Kejam! Menteri Keamanan Nasional Israel Serukan Tentara Zionis Tembak Perempuan dan Anak-Anak Palestina - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Kejam! Menteri Keamanan Nasional Israel Serukan Tentara Zionis Tembak Perempuan dan Anak-Anak Palestina

Kejam! Menteri Keamanan Nasional Israel Serukan Tentara Zionis Tembak Perempuan dan Anak-Anak Palestina

Kejam! Menteri Keamanan Nasional Israel Serukan Tentara Zionis Tembak Perempuan dan Anak-Anak Palestina


DEMOCRAZY.ID - Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir dilaporkan meminta tentara Zionis menembak perempuan dan anak-anak Palestina di Jalur Gaza.


Menurut laporan media Israel, hal ini terjadi sebagai tanggapan terhadap Kepala Staf Angkatan Darat Israel Letnan Jenderal Halevi Halevi yang mengatakan, perintah penembakan di daerah perbatasan diubah sesuai dengan instruksi petugas di lapangan setiap hari.


Ben-Gvir kemudian menanggapi Kepala Staf Angkatan Darat Israel Letnan Jenderal Halevi Halevi dengan menjawab,” anda tahu cara kerja musuh kami.


Mereka akan menguji kita, kata Ben-Gvir, mereka akan mengirim perempuan dan anak-anak, dan pada akhirnya mereka akan terbukti menjadi penyabot. Jika kita terus seperti ini, kita akan mencapai 7 Oktober lagi.”


“Para prajurit mengetahui kerumitannya, dan jika kita tidak mengoordinasikan perintah, kita akan menyaksikan kejadian buruk di mana tentara menembaki tentara lain,” jawab Halevi.


Namun, Ben Gvir menegaskan, “Tidak mungkin ada situasi di mana anak-anak dan perempuan mendekati kami dari tembok. 


“Siapa pun yang mendekat untuk mengganggu keamanan harus menerima peluru, jika tidak kita akan melihat 7 Oktober lagi,” kata Ben-Gvir dikutip middleeastmonitor.


Sementara itu serangan udara Israel menargetkan 1,5 juta warga sipil di Rafah yang  padat penduduknya di Jalur Gaza yang terkepung.


Rafah menjadi rumah bagi lebih dari 1,5 juta warga sipil yang mengungsi, dan serangan dari darat, udara, dan laut tersebut menewaskan sedikitnya 67 warga sipil, yang sebagian besar adalah anak-anak.


Seorang dokter Palestina di Rafah mengatakan orang-orang takut dengan kemungkinan serangan darat Israel di kota paling selatan Gaza, setelah semalam ia mengalami beberapa serangan udara terburuk sejak tiba di sana.


Dr Ahmed Abuibaid menggambarkan serangan udara terjadi tanpa henti dan terjadi di mana-mana.


Lebih dari separuh populasi Gaza yang berjumlah 2,3 juta jiwa kini berdesakan di kota yang berbatasan dengan Mesir, yang hanya dihuni 250.000 orang sebelum perang antara Israel dan Hamas meletus pada bulan Oktober.


Banyak pengungsi yang tinggal di tempat penampungan sementara atau tenda dalam kondisi kumuh, dengan akses yang terbatas terhadap air minum dan makanan yang aman.


Kepala hak asasi manusia PBB Volker Türk memperingatkan serangan terhadap Rafah akan menjadi hal yang mengerikan, mengingat kemungkinan besar jumlah warga sipil, yang sebagian besar adalah anak-anak dan perempuan, kemungkinan besar akan terbunuh dan terluka.


Dia juga mengatakan hal ini bisa berarti bahwa bantuan kemanusiaan yang sedikit yang masuk ke Gaza mungkin akan terhenti, karena sebagian besar pengiriman saat ini melalui perbatasan Rafah yang dikuasai Mesir.


Peringatannya menyusul kritik tajam yang tidak biasa dari AS pekan lalu, dengan Presiden Joe Biden menyebut penyerbuan dan pembalasan Israel di Gaza dianggap berlebihan.


Pada hari Senin, Biden mengatakan operasi Israel di Rafah, tidak boleh dilanjutkan tanpa rencana yang kredibel untuk memastikan keselamatanwarga sipil.


Berbicara setelah pertemuan dengan Raja Yordania Abdullah, Biden juga mengatakan AS sedang mengupayakan kesepakatan gencatan senjata yang berlangsung setidaknya enam minggu.


Menteri Luar Negeri Inggris, Lord Cameron juga mengatakan Israel harus berhenti dan berpikir serius sebelum mengambil tindakan lebih lanjut di Rafah.


Sedangkan Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell, pada hari Senin mendesak sekutu Israel untuk berhenti mengirimkan senjata, karena “terlalu banyak orang” yang terbunuh di Gaza.


Militer Israel melancarkan serangan udara dan darat skala besar di Gaza setelah kelompok bersenjata Hamas membunuh lebih dari 1.200 orang di Israel selatan pada 7 Oktober dan menyandera 253 orang lainnya.


Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan lebih dari 28.100 warga Palestina telah tewas dalam pertempuran sejak saat itu.


Kementerian Kesehatan Palestina yang dikelola Hamas mengatakan sedikitnya 67 orang tewas dalam serangan Israel dan operasi penyelamatan sandera di Rafah semalam.


“Tidak ada lagi tempat yang aman; tidak ada tempat yang aman, bahkan rumah sakit pun tidak aman. Yang ada malah berharap mati,” kata Pak Attya.


Selain ancaman serangan udara Israel dan operasi darat yang akan segera dilakukan, situasi masyarakat di Rafah menjadi lebih sulit karena kondisi kehidupan yang buruk, terbatasnya akses terhadap air, makanan dan sanitasi, serta berkurangnya pasokan medis dengan cepat.


Dr Abuibaid mengatakan dia telah mengamati banyak penyakit di antara masyarakat di Rafah dan penyakit tersebut diperburuk oleh penurunan tajam ketersediaan obat-obatan dan pengobatan.


Petugas medis lain di Rafah, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan bahwa banyak orang hidup dalam kondisi yang sempit dan tidak sehat.


Sumber: Disway

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: