Kabar Risma Tak Dilibatkan Dalam Pemberian Bansos, PDIP: Itu Seluruh Rakyat Sudah Tahu - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Kabar Risma Tak Dilibatkan Dalam Pemberian Bansos, PDIP: Itu Seluruh Rakyat Sudah Tahu

Kabar Risma Tak Dilibatkan Dalam Pemberian Bansos, PDIP: Itu Seluruh Rakyat Sudah Tahu

Kabar Risma Tak Dilibatkan Dalam Pemberian Bansos, PDIP: Itu Seluruh Rakyat Sudah Tahu


DEMOCRAZY.ID - Ketua Dewan Kehormatan Dewan Pimpinan Pusat DPP PDIP, Komarudin Watubun mengakui jika Menteri Sosial Tri Rismaharini atau Risma tak dilibatkan dalam program pembagian bansos, yang dilakukan Presiden Joko Widodo akhir-akhir ini.


"Itu seluruh rakyat Indonesia sudah tahu, tak perlu saya jelaskan," kata dia ditemui di Kompleks DPR RI, Jumat 26 Januari 2024. 


Watubun mengatakan, semua informasi saat ini sangat terbuka, sehingga dia mengibaratkan jika jarum yang jatuh di istana pun dapat diketahui seluruh masyarakat.


"Jarum jatuh di istana. Jangan dipikir kita tidak tahu," katanya. 


Watubun mengatakan untuk mengawasi pemberian bansos tersebut, ia akan mengerahkan satuan tugas Cakra Buwana. 


Satgas ini, kata Watubun tidak mewakili kepartaian tapi bergerak independen. Ia pun menegaskan dalam waktu dekat akan melangsungkan apel besar Satgas Cakra Buwana.


"Jadi ya sudah sekarang gunakan hape, mata, kepala, dan telinga semua dipakai. Demokrasi harus diselamatkan, kalau enggak ya sudah kita kembali nol lagi," katanya. 


Ia pun meyakini kalau kekuatan besar rakyat tidak dapat dilawan. Watubun mengatakan harapan kepada Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) ini pun harus diperjuangkan, jangan sampai justru menjadi perusak reformasi. 


"Saya sudah ingatkan juga Bawaslu, KPU, DKPP, termasuk MK itu lembaga yang lahir karena reformasi yang mestinya mereka harus tahu itu," katanya. 


Dinukil dari Majalah Tempo edisi 14 Januari 2024, disebutkan bansos diduga menjadi bagian dari upaya memenangkan pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 2 Prabowo-Gibran. 


Pembagian bansos ini pun disinyalir menggunakan Anggaran Pendapatan Negara (APBN).


Dari berbagai sumber Tempo, penyusunan program bansos ini dikabarkan untuk menarik simpati pemilih menjelang hari pencoblosan pada 14 Februari 2024.


Anehnya program bansos ini justru tak melibatkan Mensos Risma yang paling bertanggung jawab dalam penyaluran bantuan.


Program bansos tak melihat Tri Rismaharini yang paling bertanggung jawab dalam penyaluran bansos.


Dua narasumber Tempo, salah satunya seorang pejabat teras Kemensos, menyebutkan Risma tak diundang dalam rapat yang membahas bansos. 


Pemerintah pun dikabarkan tak menggunakan data versi Kemensos dalam menyalurkan bansos.


AdapunMenteri Sosial Tri Rismaharini tidak mau berkomentar terkait fenomena tersebut ketika ditanya awak media saat mengikuri acara penyerarahan secara simbolis akta kelahiran dan kartu identitas anak (KIA) kepada 122 anak panti asuhan di Batam.


"Maaf ya, saya nggak mau jawab itu," kata Risma, di Kantor Kejaksaan Negeri Batam, Rabu, 24 Januari 2024.


Sumber: Tempo

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: