Beda dengan Ilmuwan, Al-Qur'an Ungkap Tujuan Firaun Membangun Piramida Mesir - DEMOCRAZY News | Berita dan Politik Indonesia

Breaking

logo

Beda dengan Ilmuwan, Al-Qur'an Ungkap Tujuan Firaun Membangun Piramida Mesir

Beda dengan Ilmuwan, Al-Qur'an Ungkap Tujuan Firaun Membangun Piramida Mesir

Beda dengan Ilmuwan, Al-Qur'an Ungkap Tujuan Firaun Membangun Piramida Mesir


DEMOCRAZY.ID - Para ilmuwan meyakini, bangunan spektakuler Piramida Mesir disiapkan tempat untuk makam para raja kuno penguasa mesir. Dalam Islam, raja-raja kuno itu disebut dengan Firaun.


Saat meninggal, jasad Firaun diawetkan dengan teknik tertentu yang di kemudian hari dikenal dengan mumi. Jasad Firaun kemudian ditempatkan bersama dengan harta kekayaannya.


Maka, pada awal riset piramida, kebanyakan yang dicari adalah harta karun. Misalnya, penemuan jasad Raja Tutankhamun yang ditemukan utuh dan lengkap, meski sudah beribu-ribu tahun tersimpan di dalam bangunan.


Para ilmuwan barat lantas sepakat bahwa tujuan pendirian piramida adalah untuk makam raja.


Padahal, jauh hari sebelum riset dilakukan, Al-Qur'an telah menyebut tujuan Firaun membangun piramida. 


Hal ini termaktub dalam Al-Qur'an surat al-Qashash (28) ayat 38 bisa merinci bagaimana piramida dibangun dan tujuannya.


Belakangan, ilmuwan menemukan fakta bahwa piramida dibuat dari tanah liat sebagaimana disebut dalam surah tersebut terbukti kebenarannya.


Tujuan Firaun Membangun Piramida Menurut Al-Qur'an


Al-Qur'an menyebut, tujuan utama pembangunan piramida bukanlah sebagai makam. Hal ini terjelaskan dalam surah al-Qashash (28) ayat 38:


وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرِي فَأَوْقِدْ لِي يَا هَامَانُ عَلَى الطِّينِ فَاجْعَلْ لِي صَرْحًا لَعَلِّي أَطَّلِعُ إِلَى إِلَهِ مُوسَى وَإِنِّي لَأَظُنُّهُ مِنَ الْكَاذِبِينَ


“Dan berkata Fir’aun: ‘Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa Dia dari orang-orang pendusta,” (QS. Al-Qashash’ 28:38).


Dalam ayat ini disebutkan, tujuan Firaun membuat sebuah bangunan tinggi dari tanah liat tersebut adalah untuk melihat Tuhan Nabi Musa ke langit. Ia ingin membuktikan, benarkah di atas sana ada Tuhannya Nabi Musa atau tidak.


Bisa jadi, fungsi lain piramida, sebagaimana ditemukan di masa modern sebagai makam raja benar adanya. Namun, piramida ini semasa Firaun hidup pun sudah digunakan.


Gambaran ini juga linier dengan fakta bahwa Firaun adalah sosok sombong dan bahkan mengaku sebagai tuhan, yang kemampuannya setara dengan Tuhannya Nabi Musa AS.


Lantas, bagaimana piramida dibuat?


Riset Ilmuwan


Mengutip Islampos.com, artikel kajian yang diterbitkan oleh majalah “Journal of the American Ceramic Society” menegaskan bahwa Firaun menggunakan tanah jenis slurry untuk membina monumen yang tinggi, termasuk Piramid.


Karena tidak mungkin bagi seseorang untuk mengangkat batu berat ribuan kilogram keatas pucak bangunan. Sebaliknya pada dasar Piramid, Firaun menggunakan batu asli atau alam.


Profesor Davidovits telah mengambil sampel batu Piramid yang terbesar untuk dilakukan analisis dengan menggunakan mikroskop elektron terhadap batu tersebut. Hasilnya, Davidovits menegaskan bahwa batu itu dibuat dari lumpur.


Selama ini, tanpa penggunaan mikroskop elektron, ahli geologi belum mampu untuk membedakan antara batu alam dengan batu buatan manusia.


Menurutnya lumpur tersebut merupakan campuran lumpur kapur yang dipanaskan dengan air garam dan ini akan menghasilkan terbentuknya campuran tanah liat. Kemudian olahan itu dituangkan ke dalam tempat yang disediakan di dinding Piramid. 


Ringkasnya lumpur yang sudah diaduk menurut ukuran yang dikehendaki tersebut dibakar, lalu diletakkan di tempat yang sudah disediakan di dinding Piramid.


Akhirnya, misteri pembangunan Piramid pun terpecahkan dikalangan para ilmuan dan peneliti setelah bertahun-tahun lamanya melakukan riset yang mendalam.


Al-Qur'an Sudah Mengungkap Proses dan Material Pembanguan Piramida


Sedangkan, fakta yang menakjubkan mengenai hal ini terdapat dalam Al-Qur’an. Jika dikaji lebih mendalam, ternyata Al-Qur’an telah menjelaskan perkara ini 1400 tahun silam sebelum kajian saintifik dijalankan. Perhatikan ayat berikut:


“Dan berkata Fir’aun: ‘Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah Hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa Dia dari orang-orang pendusta,” (QS. Al-Qashash’ 28:38).


Penelitian mengungkapkan bahwa bangunan tinggi masa lampau seperti Piramid dibangun dari tanah liat yang dipanaskan! Dan yang sangat menakjubkan adalah bahwa Al-Qur’an telah mengungkap fakta ini dengan sangat jelas sesuai dengan apa yang dikerjakan Firaun saat itu. 


Al-Qur’an adalah kitab pertama yang menjelaskan rahasia bangunan Piramid, bukan para Ilmuwan Amerika ataupun Perancis.


Kita tahu bahwa Nabi Muhammad Shallahu ‘Alaihi Wasallam tidak pernah pergi ke Mesir dan tidak pernah melihat Piramid, bahkan mungkin tidak pernah mendengar tentangnya. 


Kisah Firaun, terjadi sebelum masa hidupnya Nabi ribuan tahun yang lalu, dan tidak ada satu pun di muka bumi ini pada masa itu yang mengetahui tentang rahasia Piramid. 


Sebelum ini, para saintis tidak tahu pasti bahwa Firaun menggunakan tanah liat yang dipanaskan untuk membina monumen tinggi kecuali beberapa tahun belakangan ini.


Subhanallah, 1400 tahun yang lampau, Nabi Muhammad, beratus tahun selepas berakhirnya Dinasti Firaun memberitahu melalui wahyu Allah bahwa Firaun membina monumen yang kini dikenali sebagai Piramid menggunakan tanah liat.


Kenyataan ini sangat jelas dan kuat untuk membuktikan bahwa Nabi Muhammad tidaklah berbicara mengikut hawa nafsunya melainkan petunjuk dari Allah Subhana Wa Ta’ala, Tuhan yang menciptakan Firaun dan menenggelamkannya, dan Dia pula yang menyelamatkan nabi Musa. 


Dan Dia pula yang memberitahu kepada Nabi terakhir-Nya akan hakikat ilmiah ini, dan ayat ini telah menjadi saksi kebenaran kenabiannya di kemudian hari.


Sumber: Liputan6

BERITA TERKAIT

Tidak ada komentar: