Breaking

logo

20 Mei 2022

Lihat Tuh! Sudah Masuk Mobil dan Pakai Rompi Tahanan, Anak Buah Mendag Ini Malah Asyik Telponan

Lihat Tuh! Sudah Masuk Mobil dan Pakai Rompi Tahanan, Anak Buah Mendag Ini Malah Asyik Telponan

Lihat Tuh! Sudah Masuk Mobil dan Pakai Rompi Tahanan, Anak Buah Mendag Ini Malah Asyik Telponan

DEMOCRAZY.ID - Analis Muda Perdagangan Impor di Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri (Dirjen Daglu) Kementerian Perdagangan, Tahan Banurea yang merupakan tersangka korupsi impor baja kedapatan menggunakan telepon genggam atau handphone saat berada di mobil tahanan Kejaksaan Agung.


Tersangka Tahan Banurea diketahui keluar dari Gedung Bundar Kejagung pada Kamis malam sekitar pukul 22.54 WIB, langsung dibawa masuk ke dalam mobil tahanan Kejaksaan Agung untuk dititipkan di Rutan Salemba Cabang Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.


Saat berada di dalam mobil tahanan -- sebelum mobil tahanan melaju -- tersangka kedapatan sedang berbicara melalui sambungan telepon menggunakan ponsel. Tersangka juga tidak diborgol.


Menyikapi hal tersebut, Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung Supardi memastikan bakal menyita ponsel milik Tahan Banurea. 


"Ponselnya disita," kata Supardi di Gedung Bundar, Jakarta, Kamis malam.


Menurut Supardi, tersangka menggunakan ponsel di dalam mobil tahanan dalam rangka menghubungi pihak keluarganya karena harus menjalani penahanan.


"Ketika dia (Banurea) di sini dia pingin menghubungi keluarganya kan. Itu bisa dipersilahkan dulu, bisa dipakai sebentar lalu diambil lagi. Jadi dalam rangka menghubungi keluarga," ujarnya.


Sebelumnya, Kejaksaan Agung menetapkan Tahan Banurea sebagai tersangka perkara dugaan tindak pidana korupsi impor besi atau baja tahun 2016-2021. 


Tersangka Banurea berstatus sebagai aparatur sipil negara (ASN) aktif yang menjabat sebagai Analis Muda Perdagangan Impor Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag.


Sebelumnya, ia juga pernah menjabat dalam struktural di Kementerian Perdagangan sebagai Kepala Seksi (Kasi) Barang Aneka Industri di Dirjen Perdagangan Luar Negeri.


Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Ketut Sumedana dalam keterangannya mengatakan peran tersangka dalam perkara ini, yakni saat menjabat sebagai Kasubag TU di Direktorat Impor Dirjen Daglu Kemendag (2017-2018) melakukan urusan kepegawaian, administrasi keuangan, persuratan, kearsipan, dokumen dan rumah tangga direktorat.


Ia juga meregistrasi surat masuk dan keluar dari Direktorat Impor termasuk pemberian nomor surat keluar persetujuan impor (PI) dan surat penjelasan (Sujel) periode 2017.


"Tersangka menerima sejumlah uang Rp50 juta dari Taufiq sebagai imbalan pengurusan Sujel," kata Ketut.


Saat menjabat menjabat Kasi Barang Aneka Industri Dit Impor Dirjen Daglu Kemendag periode 2018-2020, tersangka Banurea berperan memproses draf persetujuan impor besi baja, baja paduan, dan turunannya yang diajukan pelaku usaha/importir.


Setelah ada disposisi Kasubdit Barang Aneka Industri dan Bahan Baku Industri, kemudian Banurea selaku Kasi melakukan pengecekan terhadap permohonan yang masuk serta menyiapkan draf jawaban.


Kasi memberikan paraf pada draf Sujel dan melakukan pengecekan secara berjenjang sampai dengan Direktur kemudian diajukan ke Dirjen Daglu untuk dilakukan pengesahan/tanda tangan, selanjutnya dikirim kepada pelaku usaha/importir.


Tersangka pernah diajak oleh Kasubdit Barang Aneka Industri bernama Moh A untuk mengetik konsep Sujel yang disampaikan secara langsung/lisan oleh Dirjen Daglu Indrasari Wisnu Wardhana (tersangka korupsi ekspor CPO) perihal penjelasan pengeluaran barang.


"Tersangka mengenal dan pernah bertemu dengan BHL karena dikenalkan oleh Almarhum Chandra di Lobby Kemendag tahun 2018," kata Ketut. [Democrazy/viva]