[BREAKING NEWS] Hasil Autopsi Ulang Brigadir J: Tak Ada Luka Selain Luka Tembak | DEMOCRAZY News | Indonesian Political News

Breaking

logo

22 Agustus 2022

[BREAKING NEWS] Hasil Autopsi Ulang Brigadir J: Tak Ada Luka Selain Luka Tembak

[BREAKING NEWS] Hasil Autopsi Ulang Brigadir J: Tak Ada Luka Selain Luka Tembak

[BREAKING NEWS] Hasil Autopsi Ulang Brigadir J: Tak Ada Luka Selain Luka Tembak

DEMOCRAZY.ID - Tim dokter forensik gabungan menyerahkan hasil autopsi ulang Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J ke Mabes Polri.


"Jadi saya bisa yakinkan sesuai hasil pemeriksaan pada saat autopsi termasuk penunjang dan mikroskopik tidak ada luka-luka selain kekerasan senjata api," kata Ketua tim dokter forensik gabungan Ade Firmansyah Sugiharto di Gedung Bareskrim Polri, Senin (22/8) petang.


Ade menyebut tim autopsi telah bertugas untuk melakukan pemeriksaan jaringan dan membuat laporan hasil pemeriksaan terhadap autopsi ulang Brigadir J.


"Autopsi ulang ini tentunya ada plus minus, tentu gambaran luka lebih baik di autopsi kedua. Tapi kami bersyukur kami masih mendapatkan petunjuk mengeneai gambaran luka-luka di tubuh korban," kata Ade.


"Kita masih bisa meyakini luka-luka di tubuh korban merupakan luka tembak," imbuhnya.


Selain telah menyerahkan hasil pemeriksaan forensik, pihaknya berjanji akan terus memberikan keterangan kepada polisi saat pemeriksaan tersangka maupun persidangan.


"Termasuk memberikan keterangan lebih jauh, apakah di Berita Acara Pemeriksaan... Sesuai kompetensi kami, baik di dalam persidangan maupun di luar persidangan," kata Ade.


Dia pun menegaskan tim gabungan forensik autopsi ulang Brigadir J itu bergerak independen tanpa tekanan dari pihak manapun.


"Tidak ada tekanan dari manapun," kata dia.


"Untuk bisa memproses hasil yang kita peroleh jadi bisa menyelesaikan dengan waktu yang singkat," sambungnya.


Ada Luka Tembak Fatal di Kepala & Dada


Hasil autopsi ulang terhadap jasad Brigadir J menyimpulkan kematiannya disebabkan kekerasan senjata api, termasuk tembakan yang berakibat fatal di bagian kepala dan dada. 


Hal itu disampaikan Ketua tim dokter forensik gabungan Ade Firmansyah Sugiharto di Gedung Bareskrim Polri, Senin (22/8) petang.


"Ada dua luka fatal di daerah dada dan kepala," kata Ade. 


Hasil autopsi ulang juga menemukan total lima luka tembakan dengan rincian empat luka tembak keluar di tubuh Brigadir J.


Selain itu hasil autopsi memastikan tidak ada luka akibat penganiayaan di tubuh Brigadir J. 


Luka-luka yang ada murni karena luka akibat tembakan.


"Jadi saya bisa yakinkan sesuai hasil pemeriksaan pada saat autopsi termasuk penunjang dan mikroskopik tidak ada luka-luka selain kekerasan senjata api," katanya.


Ade menyampaikan pihaknya juga sempat memeriksa kemungkinan jarak tembak dalam pembunuhan Brigadir J. Namun, PDFI tidak bisa mengidentifikasi hal tersebut.


Selain itu, PDFI tidak bisa mengungkap peluru yang digunakan. 


Ade menjelaskan hal-hal itu terjadi karena kondisi jasad yang telah diautopsi sebelumnya.


"Bentuk lukanya tidak asli lagi karena ada pembusukan dan formalin membuat bentuk luka berubah," ucapnya. [Democrazy]


Sumber: CNN