Busyro Muqoddas Minta Jokowi Perintahkan Gibran Mundur Sebagai Cawapres - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Busyro Muqoddas Minta Jokowi Perintahkan Gibran Mundur Sebagai Cawapres

Busyro Muqoddas Minta Jokowi Perintahkan Gibran Mundur Sebagai Cawapres

Busyro Muqoddas Minta Jokowi Perintahkan Gibran Mundur Sebagai Cawapres


DEMOCRAZY.ID - Mantan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Busyro Muqoddas meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) perintahkan putra sulungnya, Gibran Rakabuming Raka, mundur dari cawapres. 


Permohonan Busiro berdasarkan keputusan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilihan (DKPP).


“Bagaimana ada satu tekanan massal supaya Presiden Jokowi mempertimbangkan dengan seksama,” jelas Busyro kepada wartawan di Kampus Universitas Islam Indonesia (UII) Jogja, Jalan Cik Di Tiro, Kota Jogja, Senin (5/2/2024).


“Yaitu agar anaknya yang walaupun sudah jadi cawapres resmi calon, paslon cawapres tapi dengan putusan DKPP cacat secara etika dan moral sekaligus, sebaiknya dipertimbangkan untuk memerintahkan mundur sebagai (calon wakil) presiden,” imbuh Busyro usai jadi pembicara Diskusi Mimbar Demokrasi bertajuk Kajian Hukum Politik Dinasti dan Cawe-Cawe Presiden Jokowi dalam Pilpres 2024 yang diinisiasi oleh Forum Cik Di Tiro.


Busyro menilai, putusan DPKP tersebut menjadi puncak dari problem etik yang terjadi belakangan ini. 


Permintaan agar Jokowi memerintahkan mundur menurutnya menjadi satu-satunya cara, pasalnya penyelesaian problem etik ini sudah tidak mungkin ditempuh melalui jalur hukum.


“Penyelesaian secara hukum di Indonesia itu hampir mustahil karena Mahkamah Konstitusi sebagai puncak itu pun juga sudah direnggut independency martabatnya oleh pihak-pihak yang terkait dengan keluarga Gibran, lalu sekarang kuncinya ialah problem etik ini harus menjadi agenda seluruh elemen kekuatan masyarakat sipil,” ungkapnya.


Busyro meyakini jika menyelesaikan problem etika ini tidak terbatas ruang dan waktu. 


Adapun masalah mekanisme jika cara tersebut dilakukan, bisa dengan kesepakatan tokoh-tokoh masyarakat.


“Perjuangan menegakkan etika tidak dibatasi oleh ruang waktu dan hukum apalagi politik,” tegas Busyro.


“Mekanismenya itu bisa disepakati, ada satu pertemuan tokoh-tokoh masyarakat sipil yang memiliki track record yang bagus untuk mengambil keputusan darurat etika kenegaraan sekarang,” ujarnya menambahkan.


Lebih lanjut Busyro juga meyakini jika langkah memerintahkan Gibran mundur tidak akan mengganggu proses Pilpres kendati Pilpres tinggal sembilan hari lagi.


“Mengganggu atau tidak kan tergantung bagaimana konsep mengganggu itu, memangnya kalau ini diterus-teruskan tidak mengganggu, tidak lahir kemungkinan potensi presiden yang dipaksa-paksakan secara melanggar etik dan presiden yang terpilih itu tidak memiliki legitimasi, artinya sudah mengalami delegitimasi sejak terutama putusan DKPP,” tutupnya.


Diberitakan sebelumnya, DKPP menjatuhkan sanksi kepada Ketua dan anggota KPU RI dalam proses pendaftaran Gibran Rakabuming Raka sebagai calon wakil presiden. Sanksi yang dijatuhkan berupa peringatan keras.


“Memutuskan, mengabulkan pengaduan para pengadu untuk sebagian,” kata Ketua DKPP Heddy Lugito saat membacakan putusan di Gedung DKPP yang disiarkan di YouTube DKPP, dikutip dari detikNews, Senin (5/2).


“Menjatuhkan sanksi peringatan keras terakhir kepada Hasyim Asy’ari,” imbuhnya.


Sumber: Detik

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: