Demokrat Dengar Ada Upaya 'Jegal' Koalisi Yang Ingin Capreskan Anies Baswedan | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

28 Agustus 2022

Demokrat Dengar Ada Upaya 'Jegal' Koalisi Yang Ingin Capreskan Anies Baswedan

Demokrat Dengar Ada Upaya 'Jegal' Koalisi Yang Ingin Capreskan Anies Baswedan

Demokrat Dengar Ada Upaya 'Jegal' Koalisi Yang Ingin Capreskan Anies Baswedan

DEMOCRAZY.ID - Ketua Bappilu Partai Demokrat Andi Arief mengaku mendengar adanya upaya untuk menjegal Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan maju sebagai calon presiden di 2024 mendatang.


Upaya penjegalan itu disebut dilakukan ke koalisi agar Anies tidak mendapat tiket Pilpres 2024.


Andi Arief mulanya mengatakan bahwa Pilpres 2024 dipastikan tidak adil jika Jokowi ikut campur. Menurutnya, orang berkuasa bisa melakukan apa saja.


"Pilpres 2024 hampir dipastikan tidak adil proses dan hasilnya --selama Presiden Jokowi ikut cawe-cawe--. Orang yang berkuasa bisa melakukan apa saja, dan bisa menakutkan," kata Andi Arief dalam cuitan Twitter yang kemudian dikirimkan kepada wartawan, Minggu (28/8/2022).


Andi Arief menduga Jokowi pasti akan mengatakan bahwa persoalan dukung mendukung satu sosok merupakan haknya. 


Namun, Andi Arief mengingatkan agar Jokowi tidak lantas menolak pencalonan Anies.


"Pak Jokowi pasti akan bilang hak saya mendukung Ganjar Misalnya. Tetapi, jangan juga punya rencana menolak pencalonan @aniesbaswedan karena dianggap hak," ujarnya.


Politikus Demokrat itu kemudian menyinggung pernyataan Jokowi yang menyebut belum tentu sosok elektabilitas tinggi bakal dicapreskan partai. 


Andi Arief mengatakan yang berhak bilang begitu adalah pengambil keputusan di partai.


"Siapa yang paling berhak bicara calon dengan elektabilitas tinggi belum tentu dicalonkan? Bukan Presiden, tapi pengambil keputusan di Partai," ungkap Andi Arief.


Andi Arief lantas menyampaikan bahwa dia mendengar adanya upaya untuk menjegal koalisi yang akan mencalonkan Anies. 


Hal itu disebutnya agar Anies tidak mendapatkan tiket untuk maju Pilpres.


"Saya mendengar ada upaya menjegal koalisi yang mencalonkan Anies. (Sehingga -red) Anies tidak mendapat koalisi," pungkas dia. [Democrazy]