HOT NEWS

Awas! 20 Perang Baru Bisa Muncul di 2024, Ada Tetangga RI

DEMOCRAZY.ID
Januari 01, 2024
0 Komentar
Beranda
HOT NEWS
Awas! 20 Perang Baru Bisa Muncul di 2024, Ada Tetangga RI

Awas! 20 Perang Baru Bisa Muncul di 2024, Ada Tetangga RI


DEMOCRAZY.ID - Perang terjadi di sejumlah wilayah dunia di 2023. Misalnya, Rusia-Ukraina, Armenia-Azerbaijan, dan yang terbaru serangan Israel di Gaza, Palestina.


Di 2024 ini, kemungkinan perang baru akan muncul pun masih terlihat. Hal ini setidaknya dikatakan Komite Penyelamatan Internasional (IRC).


Mengutip CNBC International Senin (1/1/2024), setidaknya ada 20 negara yang memiliki risiko terbesar terhadap memburuknya keamanan. Negara-negara ini menyumbang sekitar 10% dari populasi dunia.


Negara tersebut berperan dalam menyumbang sekitar 70% dari pengungsi. Ini pun sekitar 86% dari kebutuhan kemanusiaan global.


"Berita utama saat ini didominasi oleh krisis di Gaza. Ini membuat Gaza mungkin menjadi satu-satunya adalah tempat paling berbahaya di dunia bagi warga sipil," kata Presiden dan CEO IRC, David Miliband.


"Tetapi daftar pantauan ini merupakan pengingat penting bahwa wilayah lain di dunia juga mengalami krisis, karena alasan struktural terkait konflik, iklim, dan ekonomi. Kita harus mampu mengatasi lebih dari satu krisis sekaligus," tambahnya.


Lalu negara mana sana? Berikut di antaranya?


1. Sudan


Nomor satu dalam daftar pantauan IRC adalah Sudan. Di mana terjadi pertempuran antara dua faksi militer di negara tersebut pada bulan April 2023 dan perundingan perdamaian yang ditengahi secara internasional di Arab Saudi tidak menghasilkan solusi.


"Konflik tersebut kini telah berkembang menjadi "perang perkotaan berskala besar yang hanya mendapat sedikit perhatian internasional dan menimbulkan risiko serius dampak regional," kata IRC, dengan 25 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan yang mendesak dan 6 juta orang mengungsi.


Pasukan Dukungan Cepat, yang dipimpin oleh Jenderal Mohammed Hamdan Dagalo (dikenal sebagai Hemedti) dan diduga didukung oleh UEA serta panglima perang Libya Khalifa Haftar, telah memperluas serangan multi-cabang dari pusat konflik di ibu kota Khartoum. Serangan mereka bahkan meninggalkan jejak pelanggaran perang.


2. Republik Demokratik Kongo Vs Rwanda


Pemilu yang kacau di Republik Demokratik Kongo pekan lalu menandai dimulainya siklus baru di negara itu. Kondisi politik yang memanas diyakini berlanjut hingga tahun 2024.


Pemungutan suara diwarnai dengan penundaan yang lama di TPS, di mana beberapa TPS bahkan tidak dibuka sepanjang hari. 


Pemungutan suara bahkan diperpanjang hingga Kamis di beberapa wilayah di negara kaya mineral dengan 44 juta pemilih terdaftar.


Beberapa kandidat oposisi menyerukan agar pemilu dibatalkan. Presiden petahana FĂ©lix Tshisekedi unggul jauh dalam perolehan suara, yang disinyalir penuh kecurangan.


Gejolak politik terjadi di tengah konflik bersenjata yang sedang berlangsung di Kongo bagian timur dan kemiskinan yang meluas. 


Pemberontak M23 muncul kembali di provinsi Kivu Utara di Republik Demokratik Kongo bagian Timur pada bulan November 2021.


Kelompok ini telah dituduh oleh kelompok hak asasi manusia melakukan berbagai kejahatan perang sejak akhir tahun 2022 ketika mereka memperluas serangan. 


Negara tetangganya, Rwanda, diduga telah mengerahkan pasukan ke Kongo timur untuk memberikan dukungan militer langsung kepada M23.


"Ini bisa memicu ketegangan antara Kigali dan Kinshasa," kata PBB, di mana Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres berulang kali menyuarakan kekhawatirannya mengenai risiko "konfrontasi langsung."


3. Myanmar


Perang saudara di negara tetangga RI, Myanmar, telah berlangsung sejak kudeta militer pada Februari 2021. 


Tindakan keras brutal yang dilakukan setelahnya terhadap protes anti-kudeta memicu peningkatan pemberontakan jangka panjang dari kelompok etnis bersenjata di seluruh negeri.


Pasukan pemerintah dituduh melakukan pengeboman tanpa pandang bulu. IRC khawatir taktik tersebut akan ditingkatkan pada tahun 2024 karena kelompok etnis bersenjata dan pasukan perlawanan telah mencapai kemajuan signifikan di bagian utara negara tersebut.


Pihak militer saat ini menghadapi tantangan dari aliansi tiga kelompok etnis bersenjata di Negara Bagian Shan bagian utara. 


Ada pula kelompok bersenjata terbesar di wilayah Sagaing di bagian barat laut dan kekuatan perlawanan yang lebih kecil di Negara Bagian Kayah, Negara Bagian Rakhine dan di sepanjang perbatasan India.


"Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, militer harus melawan banyak lawan yang memiliki tekad kuat dan bersenjata lengkap secara bersamaan di berbagai medan," menurut laporan CrisisWatch terbaru dari Kelompok Krisis Internasional (ICG).


"Hal ini mungkin akan melipatgandakan upaya brutal untuk membalikkan keadaan di medan perang, termasuk taktik bumi hangus dan pemboman tanpa pandang bulu dalam beberapa minggu mendatang," tambahnya.


4. Sahel


Negara-negara di Sahel telah mengalami serangkaian kudeta militer selama beberapa tahun terakhir. Ini merupakan respons terhadap meningkatnya ketidakstabilan ketika pemerintah berjuang untuk mengatasi pemberontakan militan Islam yang menyebar di seluruh wilayah tersebut.


Sahel mencakup sabuk semi-kering di Afrika tengah-utara antara Gurun Sahara dan kawasan sabana. Lalu Burkina Faso, Kamerun, Chad, Gambia, Guinea, Mauritania, Mali, Niger, Nigeria, dan Senegal.


Mali, Niger, Burkina Faso, Guinea dan Chad semuanya mengalami kudeta dan ketidakstabilan parah dalam tiga tahun terakhir. 


Arradon dari ICG mengatakan masalah keamanan telah diperparah dengan dampak perang saudara di Libya Utara, yang mengakibatkan banjirnya senjata bergerak ke Selatan.


"Jadi konteks keamanan keseluruhan dimana masyarakat merasa terabaikan, ditambah kemudahan akses terhadap senjata, memang telah menciptakan risiko keamanan yang semakin besar di wilayah Sahel, dan ketidakpuasan dari masyarakat ini semakin meningkat," tambahnya.


5. Lainnya


Selain itu, IGC juga mempunyai kekhawatiran besar mengenai potensi pecahnya konflik bersenjata di Haiti, Guatemala, Etiopia, dan Kamerun. Resiko serangan China ke Taiwan juga meningkat.


Sumber: CNBC

Penulis blog