Biden Akan Hadir di KTT ASEAN, Upaya AS untuk Hadang Langkah China? | DEMOCRAZY News | Media Informasi Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Selasa, 26 Oktober 2021

Biden Akan Hadir di KTT ASEAN, Upaya AS untuk Hadang Langkah China?

Biden Akan Hadir di KTT ASEAN, Upaya AS untuk Hadang Langkah China?

Biden Akan Hadir di KTT ASEAN, Upaya AS untuk Hadang Langkah China?

DEMOCRAZY.ID - Presiden Amerika Serikat Joe Biden akan ambil bagian dalam pertemuan puncak virtual pada KTT Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara ASEAN hari Selasa, (26/10/2021).


Seperti dilansir Bangkok Post, Selasa, (26/10/2021), Amerika Serikat terakhir berpartisipasi pada pertemuan di tingkat kepresidenan adalah tahun 2017 masa kepresidenan Donald Trump, di KTT ASEAN-AS di Manila 2017


Kini, Washington akan terlibat di tingkat tertinggi dengan ASEAN yang dipandang sebagai kunci strategi Amerika Serikat untuk melawan China.


Kedutaan Besar AS di Brunei mengatakan, Joe Biden akan memimpin langsung delegasi Amerika Serikat untuk KTT ASEAN-Amerika Serikat, bagian dari serangkaian pertemuan para pemimpin ASEAN hari ini.


Gedung Putih mengatakan Joe Biden akan membahas komitmen berkelanjutan Amerika Serikat terhadap peran sentral ASEAN dalam urusan regional, serta akan membahas inisiatif baru untuk memperkuat kemitraan strategis AS dengan ASEAN, "saat kami bekerja sama untuk mengakhiri pandemi COVID-19, mengatasi krisis iklim, mendorong pertumbuhan ekonomi, dan mengatasi berbagai tantangan dan peluang regional lainnya.


Pengamat mengatakan pertemuan Biden dengan pemimpin 10 negara ASEAN mencerminkan upaya pemerintahannya untuk melibatkan sekutu dan mitra dalam upaya kolektif untuk menghadang China.


Para pejabat Amerika Serikat, bagaimanapun, belum menyebutkan secara spesifik tentang China menjelang KTT, karena mereka bekerja untuk mengatur pertemuan puncak virtual antara Biden dan pemimpin China Xi Jinping akhir tahun ini. 


Pengamat mengharapkan Biden fokus pada kerja sama distribusi vaksin Covid-19, perubahan iklim dan dampaknya, rantai pasokan, dan infrastruktur.


Dia juga diharapkan untuk meyakinkan ASEAN bahwa fokus Amerika Serikat baru-baru ini pada keterlibatan dengan India, Jepang dan Australia dalam apa yang disebut pengelompokan Quad dan kesepakatan untuk memasok Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir tidak dimaksudkan untuk menggantikan peran regional ASEAN.


Edgard Kagan, direktur senior untuk Asia Timur di Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, pekan lalu menekankan bahwa Washington tidak melihat Quad sebagai "NATO Asia" dan tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan ASEAN.


Dia mengatakan Washington memiliki kepentingan untuk bekerja dengan ASEAN untuk memastikan ketahanan rantai pasokan, pada perubahan iklim, dan untuk mengatasi "tantangan bersama pada masalah maritim", referensi yang jelas untuk klaim luas China di Laut China Selatan yang disengketakan.


"Ini akan menjadi pertemuan pertama Biden dengan para pemimpin ASEAN sebagai presiden, jadi dia ingin meyakinkan mereka bahwa Asia Tenggara penting bagi pemerintahannya," kata Murray Hiebert, pakar Asia Tenggara di lembaga pemikir Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington.


Hiebert mengatakan para pemimpin ASEAN akan sangat ingin mendengar rencana Amerika Serikat untuk meningkatkan penyediaan vaksin Covid-19 ke Asia Tenggara, yang telah terpukul keras oleh pandemi, dan bagaimana Washington berencana untuk terlibat dalam perdagangan, investasi, dan infrastruktur.


Biden tidak memberikan tanda-tanda rencana AS untuk kembali ke kerangka perdagangan regional yang ditarik Trump pada tahun 2017. seorang diplomat Asia, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan kurangnya elemen ekonomi dalam keterlibatan regional AS adalah kesenjangan besar.


"Bagian yang paling penting bagi kawasan adalah ekonomi," kata diplomat itu. 


"Kami agak terjebak di kawasan yang mengatakan: 'Anda menciptakan semacam struktur kompetitif strategis dengan China, tapi ini tidak memberi keuntungan bagi kawasan sama sekali. Sementara itu, kita semua mendapat keuntungan dari hubungan ekonomi yang terus tumbuh dengan China.' "


Pertemuan ASEAN akan berlangsung tanpa pemimpin junta militer Myanmar Min Aung Hlaing, yang tidak diundang untuk ikut KTT dan dipandang sebagai langkah berani yang langka untuk kelompok regional yang biasanya terkenal dengan prinsip tidak ikut campur urusan rumah tangga tetangga.


Kagan menyebut ini sebagai langkah signifikan tetapi mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengatasi tantangan yang dari Myanmar. [Democrazy/ktv]