'Serangan' Ahok Sebut Jokowi Enggak Bisa Kerja, Lanjut Sindir Pemimpin Suka Nipu Rumah DP Nol Persen - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

'Serangan' Ahok Sebut Jokowi Enggak Bisa Kerja, Lanjut Sindir Pemimpin Suka Nipu Rumah DP Nol Persen

'Serangan' Ahok Sebut Jokowi Enggak Bisa Kerja, Lanjut Sindir Pemimpin Suka Nipu Rumah DP Nol Persen

'Serangan' Ahok Sebut Jokowi Enggak Bisa Kerja, Lanjut Sindir Pemimpin Suka Nipu Rumah DP Nol Persen


DEMOCRAZY.ID - Selepas melepas jabatan Komisaris Utama PT Pertamina untuk mendukung pasangan calon 03, Ahok langsung gencar menyuarakan sintilan-sentilan untuk kubu lawan.


Ungkapannya bak 'menguliti' profil kubu lawan secara terang-terangan yang selama  ini hanya diketahui oleh Ahok.


Basuki Tjahja Purnama atau Ahok secara blak-blakan menyebut Presiden Joko Widodo tak bisa kerja.


Kritik tersebut disampaikan Ahok lantaran tahu betul kinerja mantan koleganya di DKI Jakarta tersebut.


Pernyataan Ahok yang menyebut Jokowi tidak bisa bekerja terekam dalam sebuah video yang beredar di media sosial.


Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menyampaikan kritik tersebut ketika berada dalam suatu forum dengan masyarakat.


Ahok saat itu bertanya tentang kinerja Gibran Rakabuming Raka selama dua tahun menjadi Wali Kota Solo yang membuatnya khawatir dengan penunjukkan Gibran sebagai calon wakil presiden (cawapres) pendamping Prabowo.


"Kita khawatir kalau tiba-tiba Gibran yang naik. Kalau cuma dua tahun, karakter teruji kalau ada kekuasaan," kata Ahok.


"Sekarang saya mau tanya, di mana ada bukti Gibran bisa kerja selama jadi Wali Kota?" ujarnya lagi.


Ahok juga menanyakan apakah selama ini Jokowi bisa kerja atau tidak karena dia merasa tahu betul kinerja mantan koleganya tersebut.


"Terus Ibu pikir Pak Jokowi juga bisa kerja? Saya lebih tahu dan sebenarnya saya enggak enak bilang depan umum," kata Ahok.


Ahok menyinggung rumah DP nol persen


Terbaru, Ahok menyinggung pemimpin yang suka menipu. Dalam pernyataannya, Ahok turut menyinggung rumah DP nol persen.


"Jangan mau pilih yang suka nipu-nipu. Masih ingat di Jakarta dulu kan? DP nol persen rumah, KJP boleh ditarik tunai. Orang percaya semua kan?" kata Ahok saat kampanye sekaligus menyapa warga Kupang, Provinsi NTT, Rabu (7/2/2024).


Sebagai informasi, rumah DP nol persen merupakan program capres nomor urut 1 Anies Baswedan ketika menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta.


Ahok lalu menjelaskan, program itu sembari tertawa. Ia bilang, bila dengan DP rumah nol persen, semua orang akan mengambil itu, namun cicilan bisa mencapai 100 juta tiap bulan. Hal itu tentu akan memberatkan.


"Jadi maksud saya, tolong jangan diperdaya oleh orang yang lagi jual kecap. Semua jual kecap nomor satu kan?  Hati-hati," tegasnya.


Ahok juga mengungkit kembali penerapan Nawacita yang dijalankan Presiden Jokowi selama hampir 10 tahun memimpin bangsa ini. 


Menurut dia, Nawacita yang dikerjakan Jokowi selama dua periode ini merupakan susunan dari PDIP.


Sehingga, kata dia, pernyataan mengenai keberlanjutan akan sangat cocok dijalankan oleh Ganjar Pranowo. 


"Yang mengusul Nawacita sejak periode pertama Pak Jokowi itu PDI Perjuangan bos.


Jadi bagi saya kalau mau meneruskan Nawacita yang udah jalan 10 tahun, saya butuh orang yang ngerti Nawacita," kata Ahok, Rabu 7 Februari 2024 di Kupang.


Mantan Komut Pertamina itu merasa aneh ada orang yang ingin mengganti program Nawacita yang sudah dikerjakan 10 tahun belakangan ini. Baginya itu sesuatu bahaya.


Dia berpesan ke masyarakat untuk memberikan hak pilihnya secara jujur berlandaskan asas Pemilu. Ia tidak mau ada tekanan yang bermuara ke masyarakat. 


"Tidak boleh ada tekanan dari siapapun, paksaan dari siapapun," kata dia. 


Dia tidak mau masyarakat ditipu dengan gimik yang justru hanya bualan semata. Ahok lalu menyebut dirinya belum bisa mengikuti kampanye bersama Ganjar Pranowo dan Mahfud MD karena tidak masuk dalam tim kampanye nasional.


Sumber: Tribun

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: