-->

Breaking

logo

14 Januari 2022

Agen Partai Komunis China Susupi Aktivitas Politik di Inggris, Badan Intelijen MI5 Keluarkan Peringatan

Agen Partai Komunis China Susupi Aktivitas Politik di Inggris, Badan Intelijen MI5 Keluarkan Peringatan

Agen Partai Komunis China Susupi Aktivitas Politik di Inggris, Badan Intelijen MI5 Keluarkan Peringatan

DEMOCRAZY.ID - Badan intelijen domestik Inggris MI5 memperingatkan anggota parlemen, Partai Komunis China telah mempekerjakan seorang wanita untuk memberikan pengaruh yang tidak pantas terhadap anggota parlemen.


MI5 mengirimkan peringatan dan gambar wanita bernama Christine Lee pada Hari Kamis, menyebutnya "terlibat dalam kegiatan campur tangan politik" di Inggris atas nama Partai Komunis China.


Anggota parlemen Lindsay Hoyle yang mengedarkan peringatan MI5 kepada anggota parlemen mengatakan, MI5 telah menemukan Lee memfasilitasi sumbangan keuangan untuk melayani dan calon anggota parlemen atas nama warga negara asing yang berbasis di Hong Kong dan China, terlibat dengan kelompok yang dibubarkan.


Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel mengatakan kepada wartawan, perilaku Lee saat ini di bawah ambang batas kriminal untuk menuntutnya, tetapi dia mengatakan, dengan mengeluarkan peringatan, pemerintah dapat memperingatkan anggota parlemen tentang upaya Lee untuk memengaruhi mereka secara tidak patut.


Patel mengatakan "sangat memprihatinkan", seorang individu yang bekerja atas nama Partai Komunis China telah menargetkan anggota parlemen, mengutip Reuters 14 Januari.


Lee adalah pendiri firma hukum, yang memiliki kantor di London dan Birmingham, menurut seorang pejabat pemerintah. 


Seorang wanita yang menjawab telepon di kantor Birmingham mengatakan: "Kami tidak menerima panggilan sekarang". Permintaan komentar yang ditinggalkan di kantor London tidak dijawab.


Firma hukum itu mencantumkan di situs webnya, salah satu perannya sebagai penasihat hukum untuk kedutaan besar China di Inggris.


Kedutaan Besar China di London mengatakan dalam sebuah pernyataan, China tidak ikut campur dalam urusan internal negara lain.


"Kami tidak perlu dan tidak pernah berusaha 'membeli pengaruh' di parlemen asing mana pun. Kami dengan tegas menentang tipuan pencemaran nama baik dan intimidasi terhadap komunitas Tionghoa di Inggris," bunyi pernyataan kedutaan.


Terpisah, Barry Gardiner, seorang anggota parlemen dari Partai Buruh oposisi, mengatakan, dia telah menerima ratusan ribu pound sumbangan dari Lee dan mengatakan dia telah berhubungan dengan dinas intelijen 'selama beberapa tahun' tentang dia.


"Mereka selalu tahu, dan dibuat sadar sepenuhnya oleh saya, tentang keterlibatannya dengan kantor saya dan sumbangan yang dia berikan untuk mendanai peneliti di kantor saya di masa lalu," ungkap Gardiner.


Gardiner mempekerjakan putra Lee sebagai manajer buku harian, tetapi dia mengundurkan diri pada Hari Kamis.


Sementara itu, Iain Duncan Smith, mantan pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa di Inggris yang telah diberi sanksi oleh China karena menyoroti dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, menyerukan pembaruan mendesak dari pemerintah tentang masalah ini.


Dia mempertanyakan mengapa wanita itu tidak dideportasi dan menyerukan pengetatan proses akreditasi bagi orang-orang yang mendapatkan akses ke parlemen, yang menurutnya terlalu lunak.


Lee terdaftar di bawah firma hukum Christine Lee & Co sebagai warga negara Inggris dalam pengarsipan keuangan dengan Companies House, daftar perusahaan Inggris.


Sementara itu, mantan menteri pertahanan Tobias Ellwood mengatakan kepada parlemen tentang dugaan aktivitasnya: "Ini adalah jenis gangguan zona abu-abu yang sekarang kami antisipasi dan harapkan dari China."


Untuk diketahui, hubungan Inggris dengan China telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir karena masalah termasuk Hong Kong dan Xinjiang. Tahun lalu MI5 mendesak warga Inggris untuk memperlakukan ancaman mata-mata dari Rusia, Cina dan Iran dengan kewaspadaan sebanyak terorisme.


Mata-mata Inggris mengatakan, China dan Rusia masing-masing berusaha mencuri data sensitif komersial dan kekayaan intelektual serta ikut campur dalam politik domestik dan menabur informasi yang salah.


Duta Besar China untuk Inggris dilarang menghadiri acara di parlemen Inggris tahun lalu, karena Beijing memberlakukan sanksi terhadap anggota parlemen yang menyoroti dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang.


Adapun China menjatuhkan sanksi pada sembilan politisi Inggris pada Maret tahun lalu, karena menyebarkan apa yang dikatakannya sebagai "kebohongan dan disinformasi" atas perlakuan terhadap Muslim Uighur di ujung barat negara itu. [Democrazy/voi]