Breaking

logo

18 Mei 2022

Kecelakaan Boeing 737 China Eastern Diduga Disengaja, Pilot Tabrakkan Pesawat ke Gunung

Kecelakaan Boeing 737 China Eastern Diduga Disengaja, Pilot Tabrakkan Pesawat ke Gunung

Kecelakaan Boeing 737 China Eastern Diduga Disengaja, Pilot Tabrakkan Pesawat ke Gunung

DEMOCRAZY.ID - Penyelidik yang menyelidiki kecelakaan jet China Eastern Airlines sedang memeriksa apakah insiden itu terjadi karena tindakan yang disengaja yang diambil kokpit, dengan tidak adanya bukti kerusakan teknis yang ditemukan, demikian menurut dua sumber yang mengetahui penyelidikan tersebut.


Pada Selasa (17/5/2022) The Wall Street Journal melaporkan bahwa data penerbangan dari salah satu kotak hitam Boeing 737-800 menunjukkan bahwa seseorang di kokpit sengaja menabrakkan pesawat, mengutip orang-orang yang akrab dengan penilaian awal pejabat Amerika Serikat (AS).


Boeing Co, pembuat jet, dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS (NTSB) menolak berkomentar dan mengalihkan pertanyaan kepada regulator China, demikian diwartakan Reuters.


Pesawat Boeing 737-800, yang dalam perjalanan dari Kunming ke Guangzhou, jatuh pada 21 Maret di pegunungan Guangxi, setelah terjun secara tiba-tiba dari ketinggian jelajah, menewaskan semua 123 penumpang dan sembilan awak di dalamnya.


Itu adalah bencana penerbangan paling mematikan di China daratan dalam 28 tahun.


Pilot tidak menanggapi panggilan berulang dari pengontrol lalu lintas udara dan pesawat terdekat selama penurunan cepat, kata pihak berwenang. 


Satu sumber mengatakan kepada Reuters bahwa para penyelidik sedang mencari tahu apakah kecelakaan itu merupakan tindakan "yang disengaja".


Tangkapan layar dari laporan Wall Street Journal tampaknya disensor baik di platform mirip Twitter China, Weibo, dan aplikasi perpesanan Wechat pada Rabu (18/5/2022) pagi. 


Topik hashtag "China Eastern" dan "kotak hitam China Eastern" dilarang di Weibo, yang mengutip pelanggaran hukum yang relevan, dan pengguna tidak dapat berbagi cerita dalam obrolan grup di WeChat.


Administrasi Penerbangan Sipil China mengatakan pada 11 April dalam menanggapi desas-desus di internet tentang kecelakaan yang disengaja bahwa spekulasi itu "sangat menyesatkan publik" dan "mengganggu pekerjaan investigasi kecelakaan."


China Eastern tidak segera menanggapi permintaan komentar pada Selasa. The Wall Street Journal mengatakan maskapai itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada bukti yang muncul yang dapat menentukan apakah ada masalah dengan pesawat yang mengalami kecelakaan itu atau tidak. Kedutaan Besar China menolak berkomentar.


Boeing 737-800 adalah pendahulu Boeing 737 MAX yang diterbangkan secara luas tetapi tidak memiliki sistem yang telah dikaitkan dengan kecelakaan fatal 737-MAX pada 2018 dan 2019 yang menyebabkan MAX dilarang terbang dalam waktu lama.


China Eastern mengandangkan seluruh armada pesawat 737-800 setelah kecelakaan itu, tetapi melanjutkan penerbangan pada pertengahan April dalam sebuah langkah yang secara luas terlihat pada saat itu karena mengesampingkan masalah keamanan baru segera atas model Boeing sebelumnya dan masih paling banyak digunakan.


Dalam ringkasan laporan kecelakaan awal yang tidak dipublikasikan bulan lalu, regulator China tidak menunjukkan rekomendasi teknis pada 737-800, yang telah beroperasi sejak 1997 dengan catatan keselamatan yang kuat, menurut para ahli.


Ketua NTSB Jennifer Homendy mengatakan dalam wawancara 10 Mei dengan Reuters bahwa dewan penyelidik dan Boeing telah melakukan perjalanan ke China untuk membantu penyelidikan China. 


Dia mencatat bahwa penyelidikan sampai saat ini belum menemukan masalah keamanan yang memerlukan tindakan segera.


Homendy mengatakan jika dewan memiliki masalah keamanan, itu akan "mengeluarkan rekomendasi keselamatan yang mendesak."


NTSB membantu penyelidik China dengan meninjau kotak hitam di laboratorium AS di Washington.


Sebuah laporan akhir tentang penyebab kecelakaan bisa memakan waktu dua tahun atau lebih untuk dikompilasi, kata pejabat China. 


Analis mengatakan sebagian besar kecelakaan disebabkan oleh campuran faktor manusia dan teknis.


Kecelakaan yang disengaja sangat jarang terjadi. Para ahli mencatat hipotesis terbaru dibiarkan terbuka apakah tindakan itu berasal dari satu pilot yang bertindak sendiri atau hasil dari perjuangan atau gangguan tetapi sumber menekankan tidak ada yang dikonfirmasi.


Pada Maret 2015, seorang co-pilot Germanwings dengan sengaja menerbangkan Airbus A320 ke lereng gunung Prancis, menewaskan semua 150 orang di dalamnya.


Penyelidik Prancis menemukan pria berusia 27 tahun itu menderita "episode depresi psikotik" yang dicurigai, disembunyikan dari majikannya. 


Mereka kemudian menyerukan pedoman kesehatan mental yang lebih baik dan kelompok dukungan sebaya yang lebih kuat untuk pilot. [Democrazy/oke]