Daftar Lengkap 9 Poin Putusan Hakim 'Bebaskan' Pegi Setiawan - DEMOCRAZY News
HUKUM

Daftar Lengkap 9 Poin Putusan Hakim 'Bebaskan' Pegi Setiawan

DEMOCRAZY.ID
Juli 08, 2024
0 Komentar
Beranda
HUKUM
Daftar Lengkap 9 Poin Putusan Hakim 'Bebaskan' Pegi Setiawan

Daftar Lengkap 9 Poin Putusan Hakim 'Bebaskan' Pegi Setiawan


DEMOCRAZY.ID - Hakim tunggal Eman Sulaeman dari Pengadilan Negeri Bandung memutuskan membebaskan Pegi Setiawan dari status tersangka kasus pembunuhan Vina dan Rizky di Cirebon.


Ada sembilan poin putusan Eman Sulaeman dalam sidang tersebut. Kesembilan itu adalah:


1. Mengabulkan permohonan Praperadilan pemohon untuk seluruhnya


2. Menyatakan proses penetapan tersangka kepada pemohon berdasarkan surat ketetapan nomor: SK/90/V/Res124/2024/Ditreskrimum tanggal 21 Mei 2024 atas nama Pegi Setiawan beserta surat yang lainnya dinyatakan tidak sah dan batal demi hukum


3. Menyatakan tindakan termohon menetapkan pemohon sebagai tersangka dugaan tindak pidana perlindungan anak dan atau pembunuhan berencana dan atau pembunuhan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 80 ayat 1 jo Pasal 81 ayat 1 UU 23/2022 tt Perlindungan anak dan atau Pasal 340 dan Pasal 338 jo Pasal 55 ayat 1 KUHP oleh Polda Jawa Barat Ditreskrimum adalah tidak sah dan tidak berdasarkan atas hukum


4. Menetapkan surat ketetapan tersangka nomor: STap/90/V/Res124/2024/Ditreskrimum tanggal 21 Mei 2024 batal demi hukum.


5. Menyatakan tidak sah segala keputusan dan atau penetapan yang dikeluarkan lebih lanjut oleh termohon yang berkenaan dengan penetapan tersangka atas diri pemohon oleh termohon


6. Memerintahkan kepada termohon untuk menghentikan penyidikan terhadap pemohon.


7. Memerintahkan kepada termohon untuk melepaskan pemohon dari tahanan.


8. Memulihkan hak pemohon dalam kemampuan, kedudukan, dan harkat serta martabatnya seperti sedia kala


9. Membebankan biaya perkara kepada negara.


Sementara dalam pertimbangan hakim, termohon dalam hal ini penyidik Polda Jawa Barat disebut tidak melakukan pemeriksaan terlebih dahulu kepada calon tersangka.


Padahal, menurut hakim, panggilan perlu dilakukan agar keluarga dari calon tersangka mengetahui bahwa Pegi masuk ke dalam daftar pencarian orang (DPO). Eman mengatakan pemanggilan bersifat wajib dan nyata.


Kemudian, pertimbangan hakim lainnya, penetapan tersangka minim alat bukti dan tidak ada pemeriksaan calon tersangka.


Ia mengatakan, merujuk putusan Mahkamah Konstitusi, pemeriksaan calon tersangka bersifat mengikat dan harus dipatuhi.


"Fakta di persidangan tidak ditemukan bukti satu pun bahwa pemohon pernah diperiksa sebagai calon tersangka," kata Eman dalam persidangan.


Sumber: CNN

Penulis blog