Breaking

logo

11 Mei 2022

Dewan Pengurus IDe: Ganjar Berpihak Kepada Oligarki dan Tak Peduli Terhadap Rakyat Kecil!

Dewan Pengurus IDe: Ganjar Berpihak Kepada Oligarki dan Tak Peduli Terhadap Rakyat Kecil!

Dewan Pengurus IDe: Ganjar Berpihak Kepada Oligarki dan Tak Peduli Terhadap Rakyat Kecil!

DEMOCRAZY.ID - Gubernur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo berpihak kepada oligarki dan tidak peduli rakyat kecil diperlihatkan dalam kasus proyek tambang batu andesit di desa Wadas Purworejo. 


“Ganjar pasang badan menjalankan agenda serakah para oligark atas nama Proyek Strategis Nasional. Proyek tambang batu andesit di desa Wadas Jateng menjadi contoh nyata pemihakan Ganjar terhadap kepentingan kekuasaan dan oligarki,” kata Dewan Pengurus IDe (Institute for Democracy Education) Abdurrahman Syebubakar kepada redaksi SuaraNasional, Rabu (11/5/2022). 


Guna mengamankan proyek triliun tersebut, kata Abdurrahman Ganjar ikut menggerakkan birokrasi dan aparat keamanan membuldozer rakyat desa Wadas yang mempertahankan hak atas tanah mereka sendiri. 


Ganjar tega menumbalkan rakyat kecil yang notabene pendukungnya sendiri, demi melayani kerakusan oligarki. 


“Tragedi Wadas telah membongkar topeng licik Ganjar yang selama ini mencitrakan diri sebagai pemimpin yang merakyat. Faktanya, ia tak peduli dengan nasib rakyat. 


Hampir 10 tahun di bawah kepemimpinannya, Jawa Tengah tidak lepas dari predikat provinsi termiskin di Jawa, dengan rata-rata pendapatan penduduk hanya Rp38,67 juta pada 2021. 


Angka tersebut merupakan yang terendah se-Pulau Jawa, serta jauh di bawah rata-rata pendapatan per kapita nasional sebesar Rp62,24 juta per tahun (BPS 2022),” ungkapnya.


Seturut dengan itu, angka kemiskinan di Jawa Tengah mencapai 11,25 persen pada September 2021, nomor dua tertinggi di Pulau Jawa, setelah Yogyakarta dengan 11,91 persen, serta berada di atas presentase penduduk miskin nasional yang 9,71 persen (BPS, 2022). 


Dan sesuai data BPS, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Jawa Tengah sebesar 72,16 pada 2021, hanya sedikit di atas IPM Jawa Timur (72,14), namun di bawah Jawa Barat (72,45), Banten (72,72), Yogyakarta (80,22), dan DKI Jakarta (81,11). 


Menurut Abdurrahman, Ganjar telah gagal membangun Jawa Tengah, apalagi mau mengurus Indonesia, dengan segudang masalah yang sangat kompleks. 


Tidak ada yang bisa ditawarkan Ganjar kepada rakyat Indonesia, kecuali pencitraan kosong (gimik politik), tak bermakna. 


Ia juga tidak memiliki gagasan besar tentang Indonesia masa depan. 


Minimal, tidak pernah terdengar visi alternatifnya untuk membangun Indonesia di luar sistem dan strategi yang tersedia dalam Peta Jalan (Roadmap) oligarki.


“Alih alih melawan oligarki yang merampok hak-hak rakyat, justru Ganjar menjadi kaki tangan mereka sebagai imbal balik sokongan finansial para oligark selama ini kepada patron politik Ganjar, yaitu Presiden Jokowi. Pemihakan Ganjar terhadap kerakusan oligarki sekaligus menjadi persekot atau setoran awal politik kepada mereka dalam rangka dukungan modal nyapres 2024,” jelas Abdurrahman. [Democrazy/SuaraNasional]