Breaking

logo

28 September 2022

NGERI! Ketua IPW Ungkap Ada Tersangka yang Ditahan Polisi, Kerbau dan Rumah Hilang, Istrinya Diselingkuhi Reserse

NGERI! Ketua IPW Ungkap Ada Tersangka yang Ditahan Polisi, Kerbau dan Rumah Hilang, Istrinya Diselingkuhi Reserse

NGERI! Ketua IPW Ungkap Ada Tersangka yang Ditahan Polisi, Kerbau dan Rumah Hilang, Istrinya Diselingkuhi Reserse

DEMOCRAZY.ID - Sejak bergulirnya kasus pembunuhan berencana terhadap Brigadir Novriansyah Joshua Hutabarat alias Brigadir J dengan otak pelaku Ferdy Sambo, aparat kepolisian terus menjadi sorotan.


Salah satu yang selalu bicara keras terhadap korps baju coklat itu Ketua Indonesia Police Watch (IPW) Sugeng Teguh Santoso.


Sejak kasus tersebut muncul, pria yang gemar berkopiah hitam dan berkacama itu selalu tampil di berbagai media. 


Mulai dari televisi hingga platform media-media sosial.


Dia terus mengkritisi lembaga penegak hukum. Menurutnya, banyak fakta ketidakadilan yang diterima masyarakat oleh oknum-oknum bhayangkara itu.


Sugeng mengungkapkan bahwa nyaris semua orang yang berurusan dengan penegakan hukum di reserse rasanya tidak nyaman. 


Keculi orang yang punya duit dan punya akses kekuasaan.


"Nggak ada cerita itu rakyat dilayani di sana. Ini saya bicara keras," kata Sugeng dalam sebuah video yang beredar di media sosial TikTok dan diunggah akun @unpacking.id pada Rabu (28/9/2022)


Bahkan, lanjutnya, Sugeng mengumpamakan ketika rakyat berurusan dengan reserse melapor kehilangan kambing, bisa kehilangan kerbau.


"Kalau lapor kehilangan kerbau, bisa kehilangan rumah," sebut Sugeng.


Tak hanya itu, Sugeng mengatakan bahwa setelah hilang kambing, kerbau dan rumah, istri rakyat pun ikut hilang.


"Ada lagi, bininya yang hilang. Ada rakyat yang menjadi tersangka dan sudah ditahan, bininya diselingkuhi, ini ngeri," ungkap Sugeng. 


@unpacking.id Reserse Hanya Mau Sedot Uang Rakyat? #melekpolitik #unpackingindonesia #unpackingid #polisi #polisiindonesia #polisiri #polisiindonesia🇮🇩 #reserse #resersepolri ♬ suara asli - Unpacking Indonesia


[Democrazy/poskota]