-->

Breaking

logo

Jumat, 29 Januari 2021

Astaga! Hanya Gegara Kamar Mandi, Eks Petinggi MA Nurhadi Gebuki Petugas Rutan KPK

Astaga! Hanya Gegara Kamar Mandi, Eks Petinggi MA Nurhadi Gebuki Petugas Rutan KPK

Astaga-Hanya-Gegara-Kamar-Mandi-Eks-Petinggi-MA-Nurhadi-Gebuki-Petugas-Rutan-KPK
DEMOCRAZY.ID - Eks Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi disebut telah memukuli salah satu petugas rumah tahanan KPK gara-gara masalah sepele. 

Peristiwa pemukulan itu diduga karena mis komunikasi soal renovasi kamar mandi di rutan. 


Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, penganiayaan yang dilakukan Nurhadi kepada petugas rutan terjadi di Rutan Ground A, Gedung KPK Lama Kavling C-1, Jakarta Selatan, Kamis (28/1/2021) kemarin.


"Benar, diduga telah terjadi tindakan kekerasan fisik yang dilakukan oleh tahanan KPK atas nama Nurhadi kepada salah satu petugas Rutan KPK," kata Ali Fikri dikonfirmasi, Jumat (29/1/2021).


Ali pun menyebut terjadinya pemukulan oleh Nurhadi, lantaran adanya kesalahpahaman komunikasi antara Nurhadi dan petugas Rutan KPK terkait renovasi salah satu kamar mandi untuk tahanan.


"Peristiwa ini diduga terjadi karena kesalahpahaman NHD (Nurhadi)  terkait adanya penyampaian penjelasan sosialisasi oleh petugas Rutan KPK mengenai rencana renovasi salah satu kamar mandi untuk tahanan," ucap Ali.


Peristiwa pemukulan itu, ternyata turut disaksikan oleh petugas Rutan KPK yang lain. 


Maka itu, kata Ali, petugas Rutan KPK kini tengah melakukan pemeriksaan lebih lanjut terhadap tindakan pemukulan yang dilakukan Nurhadi.


"Pihak rutan KPK akan melakukan tindakan pemeriksaan sesuai mekanisme yang berlaku terhadap tahanan dimaksud. Perkembangan hal ini akan kami sampaikan lebih lanjut," tutup Ali.


Seperti diketahui, Nurhadi bersama menantunya Rezky Herbiyono kini masih menjalani proses persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jakarta Pusat.


Nurhadi dan Rezky dijerat dalam kasus suap dan gratifikasi di sejumlah perkara di Mahkamah Agung (MA) sejak tahun 2011-2016. 


Keduanya didakwa menerima suap sebesar Rp 45,7 miliar dari Dirut PT MIT, Hiendra Soenjoto.


Uang suap diterima Nurhadi itu untuk membantu perusahaan Hiendra melawan PT Kawasan Berikat Nusantara (PT KBN).


Selain suap, Nurhadi juga didakwa menerima uang gratifikasi mencapai Rp 37.287.000.000.00. Uang gratifikasi itu, diterima Nurhadi melalui menantunya Rezky dari sejumlah pihak.


Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, Nurhadi dan Riezky didakwa melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 11 juncto Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 juncto Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP juncto Pasal 65 Ayat (1) KUHP. [Democrazy/sra]