Pegi Mengaku Pernah Dipukul dan Dibekap dengan Kantong Plastik Selama Jadi Tahanan: Saya Tidak Bisa Nafas - DEMOCRAZY News
HUKUM

Pegi Mengaku Pernah Dipukul dan Dibekap dengan Kantong Plastik Selama Jadi Tahanan: Saya Tidak Bisa Nafas

DEMOCRAZY.ID
Juli 09, 2024
0 Komentar
Beranda
HUKUM
Pegi Mengaku Pernah Dipukul dan Dibekap dengan Kantong Plastik Selama Jadi Tahanan: Saya Tidak Bisa Nafas

Pegi Mengaku Pernah Dipukul dan Dibekap dengan Kantong Plastik Selama Jadi Tahanan: Saya Tidak Bisa Nafas


DEMOCRAZY.ID - Pegi Setiawan mengaku pernah dipukul selama menjalani penahanan di Markas Kepolisian Daerah Jawa Barat. Pemukulnya disebut Pegi merupakan salah seorang penyidik. 


"Saya pernah dipukul di bagian mata," kata Pegi dalam konferensi pers di Bandung, Jawa Barat, selepas bebas dari tahanan, Senin (8/7/2024) malam, seperti ditayangkan Kompas TV. 


"(Pemukul) itu salah satu penguasa gedung (tahanan) itu. Yang di penyidik, ibaratnya penguasa, polisi," sambungnya. 


Beberapa orang yang menjadi kuasa hukum Pegi disebut sempat melihat bekas pemukulan di matanya. 


Peristiwa itu terjadi sebelum ada kuasa hukum yang mendampinginya.


Pegi juga mengaku pernah dibekap wajahnya dengan kantong plastik. Perlakuan itu diterima setelah ibu dan kuasa hukumnya datang. 


"Sempat ada penyidik masukin kresek ke muka saya. Enggak lama, cuma saya enggak bisa napas. Saya berontak, mereka buka lagi," sebutnya. 


Tidak hanya itu, Pegi mengaku juga mendapatkan intimidasi verbal dari polisi. Dia merasa dipaksa agar mengakui telah membunuh Vina dan Eky di Cirebon pada 2016. Intimidasi itu sampai membuat Pegi tidak bisa tidur. 


"Dua malam enggak tidur. Selama dua malam mental saya jatuh," ungkapnya. 


Sebelumnya, Pegi mengajukan gugatan praperadilan atas penetapannya sebagai tersangka oleh Polda Jabar dalam kasus pembunuhan Vina dan Eky yang terjadi di Cirebon pada 2016.


Gugatan ini diajukan pada 11 Juni 2024 dengan nomor 10/Pid.Pra/2024/PN Bandung.


Dalam putusannya hari ini, Hakim Eman Sulaeman menyatakan tidak ada bukti yang menunjukkan Pegi pernah diperiksa sebagai calon tersangka oleh Polda Jabar.


"Maka menurut hakim, penetapan tersangka atas pemohon haruslah dinyatakan tidak sah dan batal demi hukum," ujar Eman di PN Bandung, Senin (8/7/2024).


Pegi Setiawan ditangkap oleh Polda Jabar pada 21 Mei 2024 karena diduga sebagai pelaku kejahatan dengan nama Pegi Perong.


Pegi Perong merupakan seorang buronan kasus pembunuhan Eky dan Vina di Cirebon.


Identitas Pegi Perong telah disebarkan melalui daftar pencarian orang (DPO) yang mencantumkan ciri-ciri fisik seperti rambut keriting dan alamat di Banjarwangunan, Kecamatan Mundu.


Namun, tim kuasa hukum Pegi Setiawan menyatakan kliennya tidak memiliki kesamaan ciri-ciri fisik dengan Pegi Perong dan berdomisili di Dusun Satu Blok Simaja, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon.


Mereka menilai penangkapan Pegi Setiawan sebagai bentuk ketidakcocokan prosedur oleh penyidik Polda Jabar.


Sumber: Kompas

Penulis blog