai pada 22 Agustus 2022.


Ferdy Sambo berharap penyesalan dan permintaan maafnya itu dapat diterima secara terbuka. 


Ia berharap proses hukum yang saat ini ia jalani dapat memberikan keadilan bagi semua pihak.


"Saya siap menjalani proses hukum ini dengan baik sehingga segera mendapatkan keputusan yang membawa rasa keadilan bagi semua pihak. Terima kasih, semoga Tuhan senantiasa melindungi kita semua," ujarnya.




Ferdy Sambo Menyesal Menyeret Rekan Sejawat


Dalam surat yang ditulis pada secarik kertas itu, Irjen Ferdy Sambo juga mengungkapkan penyesalan mendalam. 


Ia meminta maaf karena, akibat perbuatannya, senior hingga rekan sejawatnya di Polri harus menerima konsekuensi hukuman.


"Dengan niat yang murni, saya ingin menyampaikan rasa penyesalan dan permohonan maaf yang mendalam atas dampak yang muncul secara langsung pada jabatan yang senior dan rekan-rekan jalankan dalam institusi Polri atas perbuatan yang telah saya lakukan," ujar Ferdy Sambo.


Ferdy Sambo kembali menyampaikan permintaan maafnya kepada para senior dan rekan sejawat di Polri.


"Saya meminta maaf kepada senior dan rekan-rekan semua yang secara langsung merasakan akibatnya. Saya mohon permintaan maaf saya dapat diterima dan saya menyatakan siap untuk menjalankan setiap konsekuensi sesuai hukum yang berlaku," ucap Ferdy Sambo.


Di Depan Komnas HAM, Sambo Siap Bela Anak Buah


Irjen Ferdy Sambo mengakui semua kesalahannya dan siap bertanggung jawab dalam kasus pembunuhan Brigadir Yosua alias Birgadir J. 


Hal ini disampaikan saat Komnas HAM melakukan pemeriksaan. Jenderal Sambo mengaku menyesal karena telah melibatkan anak buahnya yang masih muda.


"Bahasanya waktu itu saya (Sambo) akan tanggung jawab. Saya kan juga ngomonglah ya, nyentuh dia gitu ya, karena kalau di awal kalian tahu saya, salah satu concern saya bukan bela orang yang melakukan kesalahan ya, tapi saya tidak mau ada orang yang kesan saya ini orang sebetulnya hanya diikut-ikutkan gitu jadi tumbal," kata Taufan, Rabu (24/8/2022).


Taufan mengatakan Ferdy Sambo mengakui kesalahannya karena memerintahkan Bharada E untuk menembak Brigadir J. 


Dia menyebut Ferdy Sambo juga akan bertanggung jawab karena melibatkan banyak orang.


"Makanya waktu itu saya tanya sama dia (Ferdy Sambo), setelah pertanyaan pokok dan sampingannya kalau saya tanya, 'kamu merasa nggak kalau kamu sudah menjadikan anak buahmu yang masih muda jadi terikut masalah inilah', 'iya, Pak, saya salah, nanti saya tanggung jawab semuanya', 'benar ya?' Saya bilang. 'Kasihan ini anak muda', begitu. Itu sebetulnya pertanyaan pokoknya kan bukan di situ, 'Apa yang kamu lakukan?' Kan begitu," kata Taufan.


Taufan mengungkapkan, Ferdy Sambo ingin membebaskan Bharada E dari jerat hukum. Menurutnya, hal itu akan ditentukan pada saat di pengadilan.


"Dia bilang begitu (ingin membebaskan Bharada E). Makanya kita lihat saja nanti. Tapi yang paling pokok saya kira tugas pengacaranya Richard untuk harus memperjuangkan itu (kebebasan), Saudara Ronny supaya dia bisa membela hak-hak, bahwa dia sudah mengaku kan kita tidak bisa bilang dia tidak melakukan tindak pidana. Tapi kan dengan pembelaan-pembelaan hak-hak dia sebagai terdakwa nanti, mudah-mudahan, hakimlah yang memutuskan," katanya. [Democrazy/detik]