GLOBAL KRIMINAL

Meski Berseteru, Kenapa AS Peringatkan Rusia soal Bahaya Teror ISIS?

DEMOCRAZY.ID
Maret 27, 2024
0 Komentar
Beranda
GLOBAL
KRIMINAL
Meski Berseteru, Kenapa AS Peringatkan Rusia soal Bahaya Teror ISIS?

Meski Berseteru, Kenapa AS Peringatkan Rusia soal Bahaya Teror ISIS?


DEMOCRAZY.ID - Kedutaan Besar Amerika Serikat di Moskow pada tanggal tujuh Maret lalu melayangkan pesan singkat berisi peringatan bahaya teror kepada warga negaranya di Rusia. 


Disebutkan, "kaum ekstremis sedang menjalankan rencana menargetkan pertemuan besar di Moskow, termasuk konser musik." 


Warga AS sebabnya diminta untuk menghindari acara publik dan kerumunan manusia "selama 48 jam ke depan."


Aksi teror yang disinggung dalam peringatan bahaya itu terjadi 15 hari kemudian. Sebanyak 130 orang tewas dalam serangan di Crocus City Hall, Moskow, Jumat (22/3) lalu. 


Dua hari kemudian, pada Minggu (24/2), kelompok teror Islamic State Provinsi Khorasan, ISIS-K, merilis pernyataan di Telegram dan mengklaim bertanggung jawab.


Ayo berlangganan gratis newsletter mingguan Wednesday Bite. Recharge pengetahuanmu di tengah minggu, biar topik obrolan makin seru!


Reaksi pemerintah AS beberapa jam setelah insiden maut di Moskow merujuk pada peringatan bahaya teror pada tanggal 7 Maret itu. 


"Kami sudah mengirimkan informasi ini kepada pihak Rusia, sebagaimana tradisi lama dalam politik untuk saling memperingatkan," tulis juru bicara Dewan Keamanan Nasional di Gedung Putih, Adrienne Watson.


Tentu saja tidak ada rincian atau sumber dari dinas rahasia yang dibuka ke publik. Tapi apakah itu berarti pemerintah Rusia mengabaikan peringatan bahaya serangan teror dari Amerika?


Keteledoran Rusia


Menurut peneliti terorisme di King's Collegge, London, Inggris, Peter Neumann, pemerintah Rusia memang terkesan tidak menganggap serius peringatan intelijen AS. 


"Buktinya, Vladimir Putin baru tampil ke publik lima hari kemudian dan menyebut peringatan AS sebagai propaganda," kata dia kepada stasiun radio Deutschlandradio, Jerman.


"Pada prinsipnya, dia mengatakan bahwa peringatan tersebut sebagai bagian dari strategi perang psikologi Amerika Serikat, yang ingin menggoyahkan Rusia," imbuh Neumann.


Bagi Michael Gtschenberg, pakar keamanan perhimpunan stasiun penyiaran publik Jerman, ARD, bukan tak beralasan peringatan AS kepada Rusia dipublikasikan secara umum. 


"Saya beranggapan, bahwa Amerika justru memublikasikan peringatan karena saat ini mungkin sudah tidak ada lagi kerja sama dengan dinas intelijen Rusia," kata dia.


"Biasanya, semua negara melalui dinas rahasianya akan saling memperingatkan jika ada ancaman serangan teror, jika mereka mendapat informasinya secara dini. Menurut saya, kerja sama intelijen berakhir ketika Rusia menyerang Ukraina," ujar Gtschenberg dalam wawancara DW.


Perang melawan teror


Serangan teror teranyar seperti di Rusia, Iran dan Afghanistan menunjukkan bahwa ruang gerak IS Provinsi Khorasan tidak dibatasi garis teritorial negara. Sebab itu, kerja sama intelijen lintas negara dianggap krusial.


"Dinas rahasia Barat saling berbagi informasi secara terus-menerus. Setiap petunjuk akan diteruskan untuk kemudian diproses oleh otoritas di negara masing-masing. Seringkali, informasi yang didapat tidak terbukti benar. Tapi jika ada yang ditemukan, maka akan ditindaklanjuti dengan penyelidikan dan penangkapan," kata Gtschenberg.


Contohnya, informasi terkait kemungkinan serangan ISIS-K terhadap katedral di kota Kln yang didatangi jutaan turis setiap tahunnya dan sebuah acara pesta rakyat, ditanggapi secara serius oleh dinas intelejen Jerman. 


Beberapa minggu lalu, aparat keamanan di kota Gera, Jerman menangkap dua tersangka anggota ISIS-K yang diduga merencanakan serangan teror di parlemen Swedia.


Di AS, doktrin "kewajiban untuk memperingatkan," sudah tertanam dalam UU Intelijen tahun 1947 dan Keputusan Presiden di era Ronald Reagan tahun 1981. 


Kerja sama antarnegara terutama menguat sejak peristiwa runtuhnya menara kembar World Trade Center di New York akibat serangan teror Al-Qaida tahun 2001 yang menewaskan hampir 3.000 orang.


"Peristiwa 11 September memainkan peran yang sangat besar," kata Gtschenberg. 


"AS bersumpah tidak akan lagi mengulangi kejadian, di mana informasi penting tidak disebarkan. Kebijakan itu berlanjut hingga hari ini."


Sumber: Detik

Penulis blog