RICUH! Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Memanas, Sejumlah Mahasiswa Berdarah-darah hingga Ditangkap Polisi | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

15 September 2022

RICUH! Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Memanas, Sejumlah Mahasiswa Berdarah-darah hingga Ditangkap Polisi

RICUH! Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Memanas, Sejumlah Mahasiswa Berdarah-darah hingga Ditangkap Polisi

RICUH! Demo Tolak Kenaikan BBM di Jakarta Memanas, Sejumlah Mahasiswa Berdarah-darah hingga Ditangkap Polisi

DEMOCRAZY.ID - Aksi lanjutan massa BEM SI yang menolak kenaikan BBM di Jakarta, sore ini makin memanas. 


Bahkan, sejumlah mahasiswa disebut mengalami luka-luka akibat adu dorong dengan aparat kepolisian di kawasan Patung Kuda, Jakarta Pusat.


Adu dorong terjadi karena massa pendemo ngotot merangsek menuju Istana Negara. 


Imbas dari aksi yang berujung ricuh itu, dua orang demonstran dikabarkan telah ditangkap polisi.


Sebelum terlibat adu dorong, massa BEM SI memporak-porandakan barrier beton hingga kawat berduri yang dipasang oleh aparat mengantisipasi massa masuk ke kawasan Istana. 


Imbasnya, massa berhadapan langsung dengan barikade polisi.


Terkait adanya aksi penangkapan itu, mahasiswa yang berorasi di atas mobil komando mendesak agar polisi melepaskan teman-teman mereka.


"Teman-teman, ternyata ada anggota teman kita yang terluka hingga keluar berdarah, dan ada 2 orang teman kita yang ditangkap oleh pihak kepolisian," pekik orator di atas mobil komando.


Mahasisa Berjatuhan


Terpantau Suara.com, baku dorong mahasiswa dengan polisi terjadi sekira 5 menit. 


Usai beradu dorong, mahasiswa pun kembali membentuk border pertahanan dengan berpegangan tangan menghindari penyusup dari luar kedalam barisan mereka.


"Ayo rekan-rekan bentuk kembali border kalian," ungkapnya.


Dengan nada lantang mereka mengecam tindakan kepolisian. 


Mereka menganggap petugas tidak sepatutnya berbyat hal demikian, lantaran kedatangannya kemari hanya untuk menyampaikan aspirasinya dengan bertemu Presiden Joko Widodo.


"Pak kami hanya ingin bertemu Jokowi untuk menyampaikan aspirasi," kata orator.


Imbas dari aksi dorong dengan aparat kepolisian, sejumlah mahasiswa berjatuhan. 


Sebelum terlibat adu dorong, massa mencoba menerobos barier beton dan kawat berduri yang melintang di Patung Kuda, Jalan Medan Merdeka Barat.


Pengamanan Berlapis


Aparat kepolisian melalukan antisipasi kericuhan menjelang aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga BBM yang digelar oleh massa BEM SI di sekitar Patung Kuda Arjuna, Jakarta Pusat, hari ini.


Polisi memasang dua lapis kawat berduri dan tiga lapis beton separator. 


Sejumlah kendaraan taksis polisi juga tampak disiagakan di depan Gedung Sapta Pesona.


Sejumlah anggota polisi tampak sudah bersiaga di sekitar Patung Kuda Arjuna. 


Selain itu, ada pula water barrier yang disiagakan di lokasi untuk menghalau massa menerobos masuk ke arah Istana Negara.


Terpantau arus lalu lintas dari arah Jalan Medan Merdeka Barat menuju arah Jalan Medan Merdeka Selatan maupun Jalan Thamrin kini sudah ditutup.


Ultimatun Pemerintah


BEM SI mengultimatum pemerintah terkait rencana aksi tolak kenaikan BBM yang kembali digelar di Jakarta, hari ini. 


Aksi lanjutan ini merupakan bentuk ultimatum kepada pemerintah atas tidak diresponsnya aksi BEM SI sebelumnya pada tanggal 8 September 2022 lalu.


"Sayangnya presiden beserta pihak pemerintah tidak menemui massa aksi. BEM SI memberikan ultimatum kepada pemerintah. Maka dari itu untuk menindaklanjuti ultimatum tersebut, BEM SI kembali turun aksi," kata Koordinator Media BEM SI Luthfi Yufrizal dalam keterangannya.


Luthfi mengatakan aksi itu akan berlangsung pukul 11.00 WIB. Sebanyak 1.000 peserta akan ikut serta dalam aksi tersebut.


"1.000 massa (yang datang)," ujar dia.


Berikut tiga tuntutan yang akan disampaikan massa BEM SI:


  1. Menuntut dan mendesak pemerintah untuk mencabut keputusan terkait kenaikan BBM
  2. Menuntut dan mendesak pemerintah menunda proyek strategis nasional yang tidak berdampak langsung kepada masyarakat dan mengalihkan anggaran ke subsidi BBM
  3. Menuntut dan mendesak pemerintah untuk menerapkan regulasi pemakaian BBM bersubsidi secara tegas.

[Democrazy/suara]