Breaking

logo

09 Juli 2022

Shinzo Abe Bukan Yang Pertama, Berikut Daftar Politisi Jepang Terbunuh & Terluka Akibat Diserang

Shinzo Abe Bukan Yang Pertama, Berikut Daftar Politisi Jepang Terbunuh & Terluka Akibat Diserang

Shinzo Abe Bukan Yang Pertama, Berikut Daftar Politisi Jepang Terbunuh & Terluka Akibat Diserang

DEMOCRAZY.ID - Mantan Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe dinyatakan meninggal dunia pada Jumat (8/7/2022) sore pukul 17.05 waktu setempat.


Shinzo Abe menghembuskan napas terakhir setelah kritis akibat ditembak dan sempat menjalani perawatan intensif di rumah sakit.


Shinzo Abe ditembak Jumat pagi saat sedang menyampaikan pidatonya dalam kampanye untuk anggota partainya di Kota Nara, Jepang.


Shinzo Abe bukanlah satu-satunya politisi di Jepang yang mengalami insiden pembunuhan ataupun upaya percobaan pembunuhan.


Shinzo Abe tercatat sebagai perdana menteri atau pun mantan perdana menteri ke tujuh yang diserang dan meninggal.


Sebelum Shinzo Abe, ada sejumlah PM Jepang yang diserang dan meninggal dunia sejak tahun 1909.


Berikut daftarnya dirangkum Tribunnews.com:


Pada tahun 1909, Perdana Menteri pertama, Hirobumi Ito, ketua Dewan Penasihat (majelis tinggi parlemen Jepang), ditembak mati oleh orang Korea An Jung-geun.


Dua belas tahun kemudian, pada tahun 1921, Perdana Menteri Hara Takashi, yang dikenal sebagai "Perdana Menteri Heimin," ditikam oleh seorang pemuda di Stasiun Tokyo.


Dan pada tahun 1930, Perdana Menteri Hamaguchi Osachi ditembak di peron yang sama, Stasiun Tokyo dan meninggal pada tahun berikutnya (1931).


Pada tahun 1932, insiden 15 Mei terjadi di mana perwira muda Angkatan Laut bersenjata membunuh Perdana Menteri Tsuyoshi Inukai.


Pada tahun 1936, insiden 26 Februari terjadi, menewaskan mantan Perdana Menteri Saito Makoto dan Takahashi Korekiyozo.


Pada tahun 1960, kakek Shinzo Abe, Perdana Menteri Nobusuke Kishi, ditikam di paha di tempat resepsi Kantor Perdana Menteri dan terluka parah, nyawanya terselamatkan.


Bahkan di antara politisi selain perdana menteri, kasus di mana Inejiro Asanuma, ketua Partai Sosialis, ditikam oleh seorang anak laki-laki sayap kanan berusia 17 tahun dengan belati saat memberikan pidato di Aula Umum Hibiya di Tokyo pada tahun 1960 yang merupakan kenakalan di depan umum.


Pada tahun 1960, Yoko diserang oleh seorang preman ketika ayahnya, Nobusuke Kishi, keluar dari venue untuk merayakan peresmian Hayato Ikeda.


Kishi ditusuk bagian pahanya tetapi selamat.


Pada Maret 1992, mantan Wakil PM Jepang dan juga Wakil Presiden Partai Demokrat Liberal, Shin Kanemaru, ditembak dengan pistol setelah memberikan kuliah di Prefektur Tochigi.


Kanamaru tidak terluka, dan seorang anggota kelompok sayap kanan ditangkap di tempat.


Pada bulan Mei 1994, mantan Perdana Menteri Morihiro Hosokawa ditembak oleh seorang pria yang merupakan mantan eksekutif kelompok sayap kanan di lobi hotel di Tokyo, tapi itu aman. Hosokawa selamat.


Takaji Kunimatsu Kepala Kepolisian Jepang (1995), sempat ditembak anggota cult sesat Aum Shinrikyo di rumahnya.


"Saya sedih sekali untung saja tembakan meleset dan saya selamat waktu itu," papar Kunimatsu khusus dalam wawancara khusus tanggal 13 Februari 2017 di rumahnya.


April 2007 Wali Kota Ito dan Wali Kota Nagasaki (saat itu berusia 61 tahun), yang sedang berkampanye, tewas di depan kantor pemilihan dekat Stasiun JR Nagasaki setelah ditembak oleh seorang eksekutif gangster dengan pistol dengan 20 kali tembakan.


Ibu Abe Tonton Berita Penembakan


Sementara itu ibu mantan Perdana Menteri Shinzo Abe, Yoko, yang berada di panti jompo, sedang menonton berita sambil makan siang saat peristiwa penembakan terhadap putranya itu terjadi.


"Ibu Shinzo Abe tidak langsung mengerti bahwa anaknya itu ditembak dengan pistol. Ketika seorang petugas yang tergesa-gesa mencoba mematikan TV, dia menyela dan terus menonton berita. Dia bilang dia menangis ketika Abe diberitakan meninggal dunia," ungkap sebuah sumber yang ada di panti jompo tersebut, Jumat (8/7/2022).


"Saya tidak pernah berpikir bahwa anak saya, yang telah naik ke perdana menteri, akan jatuh ke dalam peluru mematikan. Saya ingin berdoa dari lubuk hati terdalam untuk jiwa dan arwah mantan Perdana Menteri Abe," kata ibu Shinzo Abe.


Jenazah Abe Dibawa ke Shibuya


Terkini, jenazah mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dibawa menuju rumah kediamannya di Shibuya, Tokyo.


Mobil yang membawa jenazah mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe meninggalkan rumah sakit Universitas Medis Nara di Kota Kashihara, Prefektur Nara, Sabtu (9/7/2022) pukul 05.50 waktu Jepang.


Terlihat pula istri Shinzo Abe, Akie Abe duduk di mobil jenazah tersebut.


Akie Abe tampak menundukkan kepalanya menghormati para wartawan yang meliput kepergian rombongan mobil tersebut.


Tampak juga pengamanan jalur dilakukan oleh anggota kepolisian serta satpam setempat.


Mantan Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe dinyatakan meninggal dunia pada Jumat (8/7/2022) sore waktu setempat.


Abe menghembuskan napas setelah sempat menjalani perawatan intensif di rumah sakit.


Dia ditembak Jumat pagi saat sedang menyampaikan pidatonya dalam kampanye untuk anggota partainya di Kota Nara, Jepang.


Pelaku penembakan, Tetsuya Yamagami (41), seorang mantan anggota badan beladiri Marinir Jepang (MSDF) ditangkap tak lama setelah melakukan aksinya.


Perdana Menteri (PM) Fumio Kishida sebelumnya menggambarkan Abe sedang dalam 'kondisi serius' setelah tidak sadarkan diri pasca mengalami tembakan pada bagian dada.


Abe dinyatakan meninggal pada usia 67 tahun.


Dia merupakan Perdana Menteri terlama di Jepang dengan dua masa jabatan dari periode 2006 hingga 2007 dan 2012 hingga 2020.


Masa jabatan Abe diwarnai oleh skandal dan perselisihan.


Dia akhirnya mengundurkan diri dengan alasan kesehatan yang buruk.


Abe kemudian mengakui sedang menderita penyakit yang didiagnosis sebagai kolitis ulserativa.


Kendati mengaku sedang sakit, Abe tetap mendominasi Partai Demokrat Liberal (LDP).


Ia memimpin faksi terbesar partai dan ada pembicaraan bahwa dirinya sedang mempertimbangkan untuk kembali ke panggung politik jika ada kesempatan.


Pencapaian rekor Abe sebagai perdana menteri sebelum mengundurkan diri pada 2020, ditunjukkan dengan membawa stabilitas ke Jepang setelah enam pemerintahan.


Ia membantu Jepang keluar dari siklus deflasi, menghadapi pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang mempertanyakan satu-satunya aliansi militer negara itu, dan bekerja untuk meningkatkan hubungan dengan mitra dagang terbesarnya China, yang paling bermusuhan dalam beberapa dekade saat dirinya menjabat.


Abe mungkin paling dikenal karena rencananya untuk menghidupkan kembali ekonomi Jepang yang lesu melalui pelonggaran moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya dan reformasi peraturan yang akhirnya diberi label 'Abenomics'.


Ia dipandang sebagai tangan yang sanggup mengkonsolidasikan kekuatan selama rekor jabatan kali kedua, dan mampu mengatasi skandal.


Ini termasuk salah satu yang terungkap pada 2017 atas alokasi lahan pemerintah yang dipertanyakan untuk sekolah yang diberikan kepada rekanan Abe dan istrinya Akie.


Abe memainkan peran utama dalam memenangkan Olimpiade 2020 untuk Tokyo, yang kemudian ditunda satu tahun hingga 2021 karena pandemi virus corona (Covid-19).


Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif. [Democrazy/Tribun]