Marah Besar! Gubsu Edy: Saya Gak Peduli Bobby Itu Siapa! | DEMOCRAZY News | Portal Berita Indonesia - berita terbaru, berita terkini, berita indonesia, politik -->

Breaking

logo

Kamis, 06 Mei 2021

Marah Besar! Gubsu Edy: Saya Gak Peduli Bobby Itu Siapa!

Marah Besar! Gubsu Edy: Saya Gak Peduli Bobby Itu Siapa!

Marah-Besar-Gubsu-Edy-Saya-Gak-Peduli-Bobby-Itu-Siapa

DEMOCRAZY.ID - Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Edy Rahmayadi menyampaikan kegeramannya ke Wali Kota Medan Bobby Nasution. 

Edy geram karena Bobby mengaku tidak tahu lokasi karantina WNI dari luar negeri yang tiba di Sumut.


"Ada lagi yang teriak-teriak di medsos atau di apa itu, wali kota tidak tahu. Loh, emang Tuhan Maha Tahu, tapi kalau orang satu-satu minta diberi tahu tambah mundur dia. Hai manusia, bertakwalah kamu, kata Tuhan. Tapi tak satu persatu juga, kau harus tahu, kau harus tahu," kata Edy di rumah dinas Gubsu, Medan, Kamis (6/5/2021).


Edy menyampaikan itu saat membuka rapat koordinasi penanganan virus Corona di Sumut. 


Plt Kepala Dinas Kesehatan Medan, Syamsul Nasution, hadir pada rapat itu.


Edy kemudian meminta agar Syamsul Nasution memberitahu kepada Bobby terkait tempat isolasi ini. 


Edy mengancam akan marah jika Bobby tetap mengaku tidak tahu.


"Ada yang dari Medan? Kamu (Syamsul) berita tahu itu, jangan nanti bilang nggak tahu lagi. Aku lama-lama jadi marah aku ini," ucap Edy.


"Tak ada urusan sama aku itu siapapun dia. Jangan bikin aku marah, kalau aku marah nggak peduli aku siapa dia," tambahnya.


Edy kemudian menjelaskan lokasi yang nantinya akan menjadi tempat isolasi bagi WNI yang datang adalah di kawasan PTPN 3, Sei Karang, Deli Serdang. 


Dia mengatakan lebih memilih tempat ini dijadikan lokasi isolasi daripada hotel.


"Saya minta kemarin ditempatkan di PTP 3. Kenapa disana? Karena kalau di hotel datang orang bersenda gurau," tutur Edy.


Edy kemudian meminta agar semua pihak bekerjasama dalam penanganan COVID-19 ini. 


Dia meminta jika ada yang salah, agar diberitahu secara langsung bukan dibuat di media sosial.


"Udah 1 tahun 5 bulan saya tangani COVID. Kita harus bergandengan tangan, koordinasikan dengan baik. Kalau ada yang salah-salah beritahu supaya nggak salah dia, berikan masukan. Saya tak mau kalian cerita di medsos, cerita di koran," jelasnya.


Sebelumnya Bobby menyampaikan protes kepada Edy soal lokasi karantina WNI yang baru tiba dari luar negeri. 


Bobby mengatakan Pemprov menentukan lokasi karantina WNI yang baru tiba dari luar negeri di Medan, namun tak berkoordinasi dengannya.


Dia menyebut lokasi karantina para WNI yang baru tiba dari luar negeri itu tersebar di lima hotel dan beberapa kantor milik Pemprov Sumut yang ada di Medan. 


Dia menilai harusnya Pemprov Sumut memberi tahu Pemko Medan soal lokasi karantina itu.


"Ini karantina adanya di Medan dibuat. Memang WNA (warga negara asing) di Deli Serdang dekat bandara, untuk di Medan ada beberapa hotel dan beberapa kantor dinas lah kita bilang milik provinsi bukan Kota Medan. Karena ini wilayahnya provinsi, tapi kami meminta agar Kota Medan diberi informasi lebih lanjut," kata Bobby kepada wartawan, Rabu (5/5/2021).


Bobby mengatakan Pemko Medan harusnya dilibatkan agar bisa menambah personel untuk mengawasi para WNI yang sedang dikarantina demi mencegah penyebaran Corona. 


Dia khawatir WNI yang sedang dikarantina itu keluyuran ataupun bertemu dengan orang lain selama masa karantina.


"Karena seperti keluar hotel, begitu ada keluarganya yang datang. Sementara pasukan di sana tidak paham, harusnya Kota Medan diinformasikan agar penambahan pasukan di sana apakah dari BPBD kita, Satpol PP kita, itu bisa membantu Provinsi Sumut menambah personel, hotelnya sampai hari ini ada lima hotel," sebut Bobby. [Democrazy/dtk]