Mahfud Bocorkan Cerita Sebenarnya Selama Berperan Jadi Menko Polhukam dan Cawapres Sekaligus - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Mahfud Bocorkan Cerita Sebenarnya Selama Berperan Jadi Menko Polhukam dan Cawapres Sekaligus

Mahfud Bocorkan Cerita Sebenarnya Selama Berperan Jadi Menko Polhukam dan Cawapres Sekaligus

Mahfud Bocorkan Cerita Sebenarnya Selama Berperan Jadi Menko Polhukam dan Cawapres Sekaligus


DEMOCRAZY.ID - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD blak-blakan ada konflik kepentingan (conflict of interest) selama menjalani peran ganda sebagai menteri dan calon wakil presiden. 


“Ketika saya berkunjung ke daerah sebagai menko tidak sebagai cawapres, terkadang ada saja orang berteriak bapak cawapres. Jadi, (saya) menjadi tidak enak sehingga saya ya harus berhenti berjalan-jalan atau berkunjung ke mana-mana sebagai menko polhukam,” kata Mahfud saat memimpin apel pagi di pelataran Kantor Kemenko Polhukam RI, Jakarta, Jumat (2/2/2024).


Mahfud menjelaskan situasi semacam itu pula yang menyadarkan dirinya bahwa konflik kepentingan tidak terelakkan.


“Kadang kala, sulit dibedakan,” kata Mahfud.


Dia juga memaparkan secara aturan menjalani peran ganda sebagai pejabat publik dan peserta pemilu diperbolehkan oleh undang-undang.


Tidak hanya soal konflik kepentingan, Mahfud turut menyinggung alasannya mundur karena sibuknya jadwal kampanye yang mengharuskan dia semakin sering membuat surat cuti.


“Saya masa tiap minggu bikin surat cuti, ndak enak. Tiap minggu untuk kampanye. Saya juga tidak menggunakan fasilitas kantor sama sekali, kecuali yang melekat ke pejabat, misalnya ajudan,” kata Mahfud.


Oleh karena itu, Mahfud dalam apel terakhirnya bersama pegawai Kemenko Polhukam berterima kasih karena mereka mampu berlaku netral dan menjaga sikap tersebut selama Mahfud menjalani peran ganda sebagai menteri dan cawapres.


“Dengan mereka (pejabat Kemenko Polhukam), saya terus bekerja dan mereka sangat profesional, tidak ikut-ikutan di dalam urusan politik. Saya tahu di berbagai lini itu sudah ada intel (agen intelijen, red.) pasti, dan mereka tahu bahwa di sini semuanya netral sehingga tidak ada sorotan atau intervensi di sini,” jelasnya.


Dia berharap sikap yang sama tetap dijaga oleh jajaran pegawai dan pejabat Kemenko Polhukam.


“Kemenko Polhukam Alhamdulilah netral, tidak ada cawe-cawe dalam urusan politik. Ini pertahankan!” kata Mahfud.


Mahfud kembali berpesan kepada para pejabat Kemenko Polhukam untuk tetap profesional dalam bekerja.


“Bekerjalah baik-baik. Tidak usah mendukung saya, profesional saja. Saya tahu banyak yang merasa terikat hatinya karena dulu bersama saya lalu sekarang di suatu tempat. Lalu saya bilang, kalau saya ke sana anda tidak usah menemui, karena anda pejabat pemerintah, aparat, sedangkan saya datang sebagai politikus dan cawapres sehingga saya bilang, tidak usah ketemu saya. Bekerja saja secara baik-baik. Jaga Indonesia ini dengan sebaik-baiknya,” tandasnya.


Sumber: TvOne

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: