Luhut Ungkap Cara Kerja Family Office: Crazy Rich Simpan Duit Bebas Pajak - DEMOCRAZY News
EKBIS

Luhut Ungkap Cara Kerja Family Office: Crazy Rich Simpan Duit Bebas Pajak

DEMOCRAZY.ID
Juli 02, 2024
0 Komentar
Beranda
EKBIS
Luhut Ungkap Cara Kerja Family Office: Crazy Rich Simpan Duit Bebas Pajak

Luhut Ungkap Cara Kerja Family Office: Crazy Rich Simpan Duit Bebas Pajak


DEMOCRAZY.ID - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan buka-bukaan cara kerja Family Office. 


Instrumen ini diyakini dapat meningkatkan investasi di Indonesia dengan menarik dana-dana keluarga kaya di dunia.


Menurut Luhut dana dari keluarga kaya di dunia diperbolehkan parkir di Indonesia. Dana itu tidak akan dikenakan pajak bila disimpan di Indonesia. 


Tapi, pemilik dana harus mau memutar uangnya di Indonesia dengan melakukan investasi di berbagai proyek unggulan.


"Mereka tidak dikenakan pajak, tapi dia harus investasi dan investasinya itu yang akan kita pajaki," beber Luhut lewat pernyataan video di akun Instagramnya, @luhut.pandjaitan, Senin (1/7/2024).


Sebagai contoh saja, ada keluarga yang menaruh dana US$ 10-30 juta di Indonesia, dana itu tak akan dipajaki. Nah dana itu harus diinvestasikan ke berbagai proyek sebagian dananya.


"Dia harus datang kemari misalnya dia taruh duitnya US$ 10 atau 30 juta. Dia harus investasi berapa juta dan kemudian harus memakai orang Indonesia untuk kerja di Family Office tadi. Itu yang kita pajakin," papar Luhut.


"Kalau dia sudah investasi, kan banyak proyek di sini, ada hilirisasi, seaweed, dan macam-macam. Jadi Indonesia itu punya peluang yang besar dan harus diambil peluang ini dan tentu harus menguntungkan Indonesia," lanjutnya.


Luhut menyebutkan populasi orang kaya di Asia meningkat pesat selama 5 tahun ke depan. 


Menurut data dari The Wealth Report, populasi individu super kaya raya di Asia diperkirakan akan tumbuh sebesar 38,3% selama periode 2023-2028.


Peningkatan jumlah aset finansial dunia yang diinvestasikan di luar negara asal juga diproyeksikan akan terus meningkat. 


Hal semacam ini lah yang menjadi alasan Luhut mengusulkan adanya Family Office.


Sumber: Detik

Penulis blog