Breaking

logo

23 Juni 2022

Dua Faktor Ini Dinilai Bikin Cak Imin-Yenny Wahid Sulit Rujuk Meski Pernah Bersama di PKB

Dua Faktor Ini Dinilai Bikin Cak Imin-Yenny Wahid Sulit Rujuk Meski Pernah Bersama di PKB

Dua Faktor Ini Dinilai Bikin Cak Imin-Yenny Wahid Sulit Rujuk Meski Pernah Bersama di PKB

DEMOCRAZY.ID - Peneliti politik Islam dari The Political Literacy, Muhammad Hanifuddin menilai ada dua faktor yang membuat Ketum PKB Abdul Muhaimin atau Cak Imin sulit rujuk dengan Yenny Wahid.


Padahal, kata Hanifuddin, keduanya juga pernah di PKB dalam sejarah dan membesarkan partai yang didirikan Gus Dur dan ulama-ulama NU pada 23 Juli 1998 itu.


“Ada dua faktor mengapa rujuk keduanya sulit dilakukan. Pertama, keduanya memiliki rekam jejak konflik struktural-organisasional,” ujarnya, Kamis (26/6/2022).


“Jalan keluar dari konflik ini adalah saling menegasikan. Bukan saling mengupayakan konsensus. Karena itu, gerbong Mbak Yenny tidak terakomodir dalam PKB pimpinan Cak Imin,” ujarnya.


Maka dari itu, lanjut Hanifuddin, tidak aneh jika banyak yang tidak suka atau bahkan keluar dari barisan Cak Imin. 


“Tidak aneh jika, sebagian kalangan ikut keluar dari PKB Cak Imin. Termasuk jaringan Gusdurian yang ikut tidak respek terhadap kepemimpinan Cak Imin,” paparnya.


Untuk faktor kedua yang bikin Cak Imin dan Yenny Wahid sulit rujuk, kata Hanif, adalah faktor simbolik dari keduanya yang kuat.


“Faktor kedua, kedua tokoh ini, hingga saat ini masih terjebak pada konflik simbolik. Di mana masing-masing menjadi simbol dari kedua loyalis,” ujarnya.


Apalagi, kata Hanif, keduanya juga enggan bersatu.


“Statement kedua tokoh juga masih menunjukkan adanya konflik tersebut. Karena itu, belum beranjak untuk keinginan rujuk,” ucapnya.


Meskipun, kata Hanif, rujuk juga bukan pilihan satu-satunya.


“Namun demikian, khususnya Cak Imin harus berpikir keras dan terus berusaha untuk mendekat kepada basis massa loyalis Mbak Yenny."


Isu kudeta yang santer terdengar, lanjut Hanif, juga dapat dijadikan bahan evaluasi Cak Imin.


“Ada riak-riak kecil yang perlu diselesaikan secara bijak. Meskipun, kemungkinan kudeta terbilang kecil.  Selain karena Cak Imin juga telah bisa memberikan bukti. Yakni peningkatan suara PKB pasca konflik,” ujarnya.  


Ia pun menyebut, sosok Yenny Wahid sendiri bukanlah sosok ambisus dengan kekuasaan.


"Di sisi lain, secara personal, Mbak Yenny bukanlah sosok yang ambisius merebut kekuasaan. Nilai-nilai Gus Dur sangat mempengaruhinya," tuturnya.  [Democrazy]