GLOBAL PERISTIWA

Islam Khalilov, Remaja Berusia 15 Tahun Selamatkan Lebih dari 100 Orang dari Pembantaian di Moskow

DEMOCRAZY.ID
Maret 25, 2024
0 Komentar
Beranda
GLOBAL
PERISTIWA
Islam Khalilov, Remaja Berusia 15 Tahun Selamatkan Lebih dari 100 Orang dari Pembantaian di Moskow

Islam Khalilov, Remaja berusia 15 Tahun Selamatkan Lebih dari 100 Orang dari Pembantaian di Moskow


DEMOCRAZY.ID - Seorang anak laki-laki berusia 15 tahun dipuji, karena menyelamatkan lebih dari 100 orang dari pembantaian teroris di gedung konser Balai Kota Crocus, pinggiran Moskow, pada hari Jumat lalu.


Remaja tersebut bernama Islam Khalilov yang bekerja sebagai petugas ruang ganti di Balai Kota Crocus, tempat pembantaian terjadi. 


Keakrabannya dengan gedung tersebut memungkinkannya bertindak cepat untuk memandu penonton konser yang ketakutan ke tempat yang aman, mencegah kematian lebih lanjut dalam pembantaian hari Jumat.


"Awalnya kami mendengar suara-suara aneh di lantai pertama. Kami mengira mungkin ada kelompok berisik yang datang," jelas  Islam Khalilov  dalam sebuah wawancara, menurut Daily Mail.


“Saya mengerti bahwa jika saya tidak bereaksi, saya akan kehilangan nyawa saya dan nyawa banyak orang,” tambahnya. Sejujurnya, itu sangat menakutkan,” katanya.


Tempat konser yang terletak di pinggiran Moskow penuh sesak menjelang penampilan band rock Rusia Piknick, ketika sekelompok teroris bersenjatakan senapan serbu memaksa masuk ke dalam gedung. 


Teroris tersebut menembaki orang-orang yang melarikan diri tanpa pandang bulu dan kemudian membakar gedung konser.


Rekaman dari berbagai sudut menunjukkan Khalilov meneriaki penonton konser dan mendorong mereka menuju pintu keluar darurat.


"Ke sana, ke sana, ke sana," Khalilov terlihat berkata dalam rekaman. 


"Semua orang pergi ke sana. Semua orang di sana. Ke Expo, ke Expo, ketika saya berada di tengah kerumunan orang, berjalan ke pintu untuk membukanya, saya pikir orang-orang bersenjata mungkin keluar dari tangga atau eskalator, dan melemparkan granat atau melepaskan tembakan mematikan,” katanya.


“Alhamdulillah, tidak terjadi apa-apa. Saya berhasil membuka pintu tepat waktu dan mempersilakan semua orang keluar menuju Expo,” tambahnya.


Setidaknya 133 orang tewas dalam serangan hari Jumat itu. Pihak berwenang Rusia telah menangkap 11 tersangka, empat di antaranya menurut mereka terlibat langsung dalam pembantaian tersebut.


Bocah tersebut mengatakan dia tidak menganggap dirinya pahlawan, dan dia hanya melakukan pekerjaannya.


Menjelaskan apa yang membantunya mengatasi rasa takut, Khalilov beralasan: “Lebih baik mengorbankan diri sendiri daripada membiarkan seratus orang mati.” 


Setelah aksi Khalilov diberitakan oleh beberapa media Rusia, klub sepak bola favoritnya, FC Spartak Moscow, mengundangnya ke pertemuan di mana dia diberikan tiket masuk gratis ke pertandingan mereka. 


Artis rap populer Rusia Morgenstern mengatakan dia telah mentransfer 1.000.000 rubel (lebih dari Rp173 juta) kepada remaja tersebut, sesuatu yang telah dikonfirmasi Khalilov kepada media. 


Pemimpin Muslim Rusia, Mufti Ravil Guynutdin, telah mengumumkan bahwa Khalilov akan menerima medali atas keberaniannya.


Sumber: Disway

Penulis blog