KRIMINAL

5 Fakta Mengerikan Eks Casis Bintara TNI AL Setahun Tak Bisa Dihubungi Ternyata Tewas Dibunuh

DEMOCRAZY.ID
Maret 31, 2024
0 Komentar
Beranda
KRIMINAL
5 Fakta Mengerikan Eks Casis Bintara TNI AL Setahun Tak Bisa Dihubungi Ternyata Tewas Dibunuh

5 Fakta Mengerikan Eks Casis Bintara TNI AL Setahun Tak Bisa Dihubungi Ternyata Tewas Dibunuh


DEMOCRAZY.ID - Iwan Sutrisman Telaumbanua (22), mantan casis Bintara TNI AL Gelombang 2 Tahun 2022, dikira sedang melaksanakan tugas di TNI AL. 


Rupanya Iwan telah tewas dibunuh oleh personel Pomal Lanal Nias bernama Serda Pom Adan pada 24 Desember 2022 lalu atau lebih dari setahun lalu.


Berikut sejumlah faktanya:


1. Terungkap Setelah Keluarga Melapor

Kabar Iwan diketahui telah tiada akibat terbunuh diungkap oleh Pom Lanal Nias pada 28 Maret 2024. 


Saat itu, keluarga melapor ke komandan Posal Lahewa terkait korban yang tak ada kabar dari tahun 2022, saat mengikuti pendidikan casis Bintara TNI AL di Padang.


Saat dikonfirmasi ke Dandenpom Lanal Nias, Mayor Laut (PM) Afrizal, mengatakan jika Serda Pom Adan telah mengakui melakukan pembunuhan bersama satu orang temannya terhadap Iwan Sutrisman Telaumbanua.


"Benar, pelaku telah ditahan. Pelaku lebih dari satu orang," kata Afrizal kepada MNC Portal, Jumat (29/3/2024).


2. Awal Perkenalan

Dari laporan Dandenpom Lanal Nias menerangkan, bahwa pertemuan korban dengan Serda Pom Adan bermula pada saat pendaftaran Pendaftaran calon Bintara TNI AL di Lanal Nias. 


Antonius Paiman Telaumbanua saudara dari Iwan Sutrisman Telaumbanua menjumpai Serda Pom Adan yang sebelumnya telah saling mengenal di Gunungsitoli menanyakan kepada Serda Pom Adan apakah ada jalur yang bisa membantu meluluskan saudara Iwan.


Serda Adan menyampaikan bisa membantu meloloskan dengan jaminan uang sebesar kurang lebih Rp200 juta.


Pada saat mengikuti seleksi bintara gelombang II tahun 2022, Iwan tidak lulus (TMS) namun Serda Adan menyarankan untuk mengikuti tes di Padang.


3. Temui Keluarga Korban

Pada tanggal 16 Desember 2022, Serda Adan mendatangi rumah keluarga Iwan di Desa Lahusa Idanetae dan menyampaikan kepada keluarga agar Iwan dibawa ke Padang untuk mengikuti seleksi di sana yang akan dibantu oleh paman Serda Adan yang berdinas di Lantamal II Padang, dan keluarga menyetujuinya dengan menanggung segala biaya perjalanan ke Padang berangkat melalui Pelabuhan Gunungsitoli.


4. Kronologi Lengkap

Pada tanggal 22 Desember 2022, Serda Adan mengirimkan foto Iwan kepada keluarga dengan mengunakan pakai dinas lengkap dan kepala sudah digundul dan menyampaikan bahwa Iwan sudah lulus, dan akan mengikuti pendidikan di Tanjung Uban serta meminta kepada keluarga agar mentransfer sejumlah uang.


Pada pertengahan bulan April 2023, Serda Adan menghubungi pihak keluarga Iwan lewat WA agar menyiapkan burung murai batu sebanyak 2 ekor untuk di serahkan kepada pamannya yang berdinas di Padang dan keluarga Iwan membeli 2 ekor burung seharga Rp14 juta.


Setelah keluarga Iwan mendapatkan burung murai batu, lalu menghubungi serda Adan dan serda Adan datang ke rumah untuk mengambil burung untuk di bawa ke Padang.


Pada saat Serda Adan datang mengambil burung murai batu di Desa Lahusa Idanetae, Serda Adan menyampaikan kepada keluarga agar menghadiri pelantikan Iwan di tanjung Uban pada bulan September 2023.


Pada tanggal 03 September 2023, Serda Adan menghubungi keluarga Iwan agar menghadiri pelantikan di tanjung Uban pada Awal bulan Oktober 2023, dan meminta uang untuk ongkos berangkat ke Tanjung Uban untuk turut menghadiri pelantikan sebesar Rp3,7 juta.


Pada tanggal 03 Oktober 2023, Keluarga Iwan berangkat dari Lahusa Idanotae menuju ke tanjung Uban sebanyak 4 orang untuk mengikuti acara pelantikan, Ama Rohani Telaumbanua Kekek dari Iwan Sutrisman Telaumbanua, Ama Pian Telaumbanua bapak Iwan Sutrisman Telaumbanua, Ama Princes Telaumbanua Saudara, Yanto Telaumbanua Abang Iwan Sutrisman Telaumbanua.


Pada tanggal 06 Oktober 2023, keluarga Iwan tiba di Tanjung Uban dan mengubungi Serda Adan menanyakan kapan hari pelantikan, namun Serda Adan meyampaikan kepada keluarga bahwa pelantikan ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan, karena Iwan terpilih sebagai pasukan khusus Marinir. Sehinga keluarga menunggu kepastian selama 1 minggu di Tanjung Uban.


Pada tanggal 15 Oktober 2023, keluarga kembali ke Nias dan tidak memperoleh kepastian pelantikan dan keberadaan Iwan Sutrisman Telaumbanua.


Pada bulan Januari 2024 pihak keluarga Iwan Sutrisman Telaumbanua menjumpai Serda Adan di kantor Pomal Lanal Nias untuk mempertanyakan kepastian keberadaan Iwan dan pelantikanya kapan akan dilaksanakan namun Serda Adan tidak memberikan kepastian kapan pelantikan, dan juga di mana keberadaan Iwan dan serda Adan akan bertanggung jawab penuh kepada keluarga untuk Iwan.


Pada tanggal 05 Februari 2024, keluarga kembali kembali menjumpai Serda Adan di Mess Pomal Lanal Nias Serda Adan meminta uang kepada keluarga sebesar Rp1,4 juta untuk uang pulsa menghubungi letingnya yang berada di pendidikan namun keluarga tidak bisa juga berkomunikasi dengan Iwan.


Sumber: Okezone

Penulis blog