Detik-Detik 5 Pentolan OPM Jadi Mayat Disikat Kopassus dan Kostrad TNI - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Detik-Detik 5 Pentolan OPM Jadi Mayat Disikat Kopassus dan Kostrad TNI

Detik-Detik 5 Pentolan OPM Jadi Mayat Disikat Kopassus dan Kostrad TNI

Detik-Detik 5 Pentolan OPM Jadi Mayat Disikat Kopassus dan Kostrad TNI


DEMOCRAZY.ID - Masih Diungkit, Prabowo Senggol Anies Soal Nilai Untuknya: Kejam Kali Kau, Saya Agak Shock


Aksi keji Gembong Kelompok Separatis Teroris (KST) OPM, Undius Kogoya benar-benar harus membayar mahal. Lantaran melakukan penyerangan ke wilayah Intan Jaya, Papua Tengah.


Kini beredar pula detik-detik 5 OPM jadi mayat disikat Kopassus dan Kostrad TNI. Sebagaimana dikabarkan melelui siaran pers, pada Jumat (25/1/2024). 


Ada 5 pentolan OPM yang mati itu adalah Oni Kobogau, Yusak Sondegau, Zakius Sondegau, Melkias Matani alias Harisatu Nambagani dan Agusti.


"Selain itu dua anggota KST terluka parah dan dirawat di markas mereka di hutan. Kedua yang terluka yaitu  Jaringan Belau dan Kanus Kogoya," kata Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Kogabwilhan) III, Kolonel Czi Gusti Nyoman Suriastawa.


Menurut Kolonel Czi Gusti Nyoman Suriastawa, dalam aksi teror selama empat hari yang dilangsungkan OPM ke wilayah Intan Jaya. 


Sebenarnya Undius menyiapkan strategi agar bisa membunuh sebanyak-banyak aparat keamanan. Baik itu prajurit TNI maupun Brimob, Polri.


Jadi dalam strateginya, Undius memerintahkan anak buahnya untuk fokus menggempur wilayah Sugapa. 


Targetnya adalah pesawat sipil yang terbang menuju Bandara Bilogai, melalui rute Sugapa. 


Bahkan Undius memerintahkan anak buahnya untuk membunuh siapa saja masyarakat yang ada di lokasi penyerangan. 


"Undius memerintahkan apabila terpaksa bunuh masyarakat dan bakar honai untuk menghilangkan jejak," ujar Kolonel Czi Gusti Nyoman Suriastawa.


Secara keseluruhan strategi berdarah Undius Kogoya itu gagal total. 


Meskipun di hari pertama penyerangan ke Mamba, OPM membunuh seorang anggota Brimob, Polri dari Satgas Damai Cartenz.


Kelima pentolan OPM itu tewas dilibas prajurit-prajurit TNI dari pasukan elite lintas udara, Batalyon Infanteri 330/Tri Dharma, Kostrad, TNI Angkatan Darat Satgas Mobile dan prajurit dari Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Satgas Mandala IV.


Sementara itu, hingga saat ini ratusan warga Intan Jaya masih bertahan di lokasi-lokasi pengungsian usai dievakuasi prajurit TNI. Mereka masih dilanda trauma kembali ke kampung mereka.


Sumber: TvOne

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: