Menohok! AHY Sindir Pemerintahan Jokowi Soal Kebijakan BLT BBM: Dulu Dihina-hina Hamburkan Uang, Sekarang?! | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

15 September 2022

Menohok! AHY Sindir Pemerintahan Jokowi Soal Kebijakan BLT BBM: Dulu Dihina-hina Hamburkan Uang, Sekarang?!

Menohok! AHY Sindir Pemerintahan Jokowi Soal Kebijakan BLT BBM: Dulu Dihina-hina Hamburkan Uang, Sekarang?!

Menohok! AHY Sindir Pemerintahan Jokowi Soal Kebijakan BLT BBM: Dulu Dihina-hina Hamburkan Uang, Sekarang?!

DEMOCRAZY.ID - Kebijakan Pemerintah Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang mengeluarkan kebijakan pemberian bantuan langsung tunai bahan bakar minyak (BLT BBM) disindir Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).


Pernyataan itu disampaikan AHY dalam pidatonya saat Rapimnas Demokrat 2022 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Kamis (15/9/2022). 


Awalnya, ia membahas empat pilar pembangunan yang pernah dilakukan kepemimpinan Demokrat atau ketika Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berkuasa.


Pilar pertama yakni, Proverbs yakni pertumbuhan ekonomi terus ditingkatkan.


Kemudian yang kedua, Projobs, yakni lapangan kerja dibuka seluas-luasnya. 


Lalu yang ketiga, Propoor, yakni ketika itu kaum miskin diklaim banyak dibantu, yakni dengan berbagai program salah satunya Bantuan Langsung Tunai (BLT).


"Propoor kaum miskin di bantu itulah mengapa ada subsidi ada BLT bukan untuk menghambur-hamburkan uang," kata AHY.


Ia mengatakan, ketika rezim SBY, program BLT banyak dihina dan diremehkan. Program tersebut dianggap hanya untuk menghambur-hamburkan uang.


"Dulu di hina-hina BLT kita, 'apa itu BLT? Hanya untuk menghambur-hamburkan uang negara.' Dibilang, kita tak punya cara lain. Padahal, itulah cara yang bijaksana untuk membantu rakyat miskin. Betul?" ujar AHY.


Ia lantas membandingkan program BLT yang kekinian diterapkan oleh Pemerintahan Jokowi. 


AHY mengaku tak akan mempermasalahkan hal itu, lantaran justru merasa senang kebijakan bagus bisa dilanjutkan.


"Sekarang BLT? Its oke, sesuatu yang bagus kalau dilanjutjan kan gapapa. Nggak usah malu-malu juga," sindir AHY.


Lebih lanjut, AHY menjelaskan, soal pilar yang terkahir yakni berkaitan dengan lingkungan. 


Menurutnya, Indonesia mempunyai potensi, namun lingkungannya tidak boleh dirusak.


"Karena kita ingin menjaga lingkungan kita Indonesia kaya, Indonesia besar punya potensi luar biasa tapi kalau rusak lingkungannya kasian anak cucu kita," katanya.


Sebelumnya, Presiden Jokowi meninjau penyerahan bantuan sosial di Kantor Pos Dobo, Kabupaten Kepulauan Aru, Kamis (15/9/2022).


Jokowi menyampaikan, pemerintah telah menyalurkan bantuan langsung tunai (BLT) bahan bakar minyak (BBM) kepada para penerima manfaat di 461 kabupaten/kota di Tanah Air.


"Sampai hari ini pemerintah telah membagikan 8.179.000 (orang) dan sudah naik pada angka 461 kabupaten dan kota. Kalau kemarin 431 sekarang 461, lompatannya cepat sekali," kata Jokowi.


Lebih lanjut, ia berharap kecepatan pembagian BLT BBM akan berdampak baik pada daya beli masyarakat sehingga perekonomian nasional tetap terjaga.


"Kita harapkan dengan kecepatan pembagian BLT BBM ini, daya beli rakyat, konsumsi rakyat tidak turun," lanjutnya.


Selain BLT BBM, Jokowi juga menyerahkan bantuan lain berupa sembako dan BLT kepada peserta program keluarga harapan (PKH). [Democrazy/suara]