Kata Luhut: Utang Indonesia Rp7.000 Triliun, Terkecil di Dunia! | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

08 Agustus 2022

Kata Luhut: Utang Indonesia Rp7.000 Triliun, Terkecil di Dunia!

Kata Luhut: Utang Indonesia Rp7.000 Triliun, Terkecil di Dunia!

Kata Luhut: Utang Indonesia Rp7.000 Triliun, Terkecil di Dunia!

DEMOCRAZY.ID - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengklaim bahwa utang Indonesia menjadi utang yang paling kecil di dunia, dibandingkan negara-negara lain.


Luhut mengatakan hal itu saat Ground Breaking pembangunan jalan tol seksi 3 Cileces-Panimbang di Pandeglang pada Senin (8/8//2022).


"Pemerintah Indonesia hanya punya utang Rp7.000 triliun dan paling terkecil di dunia," kata Luhut.


Menurut Menkomarves, utang yang dimiliki pemerintah Indonesia hanya 40 persen dari produk domestik bruto (PDB). 


Sementara itu, utang negara-negara maju lain mencapai 100 persen dari PDB.


"Kami minta bapak-bapak dan teman di daerah jangan dengar bicara aneh-aneh dan tidak jelas, karena pemerintah tahu benar yang dilakukan," katanya menjelaskan.


Berdasarkan penjelasan Luhut, Indonesia memiliki utang mencapai Rp7.000 triliun. 


Akan tetapi, itu semua utang produktif. Artinya, seperti utang untuk pembangunan jalan tol, tentu utangnya akan dikembalikan kepada orang yang memberikan pinjaman.


Oleh karena itu, jangan sampai proyek tersebut ditipu oleh informasi-informasi yang salah dan pemerintah itu pintar-pintar dan tidak bodoh, ucap Luhut.


Pembangunan yang dilakukan pemerintah tentu dihitung dengan betul dan benar termasuk bagaimana return on investment-nya.


Menurut dia, pembangunan jalan tol Serang - Panimbang sepanjang 85 km dipastikan dapat meningkatkan ekonomi masyarakat Banten. Selain itu juga mendukung percepatan pembangunan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).


Saat ini, pembangunan jalan sesi 3 Cileles - Panimbang sepanjang 33 Km dapat memanfaatkan pinjaman dari perbankan China. Pemerintah menargetkan pembangunan jalan tol sesi 3 ( Cileles-Panimbang) selesai tahun 2024.


Oleh sebab itu, Luhut meminta Mulyadi Jayabaya sebagai tokoh Pandeglang dapat berkolaborasi dengan masyarakat untuk pembebasan tanah.


Saat ini, kata dia, sebagian kecil masih ada lahan yang belum dibebaskan untuk proyek pembangunan jalan tol tersebut.


"Kita minta warga jangan menerima informasi yang aneh-aneh dan dukung pembangunan jalan tol untuk peningkatan ekonomi masyarakat Banten," katanya.


Dalam peletakan batu pertama atau Ground Breaking pembangunan jalan tol seksi 3 Cileles - Panimbang di Pandeglang dihadiri Menteri PUPR Basoeki Hadimoeljono, Pj Gubernur Banten Al Muktabar, tokoh masyarakat Banten KH Embay Syarief dan Mulyadi Jayabaya. [Democrazy]