Alamak! Peserta Kampanye Ganjar di Sulsel 'Protes' Gegara Cuma Dikasih Rp 10 Ribu - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Alamak! Peserta Kampanye Ganjar di Sulsel 'Protes' Gegara Cuma Dikasih Rp 10 Ribu

Alamak! Peserta Kampanye Ganjar di Sulsel 'Protes' Gegara Cuma Dikasih Rp 10 Ribu

Alamak! Peserta Kampanye Ganjar di Sulsel 'Protes' Gegara Cuma Dikasih Rp 10 Ribu


DEMOCRAZY.ID - Video relawan dan simpatisan calon presiden nomor urut 03 Ganjar Pranowo - Mahfud MD ngamuk lantaran uang transportasi yang telah dijanjikan tidak sesuai dengan usai mengikuti kampanye akbar di Sulawesi Selatan (Sulsel).


Video aksi protes sejumlah relawan dan simpatisan Ganjar di Makasaar itu pun beredar luas hingga viral di media sosial (medsos), seperti yang diunggah akun @lambe_turah.makassar.


Usut punya usut, aksi protes tersebut bermula ketika kampanye akbar Ganjar digelar di UpperHills Convention Hall Jl. Metro Tanjung Bunga Kecamatan Mariso, Makassar, Sulsel, Selasa (30/1/2024), dan dihadiri ribuan peserta.


Dalam video yang beredar luas di media sosial tersebut terlihat salah satu simpatisan perempuan protes lantaran hanya diberi uang Rp 10.000 oleh panitia penyelanggara.


"Sepuluh ribu guys kampanye di UpperHills Makassar, sepuluh ribu eh. Prabowo Rp 50.000," ucapnya sambil memegang uang Rp 10.000 dan kaos Ganjar-Mahfud berwarna hitam," ucap wanita tersebut dalam video.


Sementara dalam unggahan tersebut mereka mangaku dijanjikan uang transportasi sebesar Rp 50.000 per orang. 


"Kita dijanjikan pergi kampanye akan digantikan uang transportasi sama konsumsi, terus kenapa sekarang ini penyalurannya hanya dikasih Rp 10.000 saja, tidak sesuai waktu ta yang terbuang mulai dari jam 8 (pagi) smpai jam 3 (sore), hanya dinilai Rp 10.000," katanya.


Terkait hal tersebut, Ketua Tim Pemenangan Daerah (TPD) Ganjar-Mahfud Provinsi Sulsel, dr. Udin Sahputra Malik mengatakan bahwa memang tidak ada uang transportasi yang diberikan.


Namun, sebagai pengganti uang transportasi mereka hanya diberi voucer bahan bakar minyak (BBM) untuk mengisi bensin di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU).


"Daripada tidak ada sama sekali kita ganti voucer bensin sebanyak 2 liter per motor," kata dr Udin kepada awak media.


Udin juga mengaku, ternyata saat pesan voucer BBM ternyata pihak SPBU tidak menyanggupi untuk mencetak ribuan voucer dalam waktu singkat atau 2 hari.


"Akhirnya kita berinisatif nanti ketua satuan relawannya yang kita beri uang tunai saja langsung. Hitungannya kan kalau 2 liter 1 motor, satu motor 2 orang seperti itu," katanya.


Sementara, lanjut Udin, yang betul-betul relawan Ganjar yang ikut rapat tidak protes karena mereka ikut briefing sebelum kegiatan kampanye.


"Relawan yang ikut briefing semua tahu karena memang di grup-grupnya itu sudah dijelaskan bahkan ada yang bilang tidak dibayar pun kita datang untuk lihat pak Ganjar," katanya.


"Makanya kita percaya diri bahwa massa yang kita datangkan ini bukan massa bayaran, cuman itu tadi kita sudah tidak tahu mana yang relawan betulan mana yang tidak, seperti itu," tandasnya.


[VIDEO]



Sumber: VIVA

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: