'Prabowo Dalam Ancaman Pembunuhan' - DEMOCRAZY News
CATATAN POLITIK

'Prabowo Dalam Ancaman Pembunuhan'

DEMOCRAZY.ID
Juli 06, 2024
0 Komentar
Beranda
CATATAN
POLITIK
'Prabowo Dalam Ancaman Pembunuhan'
'Prabowo Dalam Ancaman Pembunuhan'


'Prabowo Dalam Ancaman Pembunuhan'


Oleh: Sutoyo Abadi

Koordinator Kajian Merah Putih 


DALAM sejarah modern, pembunuhan politik mengambil dua motif utama: "pertama", persaingan politik antar elit dan "kedua", penyingkiran pemimpin politik yang tak dikehendaki imperium besar.


China memiliki pengalaman terjadinya tragedi pembunuhan berdarah bahkan sebagai mentor Aidit pada tragedi  G 30 S/PKI. 


Dialog dramatis  Aidit dan Mao Tse Tung tanggal 5 Agustus 1965 di Zhongnanhai - Peking, menjelang Kudeta G 30 S/PKI:


Mao: Kamu harus bertindak cepat.

Aidit: Saya khawatir AD akan menjadi penghalang

Mao: Baiklah, lakukan apa yang saya nasehatkan kepadamu. Habisi semua Jenderal dan para perwira reaksioner itu dalam sekali pukul. Angkatan Darat lalu akan menjadi seekor naga yang tidak berkepala dan akan mengikutimu.

Aidit: Itu berarti membunuh beberapa ratus perwira.

Mao: Di Shensei utara saya membunuh 20.000 orang kader dalam sekali pukul saja.


Di China sendiri Pembantaian Tiananmen pada 4 Juni 1989 adalah salah satu tragedi berdarah terbesar di China. 


Beberapa sumber menyebut bahwa korban tewas akibat pembantaian Tianemen mencapai 1.000 orang.


Tanggal 1 April 2024  Xi Jinping memanggil Prabowo Subianto (PS) (Ketika sidang sengketa Pilpres masih berlangsung) memberikan mandat kepada PS untuk meneruskan dan berkomitmen melanjutkan kebijakan Jokowi. 


Saat itu Prabowo berjanji akan komitmen melanjutkan program - program troubel makernya Jokowi.


Xi Jinping sudah lama menyiapkan pengganti Jokowi harus tetap berhaluan komunis untuk menguasai Indonesia tanpa perang fisik. 


Resiko politik yang harus di tanggung dan di hadapi Prabowo ada pada dua posisi: taat dan patuh dengan Xi Jinping dipastikan akan dapat perlindungan dan sebaliknya apabila melawan akan di habisi sesuai watak komunis "melawan di bunuh"..


Sesuai renstra politik China Komunis untuk kuasai Indonesia,  Prabowo akan di kontrol dan remot oleh Xi Jinping. 


Diprediksi Prabowo menjabat presiden bisa tidak akan sampai 5 tahun. Kalau ditengah perjalanan Prabowo akan "memberontak" kepada Xi Jinping.


Kalau itu terjadi "Prabowo akan "diselesaikan oleh Cina. Bisa jadi Prabowo di buat sakit permanen bahkan  di racun dengan bantuan para begundalnya yang saat ini sangat dekat dengan Prabowo Siboanto.


Cara licik pembunuhan dengan media racun sebagai alternatif yang cukup efektif, dengan teknis yang senyap, rapi hingga menentukan waktu sasarannya akan mati.


Posisisi Prabowo Subianto dalam kancah politik China (Xi Jinping) tidak boleh di pandang sebelah mata, dari segala ancaman pembunuhan. 


Bisa terjadi dengan sarana racun sebagai medianya yang saat ini marak sedang tejadi, agar Wapresnya  lebih cepat naik tahta sebagai Presiden.


Dalam sejarah dunia pembunuhan politik dengan cara di tembak mati antara lain: 


Pada 14 April 1865, Lincoln  saat sedang menyaksikan pertunjukan teater, ditembak oleh oleh seorang pemain teater, John Wilkes Booth.


Pada 30 Januari 1948,  Gandhi tak lama setelah kemerdekaan  India dibunuh oleh seorang nasionalis Hindu bernama, Nathuram Vinayak Godse.


Pada 22 November 1963, JF. Kennedy saat sedang melakukan lawatan ke negara bagian Texas, ditembak mati.


Pada 8 Juli 2022, Shinzo Abe, mantan PM Jepang yang salah satu tokoh politik aktif paling berpengaruh di Jepang saat itu, ditembak mati dari belakang oleh Tetsuya Yamagami.


Pada 6 Oktober 1981, Anwar Sadat saat menghadiri parade militer yang digelar di Kota Kairo, sekelompok militer memberondongnya.


Pembunuhan politik di Indonesia tidak boleh terjadi lagi apapun alasannya. Upaya preventif apapun kekurangan dan kelebihannya Prabowo Subianto harus di lindungi dari strategi licik komunis. ***


Sumber: FNN

Penulis blog