-->

Breaking

logo

Rabu, 03 Februari 2021

Mantan Kader Demokrat Ferdinand Hutahaean Sebut Upaya Kudeta AHY Sudah Ada Sejak Lama, Begini Pengakuannya

Mantan Kader Demokrat Ferdinand Hutahaean Sebut Upaya Kudeta AHY Sudah Ada Sejak Lama, Begini Pengakuannya

Ferdinand-Hutahaean-Sebut-Upaya-Kudeta-AHY-Sudah-Ada-Sejak-Lama-Benarkah

DEMOCRAZY.ID - Eks politikus Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean mengomentari isu yang menyebut adanya gerakan kudeta Partai Demokrat.

Ferdinand Hutahaean mengatakan, gerakan yang berupaya merebut Partai Demokrat sebenarnya sudah ada sejak lama.


Namun, kata Ferdinand Hutahaean gerakan ini dari dulu begitu-begitu saja. Jadi, dia enggan menyebut upaya kudeta memuncak baru-baru ini.


Apalagi beberapa nama terduga pelaku kudeta saat ini menurut Ferdinand Hutahaean bukan merupakan orang yang punya kapasitas dan menggulingkan Agus Harimurto Yudhoyono (AHY).


"Nama yang disebut di situ, para terduga (kudeta) menurut saya sejak dulu tidak punya kapasitas dan tidak punya kapabilitas untuk menggelar upaya pendongkelan AHY sebagai ketua umum," ungkap Ferdinand Hutahaean dalam wawancara dengan TV One, seperti dikutip dari saluran YouTube tvOneNews, Rabu (3/1/2021).


Ferdinand Hutahaean kemudian menyoroti nama-nama yang banyak beredar. 


Menurut dia, beberapa nama itu masih sama seperti dulu. Hanya saja, untuk aksi kali ini ada tambahan nama.


Eks Politisi Demokrat itu menyinggung nama Nazaruddin, Mantan Bendahara Umum Partai Demokrat yang sempat disebut oleh Syarif Hasan.


"Nama-nama terduga ini, masih sama dengan yang dulu. Hanya saja, ada tambahan sekarang, seperti katanya ini apakah benar ada Nazarudin terlibat di sini. Kalau dulu belum ada," ucap Ferdinand Hutahaean.


Lebih lanjut, Ferdinand Hutahaean menyebut upaya kudeta terhadap Partai Demokrat dan AHY sejak lama belum pernah berhasil.


Oleh sebab itu, dia menyebut AHY terlalu berlebihan dalam menyikapi hal-hal semacam ini.


"Kalau dulu itu kelompok ini mengatasnamakan diri sebagai deklarator partai. Mereka melakukan upaya-upaya bagaimana mendongkel Mas AAHY. Bagi saya ini sesuatu yang tidak patut diladeni berlebihan," tegasnya.


Menyoal sosok AHY yang menjabat sebagai Ketua Umum Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean berujar posisi itu tidak mudah direbut pihak lainnya.


Pasalnya, pengaruh Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam tubuh Partai Demokrat teramat besar. Mengingat dulu AHY dipilih dari aklamasi, bukan kompetgisi.


"Mas AHY ketua umum partai yang terpilih dari aklamasi, bukan kompetisi. Jadi posisi Mas AHY di bawah sangat mengakar dan kader Partai Demokrat di bawah sangat menjunjung tinggi nama Pak SBY," tandasnya.


Sebelumnya, AHY menyatakan akan ada aksi 'kudeta' di Partai Demokrat. Kekuasaanya akan digulingkan oleh 5 orang.


Hal itu disampaikan AHY dalam konferensi pers yang digelar di Taman Politik, Wisma Proklamasi DPP Demokrat.


Pidato itu disiarkan secara Live melalui kanal Youtube miliknya Agus Yudhoyono, berjudul "Konferensi Pers Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono" pada Senin (1/2/2021) siang.


"Gabungan dari pelaku gerakan ini ada lima orang terdiri dari satu kader Demokrat aktif, satu kader yang sudah enam tahun tidak aktif, satu mantan kader yang sudah sembilan tahun diberhentikan dengan tidak hormat dari partai, karena menjalani hukuman akibat korupsi, dan satu mantan kader yang telah keluar dari partai tiga tahun yang lalu. Sedangkan yang non kader partai adalah seorang pejabat tinggi pemerintahan," ungkap AHY. [Democrazy/sra]