Breaking

logo

26 Juli 2022

Kemarin Harun Masiku, Sekarang Giliran Mardani Maming Jadi Buronan KPK

Kemarin Harun Masiku, Sekarang Giliran Mardani Maming Jadi Buronan KPK

Kemarin Harun Masiku, Sekarang Giliran Mardani Maming Jadi Buronan KPK

DEMOCRAZY.ID - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) resmi memasukkan tersangka bekas Bupati Tanah Bumbu, Mardani H Maming ke dalam daftar pencarian orang (DPO).


Mardani H Maming bukanlah orang pertama dalam daftar buronan lembaga antirasuah. 


KPK sebelumnya juga telah memasukkan tersangka kasus dugaan suap terkait penetapan anggota DPR-RI terpilih tahun 2019-2024, Harun Masiku, ke dalam daftar DPO.


Mantan calon legislatif dari PDI Perjuangan itu sudah berstatus DPO sejak Januari 2020. Namun, hingga kini belum ditemukan keberadaannya.


Sementara itu, langkah KPK menyematkan status DPO kepada Maming dilakukan lantaran tersangka kasus dugaan korupsi izin usaha pertambangan di Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, itu dua kali mangkir dari panggilan tim penyidik KPK sehingga dinilai tidak kooperatif.


"Hari ini, KPK memasukkan tersangka ini dalam DPO dan paralel dengan itu, KPK juga berkirim surat ke Bareskrim Polri untuk meminta bantuan penangkapan terhadap tersangka dimaksud," ucap Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK, Ali Fikri, di Jakarta, Selasa (26/7/2022).


KPK mengharapkan Maming kooperatif dan menyerahkan diri kepada KPK agar proses penegakan hukum tindak pidana korupsi tidak terkendala.


Selain itu, kata Fikri, KPK juga meminta masyarakat jika memiliki informasi keberadaan Maming dapat menghubungi KPK melalui pusat panggilan 198 atau kantor polisi terdekat agar dapat segera ditindaklanjuti.


"Peran serta dan dukungan masyarakat dalam upaya penyelesaian perkara ini sangat dibutuhkan karena kita semua tentu berharap penyelesaian perkara ini dapat dilakukan dengan cepat, efektif, dan efisien," ujar Fikri.


Sebelumnya, KPK belum menemukan dia dalam upaya penjemputan paksa di salah satu apartemen di Jakarta, Senin (25/7).


Sementara itu, kuasa hukum dia, Denny Indrayana, mengaku sudah beberapa hari tidak berkomunikasi dengan dia.


"Kapan terakhir ya, sudah beberapa hari yang lalu sih, saya juga mesti cek di handphone saya kapan terakhir (komunikasi dengan Maming)," kata Indrayana usai sidang praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (25/7).


Ia mengatakan tidak mengetahui keberadaan Maming, dan dia pun meminta KPK untuk bersabar sampai putusan sidang praperadilan.


"Kami cuma bermohon tolong ditunda dua hari," kata dia.


Tim kuasa hukum Maming telah mengirimkan surat ke KPK untuk meminta penundaan pemeriksaan lantaran sidang praperadilan yang diajukan Maming masih berproses. [Democrazy/era]