Luhut Tuduh Para Pengamat Bohongi Rakyat, Ubedillah Badrun: Ya Kalau Gitu Beberkan Saja Semua Data Versi Pemerintah | DEMOCRAZY News | Media Politik Penyeimbang -->

Breaking

logo

Minggu, 04 Juli 2021

Luhut Tuduh Para Pengamat Bohongi Rakyat, Ubedillah Badrun: Ya Kalau Gitu Beberkan Saja Semua Data Versi Pemerintah

Luhut Tuduh Para Pengamat Bohongi Rakyat, Ubedillah Badrun: Ya Kalau Gitu Beberkan Saja Semua Data Versi Pemerintah

Luhut-Tuduh-Para-Pengamat-Bohongi-Rakyat-dengan-Data-Ubedillah-Badrun-Ya-Kalau-Gitu-Beberkan-Saja-Semua-Data-Versi-Pemerintah

DEMOCRAZY.ID - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan (LBP) disarankan untuk sering bertemu dengan rakyat jelata.


Begitu saran yang disampaikan oleh analis sosial politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedilah Badrun menanggapi pernyataan Luhut yang menuduh pengamat yang mengkritisi pemulihan ekonomi nasional telah berbohong kepada rakyat.


"Terkait pernyataan LBP yang meminta pengamat tidak membohongi rakyat dalam perspektif komunikasi politik itu setidaknya menunjukan dua hal," ujar Ubedilah, Minggu (4/7).


Yang pertama kata Ubedilah, Luhut terlihat emosional atau semacam kesal dengan pengamat yang kritis terhadap pemerintah.


Sikap Luhut itu, di mata Ubedilah sangat tidak elok. Sebab, dalam situasi seperti sata ini pemerintah seharusnya menjawab kritik dengan data.


"Bukan menunjukan ekspresi marah lalu mengajak ketemu diam-diam empat mata dengan pengamat. Beberkan saja data versi pemerintah jika mengklaim berhasil di tengah penderitaan rakyat saat ini," jelas Ubedilah.


Yang kedua kata Ubedilah, Luhut juga terkesan menuduh pengamat membohongi rakyat. 


Padahal kata Ubedilah, sepanjang pengamatannya, para pengamat ekonomi yang mengkritik buruknya kinerja ekonomi pemerintah, semuanya berbasis data.


Para pengamat ekonomi yang dimaksud Ubedilah itu adalah, seperti Rizal Ramli, Didik J Rachbini, Faisal Basri, hingga pengamat ekonomi generasi milenial seperti Bima Yudhistira, Gede Sandra dan lain-lain.


Selama ini, analisa Ubedillah LBP sama sekali tidak menyebut data keberhasilan ekonomi.


"Jadi kalimat LBP yang mengatakan 'jangan kita bohongi rakyat itu. Ini data-data saya kira bisa dilihat, pemulihan ekonomi yang menunjukkan keberhasilan', lebih bisa dibaca secara komunikasi politik sebagai ekspresi emosional. Saran saya LBP sering-seringlah bertemu rakyat jelata," pungkas Ubedilah. [Democrazy/rmol]