Sejarah Awal Sebutan Habib di Indonesia, Baru Muncul Akhir Era Penjajahan Belanda? - DEMOCRAZY News
AGAMA

Sejarah Awal Sebutan Habib di Indonesia, Baru Muncul Akhir Era Penjajahan Belanda?

DEMOCRAZY.ID
Juli 11, 2024
0 Komentar
Beranda
AGAMA
Sejarah Awal Sebutan Habib di Indonesia, Baru Muncul Akhir Era Penjajahan Belanda?

Sejarah Awal Sebutan Habib di Indonesia, Baru Muncul Akhir Era Penjajahan Belanda?


DEMOCRAZY.ID - Tidak semua keturunan Rasulullah Nabi Muhammad saw itu habib. Benarkah demikian? Mari kita pelajari bersama sejarah awal sebutan habib.


Mendiang mantan Ketua Umum Rabithah Alawiyah, Habib Zein bin Umar bin Smith mengatakan tidak semua keturunan Rasulullah Nabi Muhammad saw itu habib. 


Ketua organisasi persaudaraan keturunan Nabi dari garis Ba/Bani Alawiyah (Hadramaut) yang berpusat di Indonesia ini menjelaskan sejarah awal sebutan habib.


Sebagaimana dikutip dari tulisan M. Arkandiptyo di Quora, ia meringkas penjelasan Habib Zein bin Umar bin Smith mengenai sejarah awal sebutan habib. 


Dijelaskan bahwa akar silsilah, keturunan Rasulullah melalui pernikahan Fatimah dan Ali memiliki dua sebutan, yaitu:


Pertama, sayyid (saidi, sidi) untuk keturunan garis silsilah keluarga Husein.


Kedua, Syarif (sharef, sarif) sebutan untuk kerutunan garis silsilah keluarga Hasan.


Di antara para sayyid, tersebutlah sayyid terkemuka pada masanya Imam Ahmad al-Muhajir. 


Al-Muhajir bukanlah namanya melainkan gelar karena melakukan migrasi/hijrah dari tanah kelahiran di Basra, Mesopotamia sekarang Irak. 


Ia berhijrah dengan tujuan untuk menghindari kericuhan politik dinasti Abassiyah, terutama karena ia memiliki predikat sebagai keturunan Nabi Muhammad.


Ia tidak dapat kembali ke kota asalnya karena belum kondusif sampai menetap di Hadramut dan juga meninggal di sana. 


Ia tinggal di al-Husaisa, dekat Kota Tarim yang mana sampai sekarang menjadi salah satu kota penting kerutunan Nabi di daerah Hadramaut.


Sebagian keturunan Imam Ahmad al-Muhajir inilah yang bermigrasi sampai ke Nusantara dan disebut sebagai Sa'adah Ba (Bani) Alawiyah. 


Mereka berhijrah sampai ke India dan Asia Tengah sekitar abad 11-12. Di Nusantara keturunan Imam ahmad al-Muhajir hidup dengan nama marga. Berikut nama-nama marga keturunan Ba Alawiyah:


- Al-Attas

- Al Aydarus

- Al Aydid

- Ba'aqil

- Ba'abud

- Al-bar

- Ba surrah

- Al Bayd

- Balfaqih

- Fad'aq

- Al Habshi

- Al Haddad

- Al Haddar

- Al Hadi

- Al Hamid

- Jamalullaii

- Al-jufri

- Al-Junaid

- Al-kaf

- Khaniman

- Al-Mashoor

- Al Musawa

- Al MUshayyakh

- Mutahar

- Al-Saqqaf

- Al Shihab Uddin

- Al Shairi

- Al Shaikh abu Bakr

- bin Sumaith

- bin Yahya

- Al A'yun

- Azamat khan

- Al ba hashim

- Al ba Rum

- Al Ba Sakut

- Ba Haroon Jamalullaii

- Baraqah

- Bin Haroon

- Bin Hashim

- Bin Murshed

- Bin Shahel

- Al Hinduan

- Al Hiyyed

- Al Ibrahim

- Jadid

- Al Khirid

- Al Nadhiry

- Al Adani

- Ba'alawi

- Ba Faraj

- Ba Nahsan

- Ba Shaiban

- Ba Umar

- Abu Futaim

- Al Madaihi

- Mawia Khailah

- Mawia Dawilah

- Al Munawwar

- Al Qadri

- Al Safiy

- Al Safiy al jufri

- Al Safiy al Saddaq

- Al Zahir


Habib sendiri merupakan gelar, yang artinya "yang tercinta/tersayang" yang disematkan kepada beberapa sayyid. Rata-rata mereka menempuh hidup sebagai pemuka agama.


Rabithah Alawiyah Habib Zein bin Umar bin Smith menyatakan sudah ada degradasi penggunaan gelar tersebut, hingga menjadikan seakan-akan semua keturunan nabi adalah habib. 


Sayangnya, tidak ada catatan sejarah konkrit yang mencatat kapan pertama kali sebutan Habib diterapkan di Indonesia.


Sebutan Habib di Akhir Penjajahan Belanda


Meskipun begitu, Arkandiptyo dalam tulisannya menduga bahwa sebutan Habib mulai digunakan di era akhir Hindia Belanda, tahun 1800-an akhir sampai 1900-an awal.


Sebutan Habib diterapkan untuk membedakan silsilah imam keturunan nabi di tanah jajahan mereka. 


Sebutan Habib yang kita kenal berasal dari cabang keturunan berbeda dengan keturunan nabi garis Azmatkhan atau Walisongo.


Menurut temuan Arkandiptyo, sebutan Habib pertama kali dimulai di daerah Batavia/Betawi. 


Pada masa itu, beberapa keturunan sayyid di era Hindia Belanda mulai berguru ke Hadramaut dan membawa pulang ajaran yang mereka dapatkan sendiri.


Beberapa di antara mereka juga pulang bersama pendatang baru dari Hadramaut lainnya. Mereka yang datang mula-mula memakai gelar Habib dan menjadi imam-imam di daerah Batavia seperti Kwitang dan Cikini.


Habib Cikini berdakwah di Batavia tahun 1800-an awal dilanjutkan Habib Ali Kwitang yang lahir di tahun 1870. 


Selanjutnya di era Hindia Belanda, dakwah islam dilanjutkan terus oleh keturunan mereka sampai sekarang, penyebutan Habib pun dilanjutkan secara turun temurun seperti itu.


Mereka juga membentuk perkumpulan sehingga berkembang menjadi ribuan majelis taklim, madrasah, dan pesantren. Kepada para habib inilah kiayi dan ulama di Jakarta belajar.


Salah satu habib yang dihormati di Jakarta ialah Al Hbib Ali Alhabsyi, lahir pada 20 April 1870, meninggal pada Juni 1968. 


Ia tinggal di kawasan Kwitang, Jakarta, salah satu pusat dakwah para habib. Demikian itu sejarah awal sebutan Habib.


Sumber: Suara

Penulis blog