Kesaksian Ketua RW, 7 Terpidana Vina Cirebon Punya Latar Belakang Keluarga Sangat Menyedihkan - DEMOCRAZY News
HUKUM TRENDING

Kesaksian Ketua RW, 7 Terpidana Vina Cirebon Punya Latar Belakang Keluarga Sangat Menyedihkan

DEMOCRAZY.ID
Juni 19, 2024
0 Komentar
Beranda
HUKUM
TRENDING
Kesaksian Ketua RW, 7 Terpidana Vina Cirebon Punya Latar Belakang Keluarga Sangat Menyedihkan

Kesaksian Ketua RW, 7 Terpidana Vina Cirebon Punya Latar Belakang Keluarga Sangat Menyedihkan


DEMOCRAZY.ID - Kesaksian demi kesaksian terus bermunculan dalam kasus pembunuhan Vina dan Eki Cirebon pada tahun 2016 lalu.


Terbaru, Ketua RW 10 Kampung Saladara, tempat di mana asal alamat mayoritas terpidana, Basari, memberikan kesaksiannya terkait kasus tersebut.


Dalam kesaksiannya, Basari menegaskan bahwa dirinya sangat tidak percaya para terpidana terlibat dalam aksi geng motor yang dituduhkan.


"Ya kenapa saya sangat tidak percaya bahwa mereka (7 terpidana kasus Vina) bukan pelakunya, karena saya jujur secara pribadi tahu persis kondisi mereka dan kepribadian mereka," ujar Basari saat diwawancarai di rumahnya di Gang Bhakti Mulya 3, Selasa (18/6/2024) malam.


Basari, yang telah menjadi pengurus RW sejak 2002 hingga 2014 dan kembali menjabat tahun 2017 hingga awal 2025, menyatakan bahwa selama bertahun-tahun dirinya sering berinteraksi dengan masyarakat, termasuk para terpidana dan keluarganya.


"Artinya apa, selama itu saya sering berinteraksi dengan masyarakat, termasuk para terpidana dan keluarganya. Apalagi dari mereka, masih ada yang ikatan saudara," ucapnya.


Menurut Basari, latar belakang pekerjaan tujuh terpidana tersebut sebagai pekerja proyek atau kuli bangunan juga membuat tuduhan keterlibatan mereka dalam geng motor tidak masuk akal.


 Dia menyebutkan bahwa mereka tidak memiliki motor yang bagus atau keren.


"Secara logika tidak masuk akal. Mereka memiliki motor bagus, keren juga tidak ada yang punya."


"Saya tahu, contohnya seperti terpidana Jaya, itu tidak punya motor, jelas itu," jelas dia.


Basari juga memberikan gambaran tentang kondisi keluarga masing-masing terpidana.


Ia mencontohkan Jaya yang sekarang yatim piatu, Eka Sandi dan Hadi yang orang tuanya bekerja sebagai buruh bangunan, serta Eko yang meskipun secara ekonomi cukup, namun memiliki kepribadian yang baik dan pendiam.


"Kalau terpidana Eko, orang tuanya secara ekonomi cukup, bapak ibunya sudah naik haji, karena mereka punya usaha berdagang."


"Tapi secara kepribadian, Eko itu orangnya baik, pendiam, suka jajan," katanya.


Ia juga menekankan bahwa Sudirman, salah satu terpidana, dikenal sangat taat beribadah dan selalu salat berjamaah di musala.


"Oleh karena itu, masa iya sesosok Sudirman yang taat ibadah kok terlibat dalam hal geng motor, bahkan sampai konon katanya pelaku pembunuhan maupun pemerkosaan, nauzubillah mindalik, gak mungkin. Satu persen pun saya gak percaya," ujarnya.


Basari menyimpulkan bahwa ketujuh terpidana tersebut dikenal sebagai anak-anak yang taat kepada orang tua dan hanya berkumpul di sekitar rumah untuk bermain.


Dengan kesaksian ini, Basari berharap bahwa pandangan masyarakat terhadap ketujuh terpidana dapat berubah dan kasus ini bisa ditinjau kembali oleh pihak berwenang.


Seperti diketahui, sebanyak 8 orang dinyatakan bersalah dan divonis hukuman penjara seumur hidup.


Mereka adalah Hadi Saputra, Jaya, Eka Sandi, Supriyanto, Eko, Sudirman, Rivaldy dan Saka Tatal.


Dari delapan tersangka itu, satu di antaranya atas nama Saka Tatal telah bebas karena hanya divonis 8 tahun dan menjalani hukuman kurang lebih 4 tahun, karena usianya kala itu masih di bawah umur.


Dari delapan tersangka itu juga, tujuh di antaranya beralamat di Kampung Saladara, Kelurahan Karyamula, Kecamatan Kesambi, Kota Cirebon.


Sementara satu lainnya atas nama Rivaldy berdomisili di Perumahan BCA Pamengkang.


Sumber: Tribun

Penulis blog