Breaking

logo

18 Mei 2022

Wapres Ma’ruf Amin Minta Pengurus Tak Bawa MUI ke Agenda Politik 2024

Wapres Ma’ruf Amin Minta Pengurus Tak Bawa MUI ke Agenda Politik 2024

Wapres Ma’ruf Amin Minta Pengurus Tak Bawa MUI ke Agenda Politik 2024

DEMOCRAZY.ID - Wakil Presiden (Wapres) yang juga Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI), KH Ma’ruf Amin meminta para pengurus tidak membawa organisasi tersebut ke dalam agenda politik. Alasannya, membawa MUI dalam politik akan memecah belah umat.


Kiai Ma’ruf meminta kepada pengurus MUI tidak mencampuradukkan aspirasi politik pada internal pengurus MUI. 


Ketika berada di luar kepentingan umat Islam jangan sampai membawa hingga ke panggung politik.


“Sebenarnya di MUI kalau berbeda politik silakan saja tapi jangan bawa-bawa MUI,” ujar Kiai Ma’ruf dalam acara Silaturahim dan Halal biHalal MUI seperti dilansir TV MUI, Rabu (18/5/2022).


Kiai Ma’ruf memberikan contoh saat maju dalam pencalonan sebagai Wakil Presiden saat Pilpres 2019. 


Dia mengklaim tak membawa nama MUI meski saat itu dirinya masih menjabat sebagai ketua umum.


“Walaupun waktu itu saya Ketua Umum MUI saya nggak bawa-bawa MUI. Saya bilang ‘lakum capresukum, walana capresunna’, capres ente, capres ente, capres saya, capres saya’. Tapi tidak boleh merusak persaudaraan sebangsa,” katanya.


Kiai Ma’ruf juga menyoroti adanya upaya-upaya provokasi untuk memecah belah bangsa. 


Terlebih lagi, saat ini kebenaran makin samar karena banyaknya fitnah yang berkembang.


Melihat kondisi tersebut, Kiai Ma’ruf berharap Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) perlunya digelar silaturahmi nasional. 


Hal itu sebagai langkah memerangi upaya memecah-belah bangsa dan umat.


“Kalau saya bilang zamannya kesamaran dan juga fitnah-fitnah. Ini kalau kita tidak pagari, zamanul iltibas wal fitnah, ini berbahaya sekali,” pungkasnya. [Democrazy/sid]