Pembantu Presiden Tegur Menantu Jokowi, Mendagri: Saya Agak Khawatir - DEMOCRAZY News
POLITIK

Pembantu Presiden Tegur Menantu Jokowi, Mendagri: Saya Agak Khawatir

DEMOCRAZY.ID
Juli 10, 2024
0 Komentar
Beranda
POLITIK
Pembantu Presiden Tegur Menantu Jokowi, Mendagri: Saya Agak Khawatir

Pembantu Presiden Tegur Menantu Jokowi, Mendagri: Saya Agak Khawatir


DEMOCRAZY.ID - Menantu Presiden Jokowi yang juga Wali Kota Medan, Bobby Nasution, ditegur pembantu Presiden RI, yakni Mendagri, Tito Karnavian. 


Kabar ini dikutip langsung dari tayangan kanal YouTube Kemenko Polhukam, pada hari Rabu (10/7/2024). 


Di mana Mendagri, Tito Karnavian mengaku khawatir dengan anggaran Pilkada 2024 Kota Medan, yang realisasinya masih amat jauh dari target.


Tito sampaikan itu di dalam Rapat Koordinasi Kesiapan Penyelenggaraan Pilkada Serentak Tahun 2024 di Wilayah Sumatera yang diselenggarakan Kemenko Polhukam di Medan, Sumatera Utara, Selasa (9/7/2024). 


Bahkan Tito tegur langsung menantu Presiden Joko Widodo yang juga Wali Kota Medan, Bobby Nasution, karena realisasi anggaran untuk Pilkada 2024 bahkan belum mencapai 50 persen.


"Ada yang besar lagi ini (utang pemerintah kepada KPU setempat) Rp 49 miliar, ini Kota Medan, Pak Bobby (Nasution)," beber Tito.


"Sebagian ada juga yang masih 'gede' banget. Ini saya agak khawatir, jujur saja ini," lanjutnya.


Untuk diketahui, berdasarkan data Kemendagri per kemarin, Pemerintah Kota (Pemkot) Medan baru merealisasikan Rp 32,87 miliar anggaran untuk Komisi Pemilihan Umum (KPU) dari total Rp 81,16 miliar yang disepakati dalam naskah perjanjian hibah daerah (NPHD).


Pada sisi pengawasan pemilu, Pemkot Medan baru mencairkan Rp 10,18 miliar dari total 25,45 miliar yang disepakati dalam NPHD bersama Panitia Pengawas Pemilih (Panwaslih) yang merupakan satu kesatuan dari Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).


Artinya, masih ada sisa sekitar Rp 15 miliar yang belum dicairkan.


Pada sisi pengamanan pilkada, situasi jauh lebih buruk. Pemkot Medan, berdasarkan data yang sama, belum sama sekali mencairkan anggaran untuk Polri (Rp 15,11 miliar) dan TNI ( Rp 3,7 miliar).


Total, Pemkot Medan masih harus mencairkan sekitar Rp 83 miliar dana Pilkada 2024 yang tersebar buat KPU, Bawaslu, serta TNI dan Polri setempat.


Namun demikian, Tito mengaku yakin bahwa sisa utang ini dapat dipenuhi seiring waktu karena Medan, menurutnya, adalah kota besar yang memiliki pendapatan asli daerah (PAD) yang tinggi.


Kemudian, dari informasi yang dihimpun, sejak tahun lalu, Kemendagri telah meminta setiap pemerintah daerah menyiapkan anggaran pilkada serentak sebanyak 40 persen dari APBD 2023 dan 60 persen dari APBD 2024.


"Saya yakin uangnya banyak ini karena PAD-nya (Pendapatan Asli Daerah) besar," beber Tito. 


Sumber: TvOne

Penulis blog