Duh! Tali Pengait Bendera Putus, Sang Merah Putih Tak Berkibar di Depan Gibran Saat Upacara HUT RI | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

17 Agustus 2022

Duh! Tali Pengait Bendera Putus, Sang Merah Putih Tak Berkibar di Depan Gibran Saat Upacara HUT RI

Duh! Tali Pengait Bendera Putus, Sang Merah Putih Tak Berkibar di Depan Gibran Saat Upacara HUT RI

Duh! Tali Pengait Bendera Putus, Sang Merah Putih Tak Berkibar di Depan Gibran Saat Upacara HUT RI

DEMOCRAZY.ID - Upacara peringatan HUT ke-77 Kemerdekaan RI di Kota Solo, Rabu, 17 Agustus 2022, diwarnai insiden putusnya pengait tali bendera Merah Putih saat akan dikibarkan di Stadion Sriwedari.


Upacara Rabu pagi itu pun akhirnya dilangsungkan tanpa dikibarkannya bendera Merah Putih di Stadion Sriwedari. 


Sebagai gantinya bendera tersebut dibentangkan oleh dua petugas pengibar bendera dengan tangan mereka, diiringi dengan dikumandangkannya lagu kebangsaan Indonesia Raya.


Melansir berbagai sumber, Gibran menghadiri upacara tersebut mengenakan pakaian tradisional berupa beskap.


Demikian pula dengan putra sulung Gibran, Jan Ethes, juga terlihat hadir mengikuti jalannya upacara dengan mengenakan pakaian serupa. Sedangkan istri Gibran, Silvy Ananda, hadir dengan mengenakan busana kebaya. 


Prosesi upacara pun tetap dilanjutkan hingga selesai.


Terhadap para personel Paskibra Kota Solo yang bertugas pada hari itu, Gibran tetap mengapresiasi karena mereka telah menjalankan tugas dengan baik.


Putra sulung Presiden Joko Widodo (Jokowi) itu pun terus memberikan semangat kepada mereka.


Ditemui awak media seusai memimpin upacara, Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka tidak mempermasalahkan adanya insiden terputusnya pengait bendera merah putih tersebut. 


"Nggak apa-apa. Udah. Anak-anak sudah berusaha. Selama ini (Pasukan Pengibar Bendera (Paskibra) Kota Solo) sudah berlatih keras. Pokoke semangat, semangat terus," ujar Gibran yang pagi itu bertindak sebagai inspektur upacara HUT ke-77 tahun Kemerdekaan RI di Stadion Sriwedari. 


Gibran mengungkapkan, insiden tersebut terjadi lantaran ada kerusakan pada pengait bendera merah putih tersebut. 


Menurutnya, kejadian itu adalah sebuah kecelakaan yang tidak dapat diprediksikan sebelumnya.


"Ada yang rusak tadi. Centelane (pengaitnya)," ucap Gibran. 


"Nggak apa apa. Untuk adik-adik yang kemarin saya kukuhkan, yang sudah bekerja keras, berlatih setiap hari pagi, siang, malam, udah nggak terhitung itu gladinya berapa kali, tapi yang namanya kejadian seperti ini adalah kecelakaan yang tidak bisa diprediksi sebelumnya. Yang penting tetap semangat, tetap jalan terus," terangnya.


Atas kejadian tersebut, Gibran juga meminta maaf kepada masyarakat. 


"Ya atas kejadian ini saya juga meminta maaf kepada masyarakat," kata Gibran. 


Setelah kerusakan pada pengait tali bendera diperbaiki, Gibran mengatakan bendera merah putih akan dikibarkan hingga Rabu sore dan diturunkan pada saat upacara penurunan bendera. 


Adapun dalam memaknai proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Gibran  menyampaikan bahwa negara Indonesia ini, terutama Kota Solo sejauh ini tetap bisa survive atau bertahan, khususnya di tengah-tengah keadaan serba menantang, krisis, dan inflasi yang masih mengancam.


"Arah-arah pemulihan ekonomi sudah terasa," katanya. [Democrazy]