Ragukan Afif Maulana Tewas Lompat ke Sungai, Pakar Beberkan Analisis - DEMOCRAZY News
HUKUM

Ragukan Afif Maulana Tewas Lompat ke Sungai, Pakar Beberkan Analisis

DEMOCRAZY.ID
Juli 07, 2024
0 Komentar
Beranda
HUKUM
Ragukan Afif Maulana Tewas Lompat ke Sungai, Pakar Beberkan Analisis

Ragukan Afif Maulana Tewas Lompat ke Sungai, Pakar Beberkan Analisis


DEMOCRAZY.ID - Pakar Psikologi Forensik, Reza Indragiri Amriel meragukan keterangan dari polisi yang menyebut penyebab Afif Maulana (13) meninggal, karena melompat ke sungai.


Reza menjelaskan di usia belasan tahun, teman sepermainan punya pengaruh besar dalam berpikir maupun beraktivitas bagi seseorang, termasuk Afif.


Saat kejadian, menurutnya Afif adalah pihak yang diajak oleh teman-temannya yang lebih tua. Oleh karenanya, Afif bukan pengendali, apalagi penginisiasi.


Sementara itu, situasi pada kejadian kritis bahkan menakutkan karena dikejar polisi.


"Kombinasi ketiga hal tersebut mendorong bekerjanya sistem berpikir 1, bukan sistem berpikir 2. Sistem berpikir 1 berlangsung secara sangat cepat. Data di-bypass sangat ekstrim, sehingga proses berpikir laksana garis lurus tanpa percabangan. Tidak ada opsi keputusan yang bersifat majemuk. Opsi tunggal, yakni menyamakan diri dengan keputusan atau perilaku orang-orang lain," kata Reza dalam keterangan tertulis, Minggu (7/7).


Berdasar analisis itu, ia berpendapat jika teman-temannya lari, maka Afif akan ikut lari. Jika teman-temannya melawan, Afif juga akan melawan.


Menurutnya, jika memang pada saat kejadian Afif menjadi satu-satunya yang melompat sementara temannya menyerahkan diri, perilaku itu bertolak belakang dengan rumusan yang disampaikannya.


Reza berpendapat kemungkinan Afif melompat pasti ada. Namun ia condong menilai Afif membuat keputusan yang sama dengan teman-temannya, yakni menyerahkan diri.


"Kemungkinan Afif melompat, selalu ada. Namun landasan berpikir saya condong mengarah ke probabilitas yang lebih besar bahwa dalam situasi genting pada saat dikejar polisi, Afif akan membuat keputusan untuk juga melakukan apa yang dilakukan oleh teman-temannya," kata Reza.


Afif sebelumnya ditemukan tewas dengan kondisi luka lebam di bawah jembatan Batang Kuranji, Kota Padang, Sumatera Barat, pada Minggu (9/6) siang.


Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Padang menduga korban meninggal dunia karena disiksa anggota Sabhara Polda Sumbar yang sedang melakukan patroli pencegahan tawuran.


Namun, Kapolda Sumbar Irjen Suharyono mengatakan penyebab utama kematian Afif karena melompat ke sungai, bukan akibat penyiksaan anggota.


Suharyono menyebut pada saat kejadian, Afif diduga ikut tawuran dan kabur saat dibubarkan tim Sabhara Polda Sumbar hingga terjun ke sungai.


Sumber: CNN

Penulis blog