Media Asing “The New York Times” Tulis Jika Prabowo Menang Demokrasi Indonesia Mati - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Media Asing “The New York Times” Tulis Jika Prabowo Menang Demokrasi Indonesia Mati

Media Asing “The New York Times” Tulis Jika Prabowo Menang Demokrasi Indonesia Mati

Media Asing “The New York Times” Tulis Jika Prabowo Menang Demokrasi Indonesia Mati


DEMOCRAZY.ID - Media massa terkemuka Amerika Serikat The New York Times mengemukakan kekhawatirannya jika pasangan Prabowo-Gibran memenangi kontestasi pilpres 2024 di Indonesia.


Dalam terbitan edisi Ahad 21 Januari 2024, New York Times menuangkannya dalam tulisan berjudul “Why This Presidential Front-Runner Is Stirring Fears of the ‘Death of Democracy” (Mengapa Calon Presiden Ini Menimbulkan Ketakutan akan ‘Matinya Demokrasi’).


New York Times juga menyoroti kaitan Prabowo dengan era Orde Baru sebagai subjudulnya. 


“Although he dons different personas, the strongman bonafides of Prabowo Subianto date to when Indonesia was a dictatorship led by his former father-in-law (Meskipun ia memiliki kepribadian yang berbeda, sosok kuat yang dimiliki oleh Prabowo Subianto berasal dari masa ketika Indonesia masih dalam masa kediktatoran yang dipimpin oleh mantan mertuanya),” tulis New York Times.


New York Times pun mengungkapkan saat itu, Prabowo berharap bisa menggantikan Soeharto sebagai diktator lama Indonesia. 


“Prabowo memerintahkan penculikan aktivis pro-demokrasi. Dia dituduh melakukan kekejaman selama pendudukan militer di Timor Timur. Dia mengatakan pemilu bertentangan dengan budaya negaranya,” tulis New York Times.


Media Asing “The New York Times” Tulis Jika Prabowo Menang Demokrasi Indonesia Mati


New York Times mengulas, kemenangan Prabowo akan menghidupkan kembali masa lalu yang kelam.


“Yang akan terjadi adalah matinya demokrasi. Kami sudah lama menentang Prabowo. Dengan kekuatan kami yang terbatas, kami masih bisa mencegahnya untuk maju. Tapi sekarang dia telah mendapatkan dukungan ini,” ujar Hendardi, Direktur Setara Institute, seperti dikutip dari New York Times.


Bagi banyak orang Indonesia, ulas New York Times, Prabowo adalah simbol 32 tahun pemerintahan Suharto. 


“Setelah Suharto digulingkan pada tahun 1998, ia diberhentikan dari militer Indonesia setelah angkatan bersenjata mengetahui bahwa ia terlibat dalam penculikan dan penyiksaan terhadap aktivis pro-demokrasi. Lebih dari selusin orang masih hilang dan diduga telah tewas,” papar New York Times.


Rekam jejak Prabowo dalam hak azasi manusia, tulis New York Times, juga mencakup tuduhan bahwa pasukan khusus Kopassus yang dipimpin Prabowo telah membantai ratusan orang di Timor Timur, sehingga membuat Amerika Serikat melarang Prabowo memasuki negaranya selama bertahun-tahun.


Pengamat media dan politik dari Universitas Multimedia Nusantara (UMN) Serpong Ambang Priyonggo, Ph.D. mengemukakan selama ini Prabowo memang berusaha untuk mentransformasi personanya dari sosok militer tegas dan dibayangi oleh kekuasaan Soeharto menjadi sosok yang gemoy.


“Strategi ini sepertinya berhasil untuk memikat kalangan Gen Z terutama. Ini karena mereka relatif lebih ahistoris atas dugaan pelanggaran HAM semasa rezim Soeharto berkuasa hingga kejatuhannya. Namun dari performa saat dan pascadua kali debat, jati diri Prabowo yang gemoy ini seakan runtuh dengan sikapnya yang emosional, tidak sabaran dalam merespons pernyataan-pernyataan capres lain. Ini tentu memberikan impresi kepada publik tentang  gaya kepemimpinan yang cenderung otoriter,” ujar Ambang, Rabu 24 Januari 2024.


Fakta bahwa ia juga melaju dalam kontestasi pilpres dengan mengusung Gibran dan didukung rezim status quo yang condong mempraktikkan mobilisasi birokrasi dan aparat keamanan untuk mempersulit langkah-langkah capres lain, ujar Ambang, menimbulkan nuansa psikologi sosial dan politik yang makin meneguhkan kekhawatiran akan munculnya  kekuasaan seperti era Orba jika dia memenangkan pilpres  ini.


Sumber: SumbarSatu

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: