-->

Breaking

logo

Selasa, 16 Februari 2021

Gembong Primadjaja: IA ITB Mestinya Banyak Mendiskusikan Sains dan Teknologi, Bukan Malah Ngurusin Politik!

Gembong Primadjaja: IA ITB Mestinya Banyak Mendiskusikan Sains dan Teknologi, Bukan Malah Ngurusin Politik!

Gembong-Primadjaja-IA-ITB-Mestinya-Banyak-Mendiskusikan-Sains-dan-Teknologi-Bukan-Malah-Ngurusin-Politik

DEMOCRAZY.ID - Calon Ketua Umum Ikatan Alumni ITB (IA ITB) Gembong Primadjaja turut menyoroti masalah pluralisme dan radikalisme di Indonesia. 

Gembong menilai pluralisme sudah menjadi sebuah keniscayaan di alam demokrasi dan menjadi bagian dari kebangsaan Indonesia.


Pluralisme di Indonesia berhasil dibingkai ke dalam semangat Bhinneka Tunggal Ika dan sudah membuktikan mampu membawa Indonesia menjadi negara yang demokratis dan beradab.


“Dengan menjunjung tinggi prinsip pluralisme, saya meyakini rasanya tak mungkin radikalisme bisa hidup dengan nyaman di Indonesia,” kata Gembong, Senin (15/2/2021).


Gembong menjabarkan, pemahaman kata radikal lebih kepada hal yang positif. 


Ia mencontohkan, dirinya juga radikal dalam mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya. 


Begitu pula dengan proses pembelajaran di ITB, yang menurut Gembong juga radikal dalam mendidik para mahasiswa agar kelak bisa berperan bagi kemajuan bangsa.


Pernyataan Gembong soal radikalisme ini menyikapi kehebohan yang terjadi beberapa hari belakangan, yang dipicu oleh Gerakan Anti-Radikalisme (GAR) Alumni ITB. GAR ITB melaporkan mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin ke Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN) terkait dugaan pelanggaran kode etik dan perilaku dengan tuduhan radikalisme.


“Perbedaan persepsi di kalangan alumni ITB menjadi PR untuk bisa dijembatani. Harus ada orang yang punya waktu cukup untuk mengurus IA ITB, agar pihak-pihak yang berbeda persepsi itu bisa saling menjalin interaksi dan komunikasi,” bebernya.


Gembong mengaku tidak pernah diajak bergabung dengan gerakan tersebut. 


Dia pun mengajak pihak-pihak yang berbeda pandangan untuk menahan diri supaya kondisinya bisa mendingin dan lebih kondusif.


Gembong juga menyoroti kiprah para alumni dari perguruan tinggi terkenal di dunia. 


Menurutnya, alumni perguruan tinggi top dunia itu mestinya lebih banyak mendiskusikan cara pengembangan ekonomi, industri, sains, dan teknologi.


“Saya berharap, IA ITB, sesuai AD/ART, ke depan lebih banyak membangun diskursus pengembangan sains, teknologi, seni, dan kemasyarakatan. Jadi, para alumni tidak lagi lebih banyak berdiskusi soal politik,” tuturnya.


Sekjen IA ITB periode 2016- 2020 ini juga mengajak para alumni ITB untuk bersatu dan memberikan kontribusi untuk memajukan bangsa.


Gembong juga menaruh perhatian besar kepada kesejahteraan para dosen ITB. Salah satu program yang dijanjikan Gembong jika terpilih menjadi Ketua Umum IA ITB adalah menyiapkan hunian yang layak bagi para dosen.


“Ini program giving back kepada almamater. Dengan hunian yang layak dan nyaman, dosen muda yang belum beruntung memiliki tempat tinggal, bisa lebih fokus dalam mengajar,” katanya.


Gembong menjanjikan hunian yang layak ini berkaca dari pengalamannya sebagai anak seorang dosen ITB. 


Alumni Teknik Mesin Angkatan 1986 ini merasa bahwa posisi yang ia dapatkan sekarang sebagai seorang pengusaha, banyak ditopang oleh berbagai fasilitas yang diberikan ITB kepada ayahnya sebagai dosen ITB. Salah satunya berupa rumah dinas yang layak.


Pemilihan Ketua Umum IA ITB akan dilaksanakan pada 27-28 Maret 2021. 


Ada delapan kandidat ketua umum dari berbagai angkatan dan jurusan di ITB. [Democrazy/sdnw]