Beginilah Sikap Imam Syafi'i Ketika Berdebat Dengan Orang Jahil - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Beginilah Sikap Imam Syafi'i Ketika Berdebat Dengan Orang Jahil

Beginilah Sikap Imam Syafi'i Ketika Berdebat Dengan Orang Jahil

Beginilah Sikap Imam Syafi'i Ketika Berdebat Dengan Orang Jahil


DEMOCRAZY.ID - Soal debat , ada kisah menarik dari Imam Syafi'i atau Abu Abdillah Muhammad bin Idris Asy-Syafi'i). 


Sikap ulama yang sudah mencapai level mujtahid mutlak mustaqil dan fatwanya diikuti umat Islam ini, patut kita contoh ketika menghadapi orang-orang bodoh (jahil) .


Meskipun dikenal sebagai seorang 'alim, Imam Syafi'i sangat berhati-hati dalam bertutur kata. Terutama ketika menghadapi orang-orang bodoh. Imam Syafi'i pernah berkata:


مَا نَاظَرْتُ أَحَدًا قَطُّ عَلَى الْغَلَبَةِ


"Aku tidak pernah berdebat untuk mencari kemenangan." (Tawali Ta'sis Hal 113 oleh Ibnu Hajar)


"Aku mampu berhujah dengan 10 orang yang berilmu, tetapi aku pasti kalah dengan seorang yang jahil, karena orang yang jahil itu tidak pernah faham landasan ilmu." 


"Setiap kali berdebat dengan kelompok intelektual, aku selalu menang. Tetapi kalau berdebat dengan orang bodoh, aku kalah tanpa daya."


Ucapan Imam Syafi'i ini dikutip dari Mafahim Yajibu an Tushahhah karya Sayyid Muhammad bin Alwi Al-Maliki. Bagaimana Imam Syafi'i menghadapi orang-orang bodoh, begini pesannya:


ﺍِﺫَﺍ ﻧَﻄَﻖَ ﺍﻟﺴَّﻔِﻴْﻪُ ﻭَﺗُﺠِﻴْﺒُﻬُﻔَﺦٌﺮْﻳَ ﻣِﻦْ ﺍِﺟَﺎﺑَﺘِﻪِ ﺍﻟﺴُّﻜُﻮْﺕُ


"Apabila orang bodoh mengajak berdebat denganmu, maka sikap yang terbaik adalah diam, tidak menanggapi."


ﻓَﺎِﻥْ ﻛَﻠِﻤَﺘَﻪُ ﻓَﺮَّﺟْﺖَ ﻋَﻨْﻬُﻮَﺍِﻥْ ﺧَﻠَّﻴْﺘُﻪُ ﻛَﻤَﺪًﺍ ﻳَﻤُﻮْﺕُ


"Apabila kamu melayani, maka kamu akan susah sendiri. Dan bila kamu berteman dengannya, maka ia akan selalu menyakiti hati"


ﻗَﺎﻟُﻮْﺍ ﺳَﻜَﺖَّ ﻭَﻗَﺪْ ﺧُﻮْﺻِﻤَﺖْ ﻗُﻠْﺖُ ﻟَﻬُﻤْﺎِﻥَّ ﺍﻟْﺠَﻮَﺍﺏَ ﻟِﺒَﺎﺏِ ﺍﻟﺸَّﺮِ ﻣِﻔْﺘَﺎﺡُ


"Apabila ada orang bertanya kepadaku,’jika ditantang oleh musuh, apakah engkau diam?'." 


Jawabku kepadanya: "Sesungguhnya untuk menangkal pintu-pintu kejahatan itu ada kuncinya."


ﻭَﺍﻟﺼُّﻤْﺖُ ﻋَﻦْ ﺟَﺎﻫِﻞٍ ﺃَﻭْ ﺃَﺣْﻤَﻖٍ ﺷَﺮَﻓٌﻮَﻓِﻴْﻪِ ﺃَﻳْﻀًﺎ ﻟِﺼَﻮْﻥِ ﺍﻟْﻌِﺮْﺽِ ﺍِﺻْﻠَﺎﺡُ


"Sikap diam terhadap orang yang bodoh adalah suatu kemuliaan. Begitu pula diam untuk menjaga kehormatan adalah suatu kebaikan." Lalu Imam Syafi'i berkata:


ﻭَﺍﻟﻜَﻠﺐُ ﻳُﺨْﺴَﻰ ﻟَﻌَﻤْﺮِﻯْ ﻭَﻫُﻮَ ﻧَﺒَّﺎﺡُ


"Apakah kamu tidak melihat bahwa seekor singa itu ditakuti lantaran ia pendiam? Sedangkan seekor anjing dibuat permainan karena ia suka menggonggong ?" (Diwan As-Syafi’i karya Yusuf Asy-Syekh Muhammad Al-Baqa'i)


Beliau menambahkan: "Orang pandir mencercaku dengan kata-kata jelek. Maka aku tidak ingin untuk menjawabnya. Dia bertambah pandir dan aku bertambah lembut, seperti kayu wangi yang dibakar malah menambah wangi." (Diwan Asy-Syafi’i Hal 156)


Maka, tidak perlu berdebat dengan orang-orang yang nantinya hanya akan menghinakan diri kita sendiri, bahkan bisa jadi juga menghinakan para Ulama. 


Imam Syafi'i berkata kepada orang jahil yang menantangnya berdebat: "Berkatalah sekehendakmu untuk menghina kehormatanku, diamku dari orang hina adalah suatu jawaban. Bukanlah artinya aku tidak mempunyai jawaban, tetapi tidak pantas bagi singa meladeni anjing."


Demikian sikap Imam Syafi'i yang memilih diam ketika menghadapi orang-orang bodoh. 


Cara ini beliau lakukan agar terhindar dari perdebatan yang tidak berujung dan selamat dari sikap amarah.


Imam Syafi'i sendiri dikenal sebagai peletak dasar ilmu Usul Fikih yang beliau tulis dalam satu kitab bernama ar-Risalah, dan beliau wafat 204 Hijriyah.


Sumber: SindoNews

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: