VIRAL Ustadzah Meninggal Saat Baca Al-Quran di Pengajian Masjid Tebet Jaksel | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

15 September 2022

VIRAL Ustadzah Meninggal Saat Baca Al-Quran di Pengajian Masjid Tebet Jaksel

VIRAL Ustadzah Meninggal Saat Baca Al-Quran di Pengajian Masjid Tebet Jaksel

VIRAL Ustadzah Meninggal Saat Baca Al-Quran di Pengajian Masjid Tebet Jaksel

DEMOCRAZY.ID - Ustadzah Hajah Taslimah, guru tetap pengajian ibu-ibu di Masjid Al Barkah Assyafiiyah, Jalan Al Barkah, Tebet, Jakarta Selatan, meninggal dunia saat melantunkan ayat-ayat suci Alquran, Kamis (15/9/2022).


Informasi itu beredar dan mencuri perhatian publik setelah video detik-detik Hajah Taslimah meninggal dunia saat membaca Alquran viral di media-media sosial.


Kamis sekitar pukul 07.45 WIB, Hajah Taslimah meninggal dunia saat memimpin pembacaan khatam Alquran di pengajian rutinnya.


Dalam siaran langsung televisi Assalam, Hajah Taslimah tampak tengah memimpin jemaahnya untuk membaca surah Alquran.


Tiba-tiba, Hajah Taslimah terjaruh persis saat membacara surah Yasin. 


Oleh jemaah, Hajah Taslimah dibawa untuk dirawat di rumah sakit. Tapi, nyawanya tak lagi tertolong.



Kejadian serupa pernah juga terjadi di dalam Rumah Tahanan Kelas IIB Sambas. 


Seorang napi bernama Muhammad Nasar bin Siram, meninggal dunia saat sedang mengaji di Masjid, Rabu (4/5).


Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Barat melalui Kepala Divisi Pemasyarakatan Ika Yusanti p menyampaikan duka cita atas meninggalnya napi yang meninggal saat sedang mengikuti kegiatan pembinaan rohani tersebut.


“Semoga Husnul Khotimah, karena meninggal dalam masa pertaubatan, dan napi ini juga rajin beribadah di Masjid Attaubah Rutan Sambas,” kata Ika.


Ika menjelaskan, pihaknya menyelenggarakan program pembinaan kepribadian, mengajak warga binaan untuk senantiasa menghabiskan masa pidananya dengan kegiatan yang positif dan semakin mendekatkan diri dengan Allah SWT.


“Kegiatan pembinaan kepribadian kita laksanakan untuk memperkuat iman dan ketakwaan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP), sehingga mereka dapat memperbaiki diri. Kebetulan napi tersebut meninggal saat mengaji di Masjid dan bertepatan juga dengan hari yang Fitri, semoga Allah menerima pertaubatannya, dosa-dosanya telah dibersihkan dan diterima amal perbuatannya,” lanjutnya.


Berdasarkan laporan Kepala Rutan kelas IIB Sambas Priyo Tri Laksono, Napi yang meninggal dunia atas nama Muhammad Nasar bin Siram. 


Tiba–tiba tidak sadarkan diri saat mengikuti pengajian di Masjid At Taqwa, langsung dilarikan ke poliklinik Rutan Sambas untuk diperiksa dan diberikan penanganan awal, saat dilakukan pemeriksaan oleh tenaga medis, Napi tersebut sudah meninggal dunia.


“Napi tersebut langsung kami bawa ke RSUD Sambas, dan segera menghubungi pihak keluarga untuk memberitahukan bahwa yang bersangkutan telah meninggal dunia. Kini jenazah telah diantar ke rumah duka yang berada di daerah Selakau Sambas,” jelas Priyo.


Berdasarkan catatan medik klinik Rutan kelas IIB Sambas, Napi atas nama Muhammad Nasir terakhir kali berobat di klinik pada tanggal 25 Januari 2022 silam dan memiliki keluhan sakit yang diderita hanya asam urat. 


Sedangkan penyebab kematiannya diduga henti jantung secara tiba-tiba. [Democrazy/suara]