Breaking

logo

13 Juni 2022

Kemarin Tembak Mati Dua Pemuda Muslim, Kini India Hancurkan Rumah Tokoh Islam Buntut Protes Ujaran Nabi Muhammad

Kemarin Tembak Mati Dua Pemuda Muslim, Kini India Hancurkan Rumah Tokoh Islam Buntut Protes Ujaran Nabi Muhammad

Kemarin Tembak Mati Dua Pemuda Muslim, Kini India Hancurkan Rumah Tokoh Islam Buntut Protes Ujaran Nabi Muhammad

DEMOCRAZY.ID - Aparat keamanan di India menghancurkan rumah sejumlah tokoh Islam yang dituduh terlibat dalam kerusuhan, yang dipicu oleh ujaran menghina Nabi Muhammad.


Para pemuka komunitas Muslim di Negara Bagian Uttar Pradesh diperintahkan untuk mengosongkan rumah sebelum tempat tinggal mereka dihancurkan.


Hingga kini, setidaknya pihak berwenang telah menahan 300 orang yang dituding terlibat dalam kericuhan selama demonstrasi di Uttar Pradesh, pada Jumat (10/06).


Adapun, perdana Menteri Narendra Modi sejauh ini belum memberikan pernyataan tentang insiden pembongkaran rumah dan penangkapan orang-orang yang diduga terlibat dalam kericuhan tersebut.



Komunitas warga Muslim menggelar protes menyusul ujaran yang menghina Islam, yang diucapkan oleh dua pengurus Partai Bharatiya Janata (BJP).


Partai itu telah memecat juru bicaranya, Nupur Sharma, dan seorang pengurus lain, Naveen Jindal, atas komentar mereka yang juga menyebabkan masalah diplomatik dengan sejumlah negara berpenduduk mayoritas Muslim.


Demonstrasi di Beberapa Negara Bagian


Pernyataan Sharma dan Jindal telah memicu rangkaian demonstrasi di sejumlah negara bagian di India.


Gubernur Negara Bagian Uttar Pradesh, Yogi Adityanath, kemudian memerintahkan penghancuran bangunan atau rumah ilegal dari orang-orang yang dituduh terlibat dalam kericuhan pekan lalu, menurut juru bicara BJP.


Salah satu rumah yang dihancurkan adalah milik politisi bernama Javed Ahmed, seperti dikutip dari surat kabar berbahasa Inggris di India, Hindustan Times.


Otoritas Pengembangan Prayagraj (PDA) telah memasang pemberitahuan pembongkaran di rumah Ahmed, memintanya untuk mengosongkan rumah itu pada Minggu (12/06) pukul 5:30 waktu setempat.


Pihak berwenang memerintahkan penghancuran rumah umat Muslim yang dituduh mendorong kerusuhan, dipicu oleh ujaran yang menghina tentang Nabi Muhammad. (Reuters)


Pemberitahuan pembongkaran menyebutkan bahwa rumah itu "dibangun secara ilegal".


Ahmed dituding sebagai dalang dari kericuhan tersebut, menurut kantor berita Reuters.


Sementara putrinya, Afreen Fatima, adalah pegiat hak komunitas Muslim yang merupakan minoritas di India.


Tempat tinggal milik dua orang lain yang diduga melempar batu usai salat Jumat pada pekan lalu di negara bagian itu, juga dihancurkan.


Penasihat media Yogi Adityanath, Mrityunjay Kumar, mengunggah foto excavator tengah menghancurkan suatu bangunan dan berkata: "Ingat, setiap Jumat selalu diikuti oleh Sabtu..." di akun Twitter-nya.


Pembongkaran rumah sejumlah pemuka agama Islam di Uttar Pradesh ini telah menuai kecaman.


https://twitter.com/warispathan/status/1535919592899751936


Para pemimpin oposisi mengatakan pemerintah Adityanath telah melakukan tindakan inkonstitusional karena membungkam pengunjuk rasa.


Sementara di Negara Bagian Kashmir, kepolisian menangkap seorang remaja karena mengunggah video yang memuat ancaman untuk memenggal mantan juru bicara BJP Nupur Sharma, menurut keterangan pejabat setempat.


Video itu - yang menyebar dengan luas di YouTube - kini telah ditangguhkan oleh pihak berwenang, sebagai salah satu langkah untuk mengatasi demonstrasi yang telah menyebar di penjuru negeri.


Para mahasiswa di Uttar Pradesh memprotes pembongkaran rumah pemuka Muslim, menyusul kericuhan terkait ujaran tentang Nabi Muhammad (Getty Images)


Adapun, di Negara Bagian Benggala Barat di India timur, pihak berwenang memberlakukan aturan darurat yang melarang pertemuan publik di distrik industri Howrah hingga 16 Juni mendatang.


Setidaknya 70 orang ditahan karena dituduh terlibat dalam kerusuhan dan mengganggu ketertiban umum di negara bagian itu.


Ketua BJP di Benggala Barat menyeret negara tetangga Bangladesh, dengan menuding negara yang mayoritas berpenduduk Muslim itu, memicu kekerasan di India. [Democrazy/BBC]