Breaking

logo

02 Juni 2022

'Balas Dendam' Soeharto pada Ahmad Yani dan AH Nasution, Dulu Ditempeleng & Dipecat, Tak Lama Justru Berkuasa

'Balas Dendam' Soeharto pada Ahmad Yani dan AH Nasution, Dulu Ditempeleng & Dipecat, Tak Lama Justru Berkuasa

'Balas Dendam' Soeharto pada Ahmad Yani dan AH Nasution, Dulu Ditempeleng & Dipecat, Tak Lama Justru Berkuasa

DEMOCRAZY.ID - Sosok Presiden ke-2 Republik Indonesia Soeharto merupakan sosok paling misterius di peristiwa pemberontakan G30S PKI 1965.


Pria yang dijuluki The Smiling Jenderal itu merupakan Jenderal TNI yang selamat, dimana saat itu beberapa Jenderal, termasuk Jenderal TNI Ahmad Yani dibantai di persitiwa mengerikan G30S PKI.


Timbul pertanyaan yang selalu muncul sampai saat ini, salah satunya adalah mengapa pasukan Cakrabirawa tak menjadikan Soeharto yang saat itu menjabat sebagai Pangkostrad sebagai target juga?


Mantan Wakil Perdana Menteri Indonesia di era tahun 1960-an, Soebandrio, menerbitkan memoar berjudul 'Kesaksianku Tentang G30S' pada tahun 2000 lalu.


Pada keterangan di buku itu, Soebandrio buka membongkar sosok asli Soeharto.


Adapun Soebandrio dalam kesaksiannya justru menuding Soeharto justru telah melakukan kudeta merangkak terhadap kekuasaan Soekarno.


Menurut Soebandrio, Soeharto punya rekam jejak yang buruk jauh sebelum peristiwa G30S PKI terjadi.


Soebandrio menyebut, rekam jejak buruk Soeharto yang pertama adalah semasa di Divisi Diponegoro, Soeharto menjalin relasi dengan pengusaha Tionghoa, Liem Sioe Liong dan Bob Hasan.


Menurut Soebandrio, orang-orang tersebut menjalankan bisnis penyelundupan berbagai barang.


Kabar itu ternyata berhembus ke banyak telinga hingga sampai pula terdengar oleh Jenderal Ahmad Yani


Mendengar Soeharto melakukan hal tersebut, dikabarkan Jenderal Ahmad Yani pun benar-benar marah.


Menurut Soebandrio, dalam suatu kejadian, Ahmad Yani bahkan sampai menempeleng Soeharto.


Menurut Ahmad Yani, dalam keterangan Soebandrio itu, Soeharto dianggap telah mempermalukan korps Angkatan Darat (AD).


Bukan hanya oleh Jenderal Ahmad Yani, Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal AH Nasution kala itu juga dikabarkan pernah memecat Soeharto sebagai Pangdam Diponegoro secara tidak hormat.


Menurut keterangan Soebandrio, Soeharto saat itu dianggap telah menggunakan institusi militernya untuk mengumpulkan uang dari perusahaan-perusahaan di Jawa Tengah.


“Sebagai penguasa perang, saya merasa ada wewenang mengambil keputusan darurat untuk kepentingan rakyat, ialah dengan barter gula dengan beras. Saya tugasi Bob Hasan melaksanakan barter ke Singapura, dengan catatan; beras harus datang lebih dahulu ke Semarang,” demikian pengakuan Soeharto dalam Pikiran Ucapan dan Tindakan Saya (1989).


Namun Soeharto diselamatkan Mayjend Gatot Subroto. Menurut Gatot, Soeharto masih bisa dibina.


Akhirnya, Soeharto pun sekolah di Seskoad di Bandung. 


Soeharto Berkuasa, AH Nasution Merana


Nasib pun berkata lain, saat Soeharto berkuasa setelah menjabat sebagai Presiden RI kedua, nasib AH Nasution justru mengkhawatirkan.


Selepas menjadi Ketua MPRS dan melantik Soeharto sebagai presiden kedua, karier AH Nasution semakin meredup.


Pada era orde baru, AH Nasution bahkan nyaris tak kebagian peran mengurus negara. Yang terjadi malah ia dicekal Orde Baru. 


Adapun kala itu, AH Nasution juga tidak boleh muncul dalam acara kenegaraan di mana ada Presiden Soeharto.


Bahkan sampai urusan mobil Holden Priemer tua lungsuran dari Hankam yang dipakai Nasution sehari-hari ikut ditarik dari kediamannya.


Sebuah cerita di pengujung hayatnya malah membuat banyak orang bersedih.


Kabarnya, ia tak mewariskan kekayaan materi pada keluarganya, kecuali kekayaan pengalaman perjuangan dan idealisme.


Rumahnya di Jalan Teuku Umar, Jakarta, tetap tampak kusam, tak pernah direnovasi. Berstatus jenderal tapi mengalami kesulitan air bersih sehari-hari di rumahnya.


Kabarnya ada yang memutus aliran air PAM ke rumahnya. Untuk memenuhi kebutuhan air sehari-hari, Nasution terpaksa membuat sumur di belakang rumah. Sumur itu masih ada sampai sekarang. [Democrazy/tvone]