Ini Prediksi Sikap PDIP Jika Ganjar-Mahfud Tak Lolos Putaran Dua - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Ini Prediksi Sikap PDIP Jika Ganjar-Mahfud Tak Lolos Putaran Dua

Ini Prediksi Sikap PDIP Jika Ganjar-Mahfud Tak Lolos Putaran Dua

Ini Prediksi Sikap PDIP Jika Ganjar-Mahfud Tak Lolos Putaran Dua


DEMOCRAZY.ID - Jika Ganjar Pranowo-Mahfud MD tidak lolos masuk putaran kedua Pilpres 2024, PDI Perjuangan diyakini akan memilih salah satu dari tiga opsi, salah satunya adalah akan menyatakan oposisi dan tidak bergabung ke koalisi lainnya.


Begitu prediksi yang disampaikan pengamat politik, Hendri Satrio alias Hensat saat peluncuran buku berjudul "Anies Baswedan: Its Now or Never" yang ditulis oleh wartawan senior dan penulis buku Yayat R Cipasang di Graha Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) di Kopi Timur, Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Rabu (7/2).


Dalam buku tersebut, kata Hensat, terdapat bab tentang "Apakah PDI Perjuangan Akan Bergabung dengan Koalisi Perubahan Demi Persatuan?".


"Kalau saya lihat di buku itu, maka Mas Yayat kelihatannya sudah memprediksi akan ada 2 putaran. Maka dia menuliskan akankah PDI Perjuangan bergabung dengan koalisi perubahan," kata Hensat, Rabu (7/2).


Menurut Hensat, ada tiga opsi yang akan diambil PDIP jika yang masuk putaran kedua adalah Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka dan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar, sedangkan Ganjar Pranowo-Mahfud MD tidak lolos


"Yang pertama adalah dia langsung menjadi oposisi di awal," terang Hensat.


Opsi kedua, lanjut dia, PDIP akan memaafkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan bergabung dengan koalisi Prabowo-Gibran. 


Opsi ketiga, yakni tidak memaafkan Presiden Jokowi dan bergabung dengan Anies-Muhaimin.


Untuk opsi kedua kata Hensat, jika melihat perkembangan terakhir, ada usaha dari Jokowi untuk kembali membuka ruang diskusi dengan Ketua Umum PDIP, Megawati Soekarnoputri.


"Ini menarik, terjadi karena saya langsung bertanya, sebetulnya ada apa, kalau kemudian seorang Jokowi yang begitu percaya diri, kemudian bila benar ya desas-desus politik ini terjadi, ingin membuka komunikasi dengan Pak Jokowi lagi,” ungkapnya.


“Apakah memang akan 2 putaran, sehingga Pak Jokowi perlu menarik PDI Perjuangan lagi, atau dia kembali ke PDI Perjuangan membawa gerbong Prabowo untuk menghadapi Anies Baswedan," jelas Hensat.


Namun demikian, Hensat memprediksi, bahwa PDIP akan memilih opsi pertama, yakni langsung menyatakan oposisi ketika Ganjar-Mahfud kalah pada putaran pertama.


"Jadi artinya langsung membuat atau memutuskan 'saya (PDIP) oposisi dari awal. Jadi saya tidak akan ikut serta dalam putaran dua, saya oposisi di awal' bisa jadi begitu," tutur Hensat.


Namun, menurut Hensat, akan sangat menarik apabila kubu Ganjar-Mahfud bersama dengan kubu Anies-Muhaimin.


"Secara kompetisi akan menarik walaupun secara politik akan membingungkan, karena membingungkan ini kan tarik-tarikannya luar biasa terjadi," pungkas Hensat.


Sumber: RMOL

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: